25 C
Padang
Sabtu, April 17, 2021
Beritasumbar.com

Kekuatan (Sosial) Untuk Perubahan (Sosial)
K

Kategori -

Sulit sekali untuk membantah bahwa daya/kuasa ( power ) adalah sumber dari kemenangan atas apapun di dunia ini. Dalam situasi damai maupun perang, tanpa daya/kuasa ( powerless ) maka manusia -secara individual maupun sosial- maka akan sulit mengembangkan potensinya bahkan mempertahankan kehidupannya secara keseluruhan. Bahwa pada akhirnya tidak ada daya/kuasa dan upaya/kuasa yang mampu mengalahkan kedigdayaan/kekuasaan Tuhan, namun Tuhan tetap menuntut manusia untuk terlebih dahulu berikhtiar/berusaha ( effort ).

Artinya, ada ikhtiar/usaha dahulu sebelum ada daya/kuasa yang dibutuhkan untuk mengubah nasib/kenyataan/keadaan setiap manusia bahkan semua orang. Lalu, apakah yang dibutuhkan manusia secara individual dan sosial untuk berikhtiar/berusaha? Maka jawabannya adalah kekuatan pendorong ( force ). Jadi, sebelum ada perubahan ( change ) mensyaratkan adanya daya/kuasa yang mensyaratkan ikhtiar/usaha yang mensyaratkan kekuatan yang mendorong untuk itu. Power dan effort membutuhkan force yang mungkin lebih nyata atau material ketimbang dua hal sebelumnya, karena power dan effort lebih lekat dan seringkali berkelindan dengan sesuatu yang non-material atau bersifat ideal.

Power menjadi sebuah situasi dan kondisi yang dibentuk karena adanya effort dimana force membuatnya ada atau meng-ada-kan atau membentuknya. Jika kemudian digunakan untuk membicarakan situasi dan kondisi sosial dalam dinamika kehidupan masyarakat modern yang tidak bisa lagi dilihat sebagai sepenuhnya alamiah atau natural, maka perubahan (sosial) yang makna sesungguhnya adalah rekayasa (sosial)/kehidupan bersama, maka dikerangkai dengan apa yang disebut struktur (sosial). Sehingga konsepsi tentang force, effort, dan power, ada dalam konteks yang struktural ketimbang yang natural. Meskipun ketiganya kemudian disebut sebagai bagian dari perilaku manusia secara sosial yang disebut sebagai kultur/budaya. Sehingga setiap tindakan yang berpola sebagai perilaku seringkali disifati sebagai kultural.

Dalam struktur, maka power sangat identik dalam konteks politik, dan effort dalam konteks budaya, dan force lebih identik dengan ekonomi. Sehingga tidak sulit memahami mengapa dalam struktur ada yang disebut dengan struktur dasar ( base/infra structure ) yang ekonomikal dan struktur atas ( super/supra structure ) yang politikal, lalu yang menghubungkan keduanya yang kultural. Yakni perilaku politik yang powerful dipengaruhi oleh effort yang forceful. Lalu bagaimana kekuatan yang mendorong bahkan mampu memaksa orang untuk berusaha/berikhtiar agar berdaya/berkuasa atas hidupnya sendiri bahkan memperdaya/menguasai atau memberdaya/menguasakan orang lain?

Jawabannya adalah produksi. Sehingga hal yang paling mendasar dari power adalah production. Oleh sebab itu tidak ada perubahan (sosial) tanpa ada kekuatan (sosial) yang dihasilkan dari produksi. Meskipun produksi dan reproduksi akhirnya juga dilekatkan pada sektor ekonomi, budaya, dan politik yang kelihatannya semua itu setara sejajar kedudukannya, padahal sesungguhnya tidak.

Lalu, bagaimana kekuatan itu diproduksi? Mungkinkah setiap manusia mampu mewujudkannya secara individual? Ternyata berproduksi dalam berbagai sektor kehidupan (sosial) tidak bisa bersifat personal atau orang per orang secara individual, namun bersifat komunal atau terbentuk secara sosial.

Kemudian, kekuatan sosial dari produksi itulah yang membutuhkan kapabilitas material/apapun yang dimiliki, ide/gagasan untuk memprosesnya, dan institusi yang mengorganisasikannya. Tanpa itu semua dimiliki secara sosial, maka yang ada adalah bentuk-bentuk hirarki di mana yang berkuasa/berdaya adalah individu sehingga penguasaan kapital/modal terkonsentrasi dan penguasaan atas pengaturan tersentralisasi pada pemegang puncak hirarki. Di titik inilah mengapa demokrasi politik juga harus disertai dengan demokrasi ekonomi. Maka, bagaimana hal itu bisa terjadi? Jawabannya adalah dengan berkoperasi.

Padang, 15 Oktober 2020.
Virtuous Setyaka, Dosen HI FISIP UNAND & Ketua KMDM

- Advertisement -
- Advertisement -

BERITA PILIHAN

Gubernur Sumatra Barat Serahkan Sertifikat Hafiz Qur’an Kepada Santri PontrenMu Kauman

Padangpanjang, BeritaSumbar.com,- H. Mahyeldi, SP menyerahkan sertifikat tanda kelulusan sebanyak 128 bagi para penghafal Qur’an yang merupakan santriwan - Santriwati Pondok Pesantren Muhammadiyah (PontrenMu) Kauman Padang Panjang.
- Advertisement -

Pariwisata Nagari Batu Taba Semakin Bersolek, Laksma TNI Angkasa Dipua Resmikan Mushalla Fii Sabilillah

Padang Panjang,BeritaSumbar.com,-Rangkaian kegiatan terpadu yang terdiri dari peresmian mushalla fii sabilillah, sunat masal, kegiatan bernuansa alek nagari berupa 'maarak galundi', makan bajamba, dan atraksi seni budaya lainnya telah berhasil dilaksanakan di Nagari Batu Taba Kecamatan Batipuh Selatan, Minggu (11/04).

