25.5 C
Padang
Sunday, October 25, 2020

Hadapi Pandemi, UKM Kota Payakumbuh Dapat Pelatihan dari Kementrian Koperasi

Payakumbuh — Ditengah masih berlangsungnya pandemi Covid-19 saat ini, yang dapat berdampak buruk pada pelaku usaha kecil maupun menengah sehingga pelaku usaha harus menyesuaikan dengan situasi yang menjerat usaha mereka. Dan melihat potensi yang dapat berdampak buruk bagi pelaku UKM ini, Pemerintah Kota Payakumbuh melalui Dinas Koperasi dan UKM melaksanakan pelatihan Sumber Daya Manusia Koperasi Usaha Kecil dan Menengah (SDM-KUKM) yang bekerjasama langsung dengan Kementrian Koperasi (Kemenkop) melalui Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI) bidang Koperasi dan UKM Ekspor.

Saat membuka kegiatan pelatihan SDM-KUKM, kepala dinas Koperasi dan UKM Kota Payakumbuh Dahler menyampaikan jika kota Payakumbuh saat ini memiliki sekitar 19800 UKM yang aktif serta sekitar 2000-an pedagang kecil yang sedang berjuang menghadapi kondisi pandemi Covid-19.

“Kita semua sedang menghadapi masa sulit saat ini, mulai dari pedagang kecil sampai pelaku usaha besar lagi sama berjuang untuk bangkit kembali dari musibah yang sedang terjadi sekarang. Mari kita semua saling mendukung para pelaku usaha dalam peningkatan taraf usahanya agar tidak terjadi hal yang tidak kita inginkan tentunya”, ucap Dahler.

Kadis Koperasi dan UKM itu berharap dengan dilangsungkannya pelatihan SDM-KUKM nantinya para pelaku usaha di Kota Payakumbuh tidak kalah saing dengan pelaku usaha dari kota lainnya yang sudah lebih maju.

Kegiatan yang dikhususkan untuk meningkatkan taraf SDM pelaku UKM di kota Payakumbuh itu berlangsung selama 3 hari kedepan (1-3 Oktober 2020) yang bertempat di hotel Grand Narasaki, kelurahan Balai Panjang, kecamatan Payakumbuh Selatan.

“Pelatihan ini berlangsung agar dapat mempercepat dan meningkatkan kembali ekonomi dimasa pandemi yang berlangsung saat ini, terkhusus pada UKM Kota Payakumbuh dimana dengan makin merosotnya perekonomian Indonesia dikarenakan dampak pandemi Covid-19 menjadi sorotan kementrian koperasi dan usaha kecil dan menengah Republik Indonesia”, ucap Asisten Deputi Standarisasi dan Sertifikasi SDM-KUKM Kementrian Koperasi, Retno Endang Prihantini.

Dilanjutkannya, Saat ini kuliner tradisional khas Sumatra Barat memiliki potensi yang tinggi untuk ditingkatkan oleh pelaku usaha kecil dan menengahnya, tidak terkecuali kota Payakumbuh yang saat ini juga sudah menjadikan Rendang sebagai landmark kota agar potensi Rendang di kota Payakumbuh semakin dikenal.

Selain itu, Wakil dari Kementrian Koperasi itu yakin terhadap kota Payakumbuh untuk dapat bergerak maju dalam peningkatan UKM nya,

“Dan karna kami telah meyakini makanya Kota Payakumbuh menjadi target dari kementrian koperasi untuk diberikan pelatihan ini, sehingga pengembangan potensi UKM kota payakumbuh dapat berjalan maksimal dimasa pandemi sekarang”, ujar Retno.

Pelatihan SDM-KUKM yang di fasilitasi Dinas Koperasi dan UKM Kota Payakumbuh tersebut diikuti oleh 30 orang peserta yang mewakili dari UKM kota Payakumbuh.

Senada dengan Retno, Wakil Wali Kota Payakumbuh Erwin Yunaz juga menyampaikan bahwa Payakumbuh memiliki potensi yang besar untuk UKM.

“Payakumbuh saat ini merupakan kota yang memiliki berbagai potensi dalam pengembangan UKM nya, dan melihat hal ini tentunya kami yakin kedepannya UKM kota payakumbuh akan berkembang pesat dan bisa menjadi Centra UKM,”ujar Erwin.

Lebih lanjut, Erwin Yunaz mengatakan saat ini Pemko Payakumbuh sudah memiliki rencana pengembangan terhadap UKM Kota Payakumbuh. Pemko Payakumbuh selalu memiliki berbagai strategi dalam pengembangan UKM kota payakumbuh agar bisa memperluas pangsa pasar sampai ke kancah Internasional ke depannya,” pungkas Erwin.

Sejalan dengan itu, harapan besar orang nomor dua di kota Payakumbuh itu dengan adanya beberapa sentra industri di kota Payakumbuh dapat menjadikan kota Payakumbuh sebagai sentra industri terbesar di Indonesia nantinya.(humas)

- Advertisement -

BERITA PILIHAN

Pelantikan 3 Jabatan Eselon II Tunggu Persetujuan KASN

Payakumbuh - Setelah dilakukan beberapa tahapan seleksi untuk mengisi tiga jabatan eselon II yang lowong yakni Dinas Perhubungan (Dishub), Dinas Pariwisata Pemuda...

UKPBJ Kabupaten Muko-Muko kunjungi Pemko Payakumbuh

Payakumbuh---Unit Kerja Pengadaan Barang/ Jasa (UKPBJ) Kabupaten Muko-muko melakukan kunjungan ke Pemerintah Kota Payakumbuh khususnya UKPBJ Kota Payakumbuh dalam rangka Konsultasi tentang...

Sultani : Petani Itu Adalah Kita

Tanah Datar,- Sultani, calon wakil bupati tanah datar mengatakan bahwa kita harus memperhatikan petani dengan memunculkan berbagai program yang menguntungkan dan membantu...

Dana Transfer Daerah Menurun, APBD Payakumbuh Tahun 2021 Berkurang 100 Miliar Lebih, OPD Dan DPRD Siap Terpangkas

Payakumbuh --- Kota Payakumbuh defisit anggaran di Tahun 2021. Akibat dana alokasi umum (DAU) dan dana intensikasi daerah (DID) yang turun signifikan,...
- Advertisement -

Tulisan Terkait

Polres Inhil Ungkap Narkoba, 50 KG Sabu Berhasil Diamankan

Riau, - Sat Narkoba Polres Inhil patut diapresiasi karena berhasil menggagalkan peredaran narkotika jenis shabu seberat 50 kilo, di Perkebunan milik PT...

Sekolah Online Ditengah Pandemi, Masyarakat Sungai Salak Tanjung Emas Terhalang Jaringan

Tanah Datar,- Wabah virus covid 19 masih terasa efeknya hingga saat ini, bahkan kepelosok desa/ nagari sekalipun. Ditengah kasus...

Pimpinan Pondok Gontor Wafat, Alumni Gontor Berduka

KH DR ( HC) Syukri Zarkasy MA Selaku Pimpinan pondok modern darussalam gontor ponorogo jawa timur wafat dikediamannya pada hari rabu 21/10/20...

Perbumma Adat Nusantara Kupas Prospek dan Solusi Peningkatan Penyediaan Pangan Nusantara

JAKARTA – Hari Pangan Sedunia yang ke XL pada tanggal 16-Oktober 2020, moment yang tepat bagi Perbumma Adat Nusantara dan KUP Suta...
- Advertisement -