24 C
Padang
Selasa, Januari 26, 2021
Beritasumbar.com

Mengenal Klasifikasi Warna Zonasi Daerah Covid-19
M

Kategori -

Padang, -Bencana non alam Covid-19 menghasilkan beberapa istilah yang masih asing bagi masyarakat awam. Salah satunya mengenai warna zona daerah. Seluruh daerah di Sumbar pun diketahui telah terpetakan warna zonanya.

“Pemerintah telah mengklasifikasikan zonasi daerah Covid-19 berdasarkan warna. Ada 4 (empat) warna yang digunakan untuk mengelompokkan keadaan suatu daerah, yaitu merah, oranye, kuning dan hijau,” ujar Jubir Penanganan Covid-19 Sumbar, Jasman Rizal di Padang, Rabu (2/9).

Untuk menentukan warna zonasi suatu kabupaten/kota, pemerintah menggunakan belasan indikator. Masing-masing indikator akan dihitung menggunakan skor penilaian.

“Secara total ada 15 indikator utama kesehatan masyarakat yang digunakan. Indikator itu terdiri dari 11 indikator epidemiologi, 2 indikator surveilans kesehatan masyarakat, dan 2 pelayanan kesehatan,” papar Jasman.

Indikator tersebut antara lain, penurunan jumlah kasus positif, suspek, pasien yang dirawat serta pasien meninggal dunia dalam 2 minggu.

“Indikator juga dihitung dari kenaikan jumlah sembuh kasus positif dan suspek. Selain itu peningkatan pemeriksaan spesimen dalam 2 minggu, serta positivity rate kurang dari 5%,” imbuhnya.

Nantinya masing-masing daerah akan mengantongi skor berbeda dari 15 indikator tadi. Skor dan penilaian dari suatu daerah akan dijumlahkan, hasilnya akan dikategorisasikan menjadi zona berdasarkan warna.

“Merah untuk zona risiko tinggi. Oranye risiko sedang. Kuning adalah zona risiko rendah. Terakhir zona hijau bagi daerah tidak terdampak atau tidak tercatat kasus Covid-19 positif,” jelas Kadis Kominfo Sumbar ini.

Klasifikasi warna zona ikut mempengaruhi implementasi kegiatan didaerah tersebut. Jika masuk zona merah, maka sebagian besar kegiatan masyarakat harus dihentikan. Sebab, tingkat penyebaran virus tidak terkendali, dimana transmisi lokal terjadi dengan cepat dan menyebar secara luas.

“Daerah pada zona merah harus menghentikan kegiatan publik. Seperti pelarangan pertemuan melibatkan masyarakat luas dan penutupan sebagian aktivitas bisnis. Masyarakat harus tetap berada dirumah dalam melakukan aktivitasnya, baik itu belajar maupun bekerja,” terangnya.

Hampir serupa dengan zona merah, klasifikasi oranye berarti ada resiko tinggi penyebaran dan potensi virus tidak terkendali.
“Pada zona oranye, masyarakat diimbau tetap dirumah. Menerapkan protokol kesehatan yang ketat saat keluar rumah. Aktivitas bisnis dibuka terbatas dan fasilitas pendidikan ditutup sementara.

Zona kuning bermakna penyebaran terkendali meski potensi transmisi tetap dapat terjadi. Masyarakat pada zona ini boleh beraktivitas diluar rumah dengan menjalankan protokol kesehatan. Tempat-tempat umum juga dapat beroperasi dengan penerapan protokol kesehatan.

“Paling baik, zona hijau. Dengan tidak ditemukan kasus positif, aktivitas umum bisa berjalan normal. Hanya, protokol kesehatan tetap dilaksanakan sebab potensi penyebaran pada zona ini tetap ada. Untuk itu setiap kabupaten kota diharapkan mempedomani warna zona daerah dalam mengambil kebijakan yang berhubungan dengan aktivitas publik,” pintanya.

Teranyar, berdasarkan data Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Sumbar, Rabu (2/9), dari 19 kabupaten kota, 1 (satu) daerah masuk zona merah yaitu Kota Padang. 6 (enam) daerah zona oranye dan 12 kategori kuning.(humas)

- Advertisement -
- Advertisement -

BERITA PILIHAN

Asik Ngelem Dan Bawa Sajam, 3 Pemuda Diamankan Satpol PP Payakumbuh

Menindaklanjuti laporan warga dengan adanya beberapa remaja yang kedapatan sedang mabuk akibat menghisap lem Banteng sehingga sering meresahkan sampai terjadi perkelahian, pada Selasa (19/1) dini hari sekitar pukul 02.00, Tim Penegak Peraturan Daerah Kota Payakumbuh bergerak cepat mengamankan 3 orang pemuda di depan Mesjid Muhammadiyah, pusat Kota Payakumbuh.
- Advertisement -

Buntut Tertangkapnya Pembunuh OK, Warga Tanjung Gadang Datangi Mapolres

Buntut dari penangkapan tersangka pembunuhan Ok, Warga Nagari Tanjung Gadang mendatangi Mapolres Sijunjung, Rabu (20/1).

Akui Kesalahan Staf, Kepala SMKN 2 Padang Minta Maaf

Menindaklanjuti santernya kabar mengenai pemaksaan penggunaan kerudung bagi siswi non muslim di SMKN 2 Padang, Kepala Dinas Pendidikan Sumatera Barat, Adib Alfikri, menggelar jumpa pers, Jumat (22/1/2021) malam.
- Advertisement -

Polres Payakumbuh Aman Pria Pembuat-Pengedar Uang Palsu, Diedarkan 10 Lokasi

Payakumbuh, beritasumbar.com- Polres Payakumbuh, Sumatera Barat mengamankan seorang pria atas nama GUNTUR TRIMERLANDA (26) karena membuat dan mengedarkan uang palsu. Kapolres Payakumbuh AKBP Alex Prawira...

