27 C
Padang
Kamis, Januari 20, 2022
spot_imgspot_img
Beritasumbar.com

Tukarkan Uang Kecil di Bank Umum Bukan di BI
T

Kategori -
- Advertisement -

Padang – Bank Indonesia (BI) perwakilan Sumatera Barat (Sumbar) meminta masyarakat menukarkan uang pecahan kecil untuk kebutuhan Ramadhan dan Lebaran pada bank umum yang ada di daerah itu.

“Tahun ini BI tidak membuka loket khusus , namun masyarakat dapat menukarkan pada seluruh bank umum yang ada di wilayah kerja BI,” kata Kepala Perwakilan BI Sumbar, Puji Atmoko di Padang, Jumat.

Ia mengatakan pada tahun iniBI tidak membuka layanan khusus karena telah menjalin kerja sama penukaran uang dengan seluruh bank umum di Sumbar sejak 4 Februari 2015.

“Semua bank umum akan melayani penukaran uang dari masyarakat dan tidak dipungut biaya,” kata dia.

Ia menyampaikan selama Ramadhan layanan penukaran di perbankan umum dibuka setiap hari kerja mulai pukul 09.00 WIB sampai pukul 12.00 WIB kecuali Jumat hanya sampai pukul 11.00 WIB.

Menurut dia ini dilakukan untuk memudahkan akses masyarakat terhadap layanan penukaran sampai ke daerah dan BI akan lebih fokus memenuhi kebutuhan uang kartal sesuai yang dibutuhkan.

Puji menyebutkan BI perwakilan Sumbar menyiapkan uang tunai sekitar Rp5,45 triliun untuk memenuhi kebutuhan masyarakat selama Ramadhan dan menyambut Idul Fitri 1436 Hijriyah.

“Berdasarkan penghitungan diperkirakan kebutuhan uang tunai pada Ramadhan dan Idul Fitri di Sumbar sekitar Rp4,2 triliun sebagai antisipasi BI menyiapkan Rp5,45 triliun, kata dia.

Menurut dia uang kartal yang disiapkan pada tahun ini meningkat 53,6 persen dibandingkan tahun lalu dimana pada 2014 uang yang disiapkan hanya Rp2,7 triliun.

Tahun ini kebutuhan uang tunai diperkirakan naik seiring meningkatnya kegiatan ekonomi masyarakat pada saat Lebaran yang terkenal dengan tradisi mudik atau pulang kampung serta budaya “manambang”, kata dia.

Ia menyebutkan dari Rp4,2 triliun tersebut terdiri atas uang pecahan Rp100 ribu, Rp50 ribu dan Rp20 ribu senilai Rp3,98 triliun dan pecahan kecil Rp10 ribu ke bawah sebanyak Rp261,9 miliar.

Sementara, Anton salah seorang warga menyambut baik kebijakan penukaran uang melalui bank umum karena akan lebih praktis.

“Kalau menukar di BI hanya pada satu tempat sehingga antre, bank umum lebih banyak pilihan,” kata dia.

(Antara/Oleh Ikhwan Wahyudi)
- Advertisement -
- Advertisement -

BERITA PILIHAN

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Tulisan Terkait

- Advertisement -spot_img