23 C
Padang
Kamis, Maret 4, 2021
Beritasumbar.com

Kolaborasi Noka dan ALKO Berdayakan Petani Kerinci di Tengah Pandemi
K

Kategori -

Kedai kopi asal Bandung, Noka Coffee, meluncurkan outlet kedua mereka di kota Padang, Sumatera Barat Sabtu 9 Oktober 2020. Sebagai brand yang mengedepankan tema “The Infinite Story of Farmers,” kali ini mereka bekerja sama dengan Koperasi Petani Alam Korintji (ALKO). Berlokasi di Jl. Palembang No.14, Ulak Karang Selatan, Kec. Padang Utara, Padang Sumatera Barat – Rumah Noka #02 kembali mengedepankan produk olahan kopi Specialty-grade dari petani lokal, dilengkapi oleh makanan fusion Western & tradisional Sumbar untuk menambah kehangatan.

Dengan sedikitnya 625 petani kopi di bawah naungan ALKO, yang menangani lahan seluas 430 ha yang tersebar di 24 desa – kolaborasi ini menjadi titik tolak untuk memberdayakan petani dan mengangkat cerita di hulu produksi kopi, khususnya bagi generasi Millenial yang menjadi mayoritas konsumen Noka Coffee. Salah satu nilai lebih ALKO yakni aplikasi Kopi Traceability dengan mengadopsi teknologi blockchain yang dikembangkan oleh perusahaan teknologi asal Jepang, Emurgo. Teknologi ini memungkinkan customer mengetahui proses kopi dari petik, roasting, hingga penyajian.

Petani tradisional dengan segala keterbatasannya pada akses teknologi sangat terdampak kondisi force majeure seperti saat ini. Misalnya, hasil panen hanya mereka taruh di dalam karung, menunggu pengepul datang membeli dengan harga yang kadang tak mereka ketahui kebenarannya. Dengan edukasi yang konsisten oleh ALKO, kini sebagain besar petani kopi Kerinci dapat mengetahui fluktuasi harga kopi dunia secara real time, setiap hari. Noka melihat dedikasi ALKO di sektor agribisnis ini sebagai aset utama untuk sebuah kolaborasi jangka panjang.

“Dalam kondisi pandemi yang sudah berlangsung 6 bulan lebih, pendapatan para petani kopi jelas menurun seiring berkurangnya demand, baik dari pasar domestik maupun global. Banyak dari mereka yang berpindah menjadi petani musiman, belum lagi pengepul yang membeli biji kopi dengan harga rendah. Cara ALKO dalam mengedukasi petani dan mencoba memberi peningkat kesejahteraan mereka membuat kami bersemangat memulai project ini,” ujar Rendrian Maharsya, Cofounder sekaligus Chief Marketing Officer Noka Coffee.

Suryono Bagastani, CEO ALKO yang juga merangkap petani dan prosesor, menambahkan kolaborasi ini sejalan dengan misi Koperasi dalam mengangkat derajat petani kopi dan menarik minat generasi muda Kerinci dan sekitar utuk membangun daerahnya melalui sektor agri bisnis.

 “Kami mengapresiasi Noka yang mengangkat cerita petani dalam setiap produk mereka, dan ini baru permulaan. Setelah Padang, kita juga akan mengerjakan Noka Coffee Jambi – dimana ini akan menjadi project CSR, karena melibatkan mahasiswa berprestasi Universitas Jambi (UNJA), tak hanya sebagai karyawan tapi juga pemegang saham outlet Jambi,” ujar Suryono.

Dalam kesempatan ini Noka juga meluncurkan produk kopi susu terbaru mereka, Kopi Susu “Specialty Arabica Natural” Mbak Erna. Mbak Erna sendiri adalah seorang petani binaan ALKO dari desa Giri Mulyo Kayu Aro, yang telah mengekspor biji kopi Specialty miliknya ke berbagai negara, seperti Jepang, Norwegia, dan New Zealand.