Rezka Oktoberia Lantik Ketua Unit Kerja Srikandi PP Se Kota Sawahlunto

Ketua Unit Kerja Srikandi Pemuda Pancasila Sawahlunto dilantik pada Minggu 24/01 kemaren. Menariknya, yang melantik lansung ketua DPW Srikandi PP Sumbar. Hal ini merupakan pertama di SumbarPelantikan Unit Kerja Kecamatan Srikandi PP Dilantik lansung ketua DPW.
- Advertisement -

Tulisan Terkait

Tim Klewang Ringkus Raja Jambret Kota Padang

HS, 23 tahun, harus merasakan timah panas dari polisi bersarang di kakinya. Ia ditangkap karena diduga terlibat dalam kasus pencurian gawai di delapan Tempat Kejadian Perkara (TKP) Kota Padang. Modusnya, pelaku menjambret korban yang lengah di jalan raya dan membobol masuk melalui jendela rumah pada tengah malam.

Akui Kesalahan Staf, Kepala SMKN 2 Padang Minta Maaf

Menindaklanjuti santernya kabar mengenai pemaksaan penggunaan kerudung bagi siswi non muslim di SMKN 2 Padang, Kepala Dinas Pendidikan Sumatera Barat, Adib Alfikri, menggelar jumpa pers, Jumat (22/1/2021) malam.

Lakukan Program Sambang Warga,Bhabinkamtibmas Pasa Gadang Kunjungi Sekolah

Dalam Rangka melaksanakan program Sambang Warga, Bhabinkamtibmas Kelurahan Pasa Gadang kunjungi Sekolah SD.N 27 dan 32 Pemancungan Kelurahan Pasa Gadang Kecamatan Kota Padang,Jum'at 22/01/2021.

Nofrijal Hidupkan Wisata Kuliner Lewat Gowes Wes Wes

Suasana pagi di Kota Padang dihidupkan oleh olahraga bersepeda yang dikenal dengan gowes. Saat ini komunitas bersepeda tumbuh bagaikan jamur di musim penghujan, dipicu pandemi Covid-19 yang tengah melanda Sumatera Barat dan Indonesia pada umumnya sejak Maret 2020 lalu.

Napak Tilas Nagari Koto Gadang, Tanah Leluhur Boy Rafli Amar

Ketua Umum Gema Santri Nusa KH. Akhmad Khambali, SE, MM bersama elemen Santri, Aktivis, Jurnalis dan Tokoh Intelektual Sumatera Barat Melakukan Napak Tilas di Nagari Koto Gadang yg sdh byk Melahirkan Tokoh Nasional dan salah Satunya adalah Komjen Pol Dr.Drs.H. Boy Rafli Amar Dt Rangkayo Basa Kepala BNPT RI.

Kunjungan Komunitas Bundo Kanduang Saniangbaka Kabupaten Solok ke Padang Disambut Orasi Kebudayaan

Kedatangan Komunitas Bundo Kanduang Saniangbaka tersebut disambut orasi kebudayaan, bertajuk 'Sinergitas Pelestarian dan Pemajuan Kebudayaan Minangkabau' yang digelar di Aula Gedung Museum Adityawarman, Jalan Diponegoro No. 10 Padang.

Dinas Pendidikan Provinsi Sumatera Barat Rilis Website Sekolah Luar Biasa se-Sumatera Barat

Sehubungan dengan diwajibkannya setiap sekolah memiliki website, Dinas Pendidikan Provinsi Sumatera Barat meluncurkan website Sekolah Luar Biasa (SLB) se-Sumatera Barat Barat pada Senin, 21 Desember 2020 dari pukul 09.00 - 12.00 WIB di Gedung 3 Baltekkomdik Dinas Pendidikan Provinsi Sumbar.

Sumbar Raih Penghargaan Provinsi Sangat Inovatif

Jelang akhir masa jabatannya, Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno seakan tanpa henti menorehkan prestasi berskala nasional, khususnya guna meningkatkan daya saing daerah.

Didampingi Unand, Payo Akan Kembangkan Jeruk Dan Konservasi Bunga Bangkai

Pandemi Covid19 yang terjadi di akhir tahun 2019 telah menyebabkan berbagai masalah baik di sektor kesehatan, sosial, pendidikan, ekonomi, pariwisata dan banyak sektor lainnya. Hingga saat ini lebih dari 75.5 juta orang telah terinfeksi dengan total kematian 1.6 juta jiwa diseluruh dunia. Krisis dan resesi akan terjadi jika pertumbuhan ekonomi tidak kunjung mengalami peningkatan.

Hidroponik 55 siap unggul dalam produksi sayuran sehat dan berkembang menuju kawasan Eco-eduwisata

Sayuran hidroponik adalah sayuran yang tumbuh dengan bantuan cairan yang mengandung mineral yang diperlukan oleh sayuran untuk tumbuh. Berbeda dengan sayuran lainnya yang membutuhkan tanah untuk tumbuh, tanaman hidroponik hanya membutuhkan air bermineral untuk tumbuh. Air yang digunakan untuk menanam sayuran ini pun bisa didaur ulang.
- Advertisement -