24.2 C
Padang
Rabu, Januari 19, 2022
spot_imgspot_img
Beritasumbar.com

Banjir Bandang Tapan-Pessel; TRC BPBD Ingatkan 1078 KK Masih Tetap Waspada & Mengungsi di Rumah-Rumah Saudara Terdekat
B

- Advertisement -

Tapan-Pessel (12/5/2021). Sehari pasca banjir bandang yang berasal dari meluapnya sungai Batang Tapan Pesisir Selatan, Tim TCR BPBD masih mengingatkan dan menyarankan warga tetap waspada dan mengungsi sementara waktu dirumah-rumah keluarga terdekat” ujar Bobi Nofriadi ketika diwawancari.

Lebih kurang 1078 KK disaat kejadian terendam air setinggi 1 s/d 5 meter, 3 rumah terseret banjir dan 2 rumah di infokan rusak berat dan tidak bisa digunakan lagi tersapu kayu-kayu dan air bah; semua hanyut dan tersapu banjir dan tidak ada yang tertinggal kecuali pakaian dibadan, serta 30 rumah dinyatakan rusak sedang dan ribuan tergolong rusak ringan” pungkas Bobi.

Baca sebelumnya : Tapan Pessel di Rundung Banjir; “Sedih Idul Fitri di Dahului Banjir”.

Hingga berita ini diterbitkan cuaca masih mendung meski hujan sekitar jam 10.00 WIB, siang tadi sudah mulai berhenti dan air sudah surut. Namun masih menyisakan lumpur-lumpur di sepajang jalan dan dirumah-rumah penduduk” tambah Bobi selaku penanggung Jawab TRC BPDB semenjak beberapa kejadian sudah berada dilapangan.

Senada dengan pihak BPBD, Bapak Mar Alamsyah, SSTP, MA selaku Camat Ranah Ampek Hulu Tapan juga menyampaikan “hampir seluruh lahan pertanian dan sumber mata pencarian penduduk habis terseret banjir dan sebuah jembatan penghubung Nagari/ Desa juga putus dan tidak bisa dilalui kecuali hanya bisa dilewati motor dengan bantuan jemabatan sementara yang dibuat dari seutas kayu oleh para warga”.

Menurut narasumber diperkirakan selama 3 hari bahkan bisa seminggu kedepan disaat suasana semua ummat Islam menikmati lebaran warga terdampak harus merasakan kesulitan makanan, minuman, pakaian kering, obat-obatan yang diperlukan. Maka dari itu jika ada bantuan dari pihak lain dan relawan masih membuka diri melalui posko-posko yang telah ada yang dibuat pemerintah dan swadaya lainnya.

Meskipun demikian, menurut mereka pemerintah melalui BPBD dan dinas Sosial setempat Alhamdulillah masih dapat melakukan antisipasi sejak dini, semenjak ketika berbuka dan disaat sahur pasca kejadian sudah menurutkan bantuan dari Bulog dan logistik yang masih tersedia.

Sementara itu, salah seorang aktivis relawan “Yandi Saputra” yang tergabung dalam Posko Besama Aktivis Pemuda-Pelajar Islam Tapan yang telah memberikan informasi awal kepada awak media beritasumbar.com juga sempat menginformasikan kembali bahwa “semenjak magrib hari ini kondisi juga kembali gerimis dan air juga terlihat menaik kembali dan warga memang masih banyak yang mengungsi kerumah-rumah warga yang masih aman”.

Posko bersama mereka bertempat di rumah Wali Nagari Binjai dan sampai hari ini sudah mulai menerima sejumlah bantuan barang dan uang senilai Rp. 5 juta rupiah dari sejumlah OKP, Dompet Dhuafa, Ormas dan jejaring yang telah mereka miliki. Bantuan sudah disalurkan untuk pembuatan dapur umum, berbagi sembako untuk berbuka puasa dan kebutuhan pokok lainnya. Mereka berharap untuk beberapa hari kedepan masih bisa mendapatkan sejumlah bantuan terutama untuk antisipasi kesulitan agar warga terdampak masih bisa tersenyum disaat lebaran” Tegas Yandi. (Tan Gindo)

- Advertisement -
- Advertisement -

BERITA PILIHAN

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Tulisan Terkait

- Advertisement -spot_img