Angin Puting Beliung Porak Porandakan 8 Rumah Warga di Jorong Sianggai-Anggai

Kabupaten Solok ,BeritaSumbar.com,- Angin puting beliung menerjang rumah warga di Jorong Sianggai-anggai, Nagari Sarik Alahan Tigo, Kecamatan Hiliran Gumanti, Kabupaten Solok, Sumatera Barat pada sore hari Jum'at (09 April 2021).
- Advertisement -

Diusia 180 Tahun Usung Perwujudan Limapuluh Kota Yang Madani,Beradar dan Berbudaya Dengan Mematuhi Protokol Kesehatan

Limapuluh Kota,BeritaSumbar.com,-Kabupaten Lima Puluh Kota merupakan satu dari sembilan belas Kabupaten/Kota yang ada di Provinsi Sumatera Barat yang memiliki luas wilayah 3.354,30 Km² . Kabupaten Lima Puluh kota terdiri dari 13 Kecamatan, 79 Nagari, dan 401 Jorong.

Gubernur Sumatra Barat Serahkan Sertifikat Hafiz Qur’an Kepada Santri PontrenMu Kauman

Padangpanjang, BeritaSumbar.com,- H. Mahyeldi, SP menyerahkan sertifikat tanda kelulusan sebanyak 128 bagi para penghafal Qur’an yang merupakan santriwan - Santriwati Pondok Pesantren Muhammadiyah (PontrenMu) Kauman Padang Panjang.
- Advertisement -

Tulisan Terkait

Etika Politik Koalisi PKS dan PAN Dalam Menentukan Wakil Walikota Padang

Kota Padang sudah resmi memiliki walikota. Sejak dilantiknya Hendri Septa pada tanggal 7 April 2021. Dimana sebelumnya Hendri Septa menjabat sebagai wakil walikota dan selanjutnya pelaksana tugas Walikota Padang. Posisi tersebut ditempatinya untuk mengisi kekosongan setelah Buya Mahyeldi Ansharullah dilantik sebagai Gubernur Sumbar.

MARI EFEKTIFKAN LAGI LIMBAGO USALI DI SETIAP NAGARI…!

"SEBAGAI salah seorang yang pertama menggulirkan wacana gagasan "Baliak Banagari"di tahun 1990-an silam (waktu itu beberapa kali saya tulis di Skh. Singgalang yang kemudian direspon banyak pihak sehingga bergulir menjadi polemik konstruktif-pen), menurut Mak Yum apa pangka bala (sumber utama malapetaka atau yang menyebabkan) gagalnya agenda Baliak Banagari yang telah dijalankan sejak tahun 2000?" tanya seorang peserta seminar nasional tentang Adat Basandi Syarak, Syarak Basandi Kitabullah di Museum Adityawarman Padang, tahun 2016 lalu.

TAN GINDO; DALAM DILEMA KEHIDUPAN

“Sudah jatuh tertimpa tangga,dibunuh anak mati induknya, dibunuh induk mati anaknya,begitulah masalah kehidupan mejadi dilemamaka ambil lah hikamah dan kebijksanaankarena dia hanya seperti dua...

USTADZ GURU; SANG KOMANDAN

“Pandai mengeluh sudah bawaan manusiaTak dipelajari sepertinya dia datang sendiriTapi jiwa optimis harus dilatih dan ditumbuhkanSebab alam mengajarkan semua makluk bisa bertahanBahkan manusia bisa...

CURHAT NYI BLORO; RATU LAUT KIJING

“Berani karena benar, takut karena salah,Rajin pangkal pandai (pintar), bisa karena biasa,Hemat pangkal kaya, boros pangkal miskin,Maka pelajarilah sebab musababnya itu,& berharaplah takdir bisa...

BANGKITKAN KESADARAN !

“Dunia pasti berobah dan Kiamat pasti kan terjadi juaKebangkitan dan keruntuhan sebuah bangsa pasti silih bergantiBegitu juga bergulir para penguasa, atas nama jabatan dan...

SEBERKAS CAHAYA DI BUMI MEMPAWAH

“Segelap apapun dunia ini, pasti ada cahayaTergantung bagaimana kita menerimanyaKarena kita manusia dibekali akal fikiranOrang bijak kata; jika tak ada kayu rotanpun jadiMaka, setelah...

KERANJINGAN JADI PEJABAT

“Setiap (pejabat) ketua atau sejenisnya adalah PemimpinTapi setiap Pemimpin belum tentu jadi pejabat,Karena Pemimpin adalah amanah terberat dari-Nya,Maka, tidaklah sulit menjadi pejabat ini dan...

TAN GINDO; APA YANG ENGKAU CARI !?

“Mereka-dia yang berjasa dalam hidupmu,semua yang tersedia dalam jagat rayaSekecil apapun itu, sifat dan ragam bentuknyaSemua adalah ayat-ayat Tuhan yang berjalanBerbagai peristiwa adalah bentuk...

SEKOLAH MERDEKA-KU (2)

"Diri kita bukan hanya milik sendiri, tapi juga orang terdekat,bahkan, darah orang tua dan sanak saudara kita mengalir dalam nadi,namun ingat, ada teman-sahabat dan...
- Advertisement -