Tentang Noka

Nōka (の う か dalam bahasa Jepang) berarti Petani. Ini mencerminkan budaya yang menghargai proses, memiliki ketahanan, dan memiliki karakter kuat yang identik. Noka mengabadikan nama petani kopi yang berkontribusi ke dalam setiap produk mereka, antara lain:

  • Kopi Susu “Fine Robusta” Pak Agung
  • Kopi Susu “Arabica Honey” Mak Santi
  • Kopi Susu “Arabica Natural” Mbak Erna

Noka Coffee didirikan oleh tiga serangkai dengan latar belakang berbeda: Panji Abdiandra Mudiar (Certified Coffee Roaster by SCAI), Rendrian Maharsya (praktisi Kehumasan), dan Irvan Setiadi (wiraswasta). Dengan berbisnis langsung dengan petani kopi, Noka Coffee mempromosikan kopi dengan kualitas terbaik (Specialty-grade) juga dapat dinikmati dengan harga kopi kekinian, dengan memotong banyak supply chain. Beberapa produk best-seller Noka antara lain:

Tentang ALKO

Koperasi Kopi Alam Korintji (ALKO) merupakan perkumpulan Petani Kopi Lereng Gunung Kerinci yang berdiri pada tahun 2015. ALKO didirikan dengan tujuan untuk memberi pendampingan kepada petani kopi agar dapat memiliki ilmu agribisnis dan teknologi, guna meningkatkan kapasitas anggota dalam menjadikan tanaman kopi sebagai pendapatan utama, sebagai penyangga ekonomi masyarakat di sekitar kawasan penyangga Gunung Kerinci. dan penunjang industri pariwisata Kerinci.

Visi besar ALKO yakni preserving nature dan empowering community. Salah satu wujud nyatanya adalah setiap 1kilogram sampah yang dibawa pendaki dari gunung Kerinci akan di tukar dengan @100gram biji kopi dari petani ALKO. Koperasi juga memiliki koordinat kebun petani secara akurat, guna memastikan tidak ada petani yang berkebun di kawasan hutan lindung dan/atau taman nasional Gunung Kerinci Seblat.

Bentuk kegiatan empowering community ALKO, salah satunya dengan melakukan pelatihan gratis untuk petani perihal GAP (Good Agriculture Practice) kopi, dari pola tanam sampai pasca panen, termasuk di dalamnya melakukan pendampingan usaha kepada kelompok wanita tani anggota Koperasi. Koperasi ALKO juga memberikan sharing Purchase Order dan Profit untuk setiap pemesanan kopi, baik dari pasar domestik maupun 10 negara yang saat ini telah menjadi pasar ekspor.

- Advertisement -
- Advertisement -

BERITA PILIHAN

Teken Fakta Integritas, ASN Lapas Sijunjung Komit Bebas Korupsi , Bersih, dan Melayani

Sijunjung, beritasumbar.com - ASN Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIB Muaro Sijunjung menggelar deklarasi janji kinerja dan pencanangan pembangunan zona integritas Wilayah Bebas Korupsi (WBK)...
- Advertisement -

Aktivis LIMAPIA Kecam Oknum Penyalahgunaan Jabatan di Sumbar

Indonesia pada tahun 2020 terjadi bencana yang sangat mempengaruhi siklus pertumbuhan baik di ekonomi untuk mensejahterakan masyarakat sampai kepada hal pendidikan sebagai generasi penerus negara untuk bersaing dengan bangsa lainnya, tentunya hal ini tidak menjadi keinginan bersama. Oleh karena itu pemerintah pusat sampai kepada lembaga-lembaga lain bekerjasama mempercepat penanganan untuk keluar kasus corona ini.

Presiden Jokowi Lantik Mahyeldi-Audi bersama Dua Gubernur dan Wagub lainnya, Masa Bakti Hingga 2024

Jakarta, beritasumbar.com - Presiden Joko Widodo melantik tiga pasang gubernur dan wakil gubernur terpilih pada Kamis, (25/2), dimana pelantikan tersebut berlangsung di Istana Negara,...
- Advertisement -

Tanpa Kantongi Izin, Wako Erman Safar agar Pertimbangkan Pengoperasian RSUD Bukittinggi

Bukittinggi, beritasumbar.com -- Pemerintahan Kota Bukittinggi di bawah kepemimpinan wali kota dan wakil wali kota, Erman Safar - Marfendi, agaknya perlu untuk mengkaji kembali...

