25.2 C
Padang
Friday, November 27, 2020
Beritasumbar.com

Kolaborasi Noka dan ALKO Berdayakan Petani Kerinci di Tengah Pandemi
K

Kategori -

Kedai kopi asal Bandung, Noka Coffee, meluncurkan outlet kedua mereka di kota Padang, Sumatera Barat Sabtu 9 Oktober 2020. Sebagai brand yang mengedepankan tema “The Infinite Story of Farmers,” kali ini mereka bekerja sama dengan Koperasi Petani Alam Korintji (ALKO). Berlokasi di Jl. Palembang No.14, Ulak Karang Selatan, Kec. Padang Utara, Padang Sumatera Barat – Rumah Noka #02 kembali mengedepankan produk olahan kopi Specialty-grade dari petani lokal, dilengkapi oleh makanan fusion Western & tradisional Sumbar untuk menambah kehangatan.

Dengan sedikitnya 625 petani kopi di bawah naungan ALKO, yang menangani lahan seluas 430 ha yang tersebar di 24 desa – kolaborasi ini menjadi titik tolak untuk memberdayakan petani dan mengangkat cerita di hulu produksi kopi, khususnya bagi generasi Millenial yang menjadi mayoritas konsumen Noka Coffee. Salah satu nilai lebih ALKO yakni aplikasi Kopi Traceability dengan mengadopsi teknologi blockchain yang dikembangkan oleh perusahaan teknologi asal Jepang, Emurgo. Teknologi ini memungkinkan customer mengetahui proses kopi dari petik, roasting, hingga penyajian.

Petani tradisional dengan segala keterbatasannya pada akses teknologi sangat terdampak kondisi force majeure seperti saat ini. Misalnya, hasil panen hanya mereka taruh di dalam karung, menunggu pengepul datang membeli dengan harga yang kadang tak mereka ketahui kebenarannya. Dengan edukasi yang konsisten oleh ALKO, kini sebagain besar petani kopi Kerinci dapat mengetahui fluktuasi harga kopi dunia secara real time, setiap hari. Noka melihat dedikasi ALKO di sektor agribisnis ini sebagai aset utama untuk sebuah kolaborasi jangka panjang.

“Dalam kondisi pandemi yang sudah berlangsung 6 bulan lebih, pendapatan para petani kopi jelas menurun seiring berkurangnya demand, baik dari pasar domestik maupun global. Banyak dari mereka yang berpindah menjadi petani musiman, belum lagi pengepul yang membeli biji kopi dengan harga rendah. Cara ALKO dalam mengedukasi petani dan mencoba memberi peningkat kesejahteraan mereka membuat kami bersemangat memulai project ini,” ujar Rendrian Maharsya, Cofounder sekaligus Chief Marketing Officer Noka Coffee.

Suryono Bagastani, CEO ALKO yang juga merangkap petani dan prosesor, menambahkan kolaborasi ini sejalan dengan misi Koperasi dalam mengangkat derajat petani kopi dan menarik minat generasi muda Kerinci dan sekitar utuk membangun daerahnya melalui sektor agri bisnis.

 “Kami mengapresiasi Noka yang mengangkat cerita petani dalam setiap produk mereka, dan ini baru permulaan. Setelah Padang, kita juga akan mengerjakan Noka Coffee Jambi – dimana ini akan menjadi project CSR, karena melibatkan mahasiswa berprestasi Universitas Jambi (UNJA), tak hanya sebagai karyawan tapi juga pemegang saham outlet Jambi,” ujar Suryono.

Dalam kesempatan ini Noka juga meluncurkan produk kopi susu terbaru mereka, Kopi Susu “Specialty Arabica Natural” Mbak Erna. Mbak Erna sendiri adalah seorang petani binaan ALKO dari desa Giri Mulyo Kayu Aro, yang telah mengekspor biji kopi Specialty miliknya ke berbagai negara, seperti Jepang, Norwegia, dan New Zealand.

