26 C
Padang
Jumat, Mei 27, 2022
spot_imgspot_img
Beritasumbar.com

Wawako, Apresiasi SMAN 1 Payakumbuh Ciptakan Generasi Emas
W

Kategori -
- Advertisement -

Dunia pendidikan di Indonesia semakin berkembang. Kemajuan teknologi saat ini memberikan dampak yang sangat luar biasa bagi dunia pendidikan itu sendiri.  Namun,  tanpa didasari budi pekerti yang baik,  bisa menjadi bumerang sebagai penghancur generasi bangsa.

Mengantisipasi hal ini, SMAN 1  Payakumbuh menggelar acara Seminar Sehari tentang Implementasi Kurikulum 2013 dalam Budaya Minangkabau Untuk Menciptakan Generasi Emas, di aula sekolah itu di Kelurahan Balai Batimah, Kecamatan  Payakumbuh Timur, Sabtu  (25/1).

Wakil Walikota Payakumbuh Suwandel  Mukhtar, saat membuka seminar itu, mengajak semua peserta untuk memahami kearifan lokal. Apa yang dilakukan SMAN 1, mengangkat seminar, bertemakan Implementasi Kurikulum 2013 dalam Budaya Minangkabau,  sebuah kebijakan yang harus diapresiasi.

Menurut  Wawako Suwandel, sebuah kesuksesan 20% diperoleh dari  kecerdasan dan 80 % dari kepribadian yang melingkupi sikap, akhlak dan budi pekerti yang baik. Lewat seminar ini, mudah-mudahan  pemahaman para peserta bisa membuka pola pikir baru dalam menciptakan generasi emas khususnya dikota Payakumbuh

Kepala Sekolah SMAN 1 Payakumbuh Resnulius, penggagas acara  bersama LKAAM dan PGRI Payakumbuh,  mengatakan ajaran adat Minang,  sangan cocok sekali diterapkan  dunia pendidikan di Payakumbuh.  ilmu akademis dilengkapi dengan adat istiadat, akan menciptakan pelajar yang berkarakter dan berkepribadian.

Nada yang sama juga didukung oleh Kadisdik H. Hasan Basri Sy, S.Pd, Ketua LKAAM Indra Zahur Dt. Rajo Simarajo, SE dan Ketua PGRI Dalius, S.Pd,  yang memberi sambutan saat pembukaan seminar. Ketiganya,   mengatakan,  budaya sangat berpengaruh terhadap pendidikan. Pasalnya, di era  sekarang ini banyak sekali pelajar atau kaum intelek yang punya keahlian  membanggakan,  akan tetapi minim akhlak dan budi pekerti.

Seminar tersebut diikuti, pengurus KAN dari 10 nagari di Payakumbuh,  Bundo Kanduang, kepala sekolah SD, SMP, SMA/SMK, madrasah swasta dan negeri, serta unsur dewan pendidikan  dan undangan lainnya.

Sementara, pembicara tunggal dalam seminar ini,  Zulfikri Anas, M.Ed dari Pusat Kurikulum Nasional. Putera asli ranah Minang ini,  menyampaikan kesediannya melatih secara khusus  15 orang kepala sekolah selama 3 hari,  agar nantinya bisa membantu mensukseskan dan mengimplementasikan kurikulum 2013.  Diakhir acara nara sumber membagikan secara gratis buku karangannya yang berjudul  Sekolah Untuk Kehidupan kepada seluruh peserta.

- Advertisement -
- Advertisement -

BERITA PILIHAN

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Tulisan Terkait

- Advertisement -spot_img