Terkait Isu KLB, Rezka Oktoberia: Demokrat Tegak Lurus Bersama SBY dan AHY

Payakumbuh, beritasumbar.com - Anggota DPR RI Partai Demokrat, Rezka Oktoberia memberikan tanggapannya terkait isu Kongres Luar Biasa (KLB) yang tengah menghampiri partainya. Dia memastikan kader...
- Advertisement -

Tulisan Terkait

Gelar Raker Bulanan, GMK Fokus Pada Urusan Sosial dan Tidak Ikut Politik Praktis

Padang, beritasumbar.com - Pasir jambak pada Minggu, (28/2) dipenuhi orang berseragam merah abu abu yang berlogokan GMK. Organisasi tersebut tak lain adalah Grup Minàng...

PD PII Padang Dilantik; SKB 3 Menteri Kembali Menuai Tantangan

Polemik SKB tiga Menteri kembali menuai tantangan berat dari berbagai elemen di Sumatera Barat, selain tokoh ulama dan tokoh adat; saat ini juga di...

Rakor Kepala Daerah se-Sumbar, Gubernur Apresiasi Daerah Dengan Capaian Vaksinasi 100 Persen

Dalam rangka percepatan pembangunan Sumatera Barat (Sumbar), hari pertama setelah serah terima jabatan, Gubernur dan Wakil Gubernur Sumatera Barat, Mahyeldi dan Audy Joinaldi langsung menggelar rapat koordinasi dengan bupati dan walikota se-Sumbar, di Aula Kantor Gubernur Sumbar, Jumat (26/2/2021).

Gubernur Sumbar Lantik 11 Kepala Daerah, Pesan Tunaikan Janji & Jaga Harmonisasi

Gubernur Sumatera Barat (Sumbar) Mahyeldi, melantik 11 pasangan bupati wakil bupati dan Walikota wakil walikota se-Sumbar, di Auditorium Gubernuran Sumbar, Jumat (26/2/2021). Pelantikan dilaksanakan dengan protokol kesehatan ketat.

Musda LPPKI DPW Sumbar Dibuka Langsung Ketum LPPKI Azwar Siri.SH

Lembaga Perlindungan dan Pemberdayaan Konsumen Indonesia (LPPKI) Dewan Pimpinan Wilayah Sumbar menyelenggarakan Musayawarah Daerah (Musda). di Meeting Room Kave Uj By Pas Kota Padang. Sabtu kemaren.

Wujudkan Transaksi di Sumbar Berbasis Syariah, Ini Harapan Mahyeldi dan Wako Payakumbuh

Payakumbuh, beritasumbar.com - Masyarakat Ekonomi Syariah (MES) Sumatera Barat mengharapkan masyarakat lebih paham dengan ekonomi syariah serta ke depannya semua transaksi keuangan di daerah...

DEREKSI hadir di Padang

Hallo Sumbar. YEAY!! 🤗 DEREKSI hadir di Padang niiih 😍😍 Khawatir tidak efektif? Dengerin dulu testimoni dari alumni kita 😊

Laporkan Natalus Pigai, Ini Komentar Ketua PMM

Mantan Komisioner Komnas HAM Natalius Pigai dilaporkan ke Bareskrim Polri. Natalius dilaporkan karena diduga telah melakukan tindakan rasisme terhadap suku Minang melalui media sosial.

Deki Susanto Ditembak, Bukan Melawan

Teka teki di balik penembakan terhadap Deki Susanto (DS) pada 27 Januari 2021 yang diduga dilakukan oleh oknum aparat Kepolisian Sektor Sungai Pagu Kabupaten Solok Selatan pada saat penangkapannya, semakin mendapat titik terang.

PMM Dukung DPP KNPI Laporkan Abu Janda

DPP KNPI resmi melaporkan Permadi Arya alias Abu Janda ke Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri terkait dugaan rasis terhadap mantan Komisioner Komnas HAM Natalius Pigai.
- Advertisement -