Tentang Noka

Nōka (の う か dalam bahasa Jepang) berarti Petani. Ini mencerminkan budaya yang menghargai proses, memiliki ketahanan, dan memiliki karakter kuat yang identik. Noka mengabadikan nama petani kopi yang berkontribusi ke dalam setiap produk mereka, antara lain:

  • Kopi Susu “Fine Robusta” Pak Agung
  • Kopi Susu “Arabica Honey” Mak Santi
  • Kopi Susu “Arabica Natural” Mbak Erna

Noka Coffee didirikan oleh tiga serangkai dengan latar belakang berbeda: Panji Abdiandra Mudiar (Certified Coffee Roaster by SCAI), Rendrian Maharsya (praktisi Kehumasan), dan Irvan Setiadi (wiraswasta). Dengan berbisnis langsung dengan petani kopi, Noka Coffee mempromosikan kopi dengan kualitas terbaik (Specialty-grade) juga dapat dinikmati dengan harga kopi kekinian, dengan memotong banyak supply chain. Beberapa produk best-seller Noka antara lain:

Tentang ALKO

Koperasi Kopi Alam Korintji (ALKO) merupakan perkumpulan Petani Kopi Lereng Gunung Kerinci yang berdiri pada tahun 2015. ALKO didirikan dengan tujuan untuk memberi pendampingan kepada petani kopi agar dapat memiliki ilmu agribisnis dan teknologi, guna meningkatkan kapasitas anggota dalam menjadikan tanaman kopi sebagai pendapatan utama, sebagai penyangga ekonomi masyarakat di sekitar kawasan penyangga Gunung Kerinci. dan penunjang industri pariwisata Kerinci.

Visi besar ALKO yakni preserving nature dan empowering community. Salah satu wujud nyatanya adalah setiap 1kilogram sampah yang dibawa pendaki dari gunung Kerinci akan di tukar dengan @100gram biji kopi dari petani ALKO. Koperasi juga memiliki koordinat kebun petani secara akurat, guna memastikan tidak ada petani yang berkebun di kawasan hutan lindung dan/atau taman nasional Gunung Kerinci Seblat.

Bentuk kegiatan empowering community ALKO, salah satunya dengan melakukan pelatihan gratis untuk petani perihal GAP (Good Agriculture Practice) kopi, dari pola tanam sampai pasca panen, termasuk di dalamnya melakukan pendampingan usaha kepada kelompok wanita tani anggota Koperasi. Koperasi ALKO juga memberikan sharing Purchase Order dan Profit untuk setiap pemesanan kopi, baik dari pasar domestik maupun 10 negara yang saat ini telah menjadi pasar ekspor.

- Advertisement -

BERITA PILIHAN

Nauclea Orientalis, Bunga Yang Mirip Virus Corona.

Oleh: Lidia Gusvita Nasra ~ Mahasiswa Biologi, Universitas Andalas, Padang Tak hanya perkembangan kasus virus corona yang dibicarakan saat...

DIKLATSAR Pecinta Alam Penting Bagi Pendaki Modern Maupun Pendaki Pemula

Oleh : SEPTIANI (Raff 400 Tst) ~ Mahasiswa Jurusan Biologi, FMIPA, Universitas Andalas. Diklatsar Pecinta Alam, sebuah kata yang...

Mahasiswa STAIDA PYK Khaththathah Terbaik 3 Pada MTQN XXVIII

Payakumbuh,BeritaSumbar.com,- Sabtu, 21 November 2020 || Kampus STAIDA PYK yang latar belakang berdirinya dari per MTQ-an Alhamdulillah berhasil mengkader mahasiswa yang berprestasi...

Urgensi Vaksin Covid-19

Oleh: Ayu Resti Andrea Suri - Mahasiswa Biologi Universitas Andalas Baru-baru ini masyarakat telah digencarkan oleh banyaknya vaksin yang...

Tak Kunjung Penuhi Panggilan Polisi, HY Dijemput Paksa

Riau,- Akhirnya Oknum ustad kondang HY Resmi ditahan oleh unit Reskrim Polsek kota Pekanbaru pada 22 November 2020 dimapolsek kota Pekanbaru...
- Advertisement -

Tulisan Terkait

Dosen UNAND Melakukan Program Kimitraan Masyarakat di Posyandu Anggrek 2 Sebarang Padang

Padang,- Pada saat ini masih ditemukan balita dengan kasus gizi kurang dan gizi buruk di kota Padang, karena penanganan masalah gizi kurang...

Ketum LPPKI Azwar Siri Dipercaya Sebagai Team Seleksi Calon Anggota BPSK Sumbar

Padang,BeritaSumbar.com,- Seleksi tertulis dan wawancara calon anggota Badan Penyelesaian Sengketa Konsumen (BPSK) Provinsi Sumatra Barat dari unsur pemerintah yang dilaksanakan di Aula...

Gaji THL di Payakumbuh dipastikan berkurang pada 2021

Payakumbuh, BeritaSumbar.com - Meski sempat mendapatkan penolakan dari seluruh anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD), gaji Tenaga Harian Lepas di Kota Payakumbuh...

SMP Muhammadiyah 6 Padang Ukir Prestasi Lewat Pembinaan Bakat Siswa

Keberadaan Sekolah Menengah Pertama (SMP) Muhammadiyah 6 Padang termasuk salah satu sekolah yang diperhitungkan di Sumatera Barat, karena prestasi yang diraih oleh para siswanya di berbagai ajang perlombaan. Selain membekali dengan ilmu agama, sekolah ini juga membina dan menyalurkan bakat dan keterampilan para siswanya.

Ketum LPPKI Menjadi Narasumber Acara PKPA dan APSI Sumbar

Padang,BeritaSumbar.com,- Ketua Umum Dewan Pimpinan Nasional (DPN) Lembaga Perlindungan dan Pemberdayaan Konsumen Indonesia (LPPKI) Azwar Siri.SH.Med.CPL menjadi narasumber sebagai pemateri dalam acara...

Reido Deskumar Kritik Profesionalisme Tim NA-IC

Padang,BeritaSumbar.com,-Perhelatan demokrasi haruslah dilalui dengan cara-cara elegan, bersih dan tentu tidak menciderai kandidat lain. Sehingga kotestasi Pilgub Sumbar benar-benar fair dan bisa...

MTQ Nasional Ke 28 Ditutup, Sumbar Juara Umum

Padang,BeritaSumbar.com,- Tuan rumah Sumatera Barat (Sumbar) keluar sebagai juara umum pada pagelaran Musabaqah Tilawatil Quran (MTQ) Nasional XXVIII yang digelar di provinsi...

Fiki Sahira Farhah Pukau Penonton di Final Tartil Quran Putri Pada Final MTQ Nasional Ke 28

Padang,BeritaSumbar.com,-Kafilah utusan Sumatera Barat yang maju ke Final Cabang Tartil Quran tingkat anak-anak di MTQ Nasional ke 28 pada Kamis (19/11) berhasil...

Pasar Ekraf Payakumbuh Berikan Peluang Bagi Pelaku Kuliner Tradisional Saat Pandemi Covid-19

Payakumbuh, Beritasumbar.com - Pasar ekonomi kreatif (ekraf) di Kota Payakumbuh, Sumatera Barat tidak hanya untuk promosi wisata, tapi juga berdampak kepada pelaku...

Zusneli Zubir Saat Seminar BPNB Sumbar Angkat Keberadaan Kerajaan Jambu Lipo di Sijunjung

Berdasarkan memori kolektif dan tradisi yang masih lestari di tengah masyarakat Kanagarian Lubuk Tarok, Kabupaten Sijunjung, Provinsi Sumatera Barat, terungkap, bahwa pernah berdiri Kerajaan Jambu Lipo di daerah tersebut. Dra. Zusneli Zubir, M.Hum., Ketua Tim Peneliti bersama para anggotanya: Efrianto, SS., dan Rismadona, S.Sos. melaporkan hasil kajian mereka tentang keberadaan Kerajaan Jambu Lipo pada Seminar Hasil Kajian Nilai Budaya, digelar oleh Balai Pelestarian Nilai Budaya Provinsi Sumatera Barat (BPNB Sumbar) pada Senin 16 - 17 November 2020 di Kyriad Bumiminang Hotel, Jalan Bundo Kanduang No. 20 - 28, Padang.
- Advertisement -