26.9 C
Padang
Monday, October 26, 2020

Kabut Masih Tebal, Jokowi Pilih Balik ke Jakarta Batal Kunjungi Jambi

Padang – Kabut asap membuat jarak pandang menjadi terbatas di Bandara Sultan Thaha, Jambi, sepanjang Sabtu sore hingga malam tadi. Kondisi ini menyebabkan Presiden Joko Widodo atau Jokowi memutuskan menunda rencana kunjungannya ke Jambi.

Semula , Jokowi yang didampingi Ibu Negara Iriana beserta rombongan yang sedang berada di Padang (Sumbar) bermaksud memantau kebakaran hutan dan lahan di Jambi.

Namun hingga jadwal keberangkatan ke Jambi pada pukul 17.35 WIB, kondisi jarak pandang di Bandara Sultan Thaha Jambi hanya 600 meter, sehingga tidak memungkinkan pesawat kepresidenan mendarat.

Tim Komunikasi Presiden, Ari Dwipayana, dalam siaran persnya pada Sabtu malam 10 Oktober 2015 menyebutkan, sambil menunggu perkembangan jarak pandang yang aman bagi penerbangan, Jokowi memutuskan meninjau proyek pembangunan stasiun kereta api Bandara Minangkabau yang rencananya beroperasi bulan Desember 2015.

Setelah itu dilanjutkan dengan menunaikan salat magrib di Mesjid Raya Sumatera Barat.

Namun sampai pukul 19.30 WIB, belum terjadi peningkatan jarak pandang di Bandara Sultan Thaha Jambi. Jarak pandang masih 600 meter sehingga tidak memungkinkan untuk mendarat di Jambi.

“Jarak pandang di Jambi sejak (Sabtu) pagi hingga siang berfluktuasi. Pukul 07.00-07.30 WIB jarak pandang sejauh 900 meter. Sedangkan siang hari sekitar pukul 12.30 WIB meningkat ke 1500 meter. Pada pukul 17.00 WIB kembali menurun ke 600 meter,” jelas Ari seperti dilansir laman setkab.go.id, Sabtu (10/10/2015) malam.

Dengan kondisi jarak pandang seperti itu pada malam tadi atau pukul 19.50 WIB, Jokowi memutuskan kembali ke Jakarta.

Telepon Plt Gubernur

Setelah mendarat di Pangkalan TNI AU Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur pada pukul 21.30 WIB, Presiden Jokowi menelepon Pelaksana tugas (Plt) Gubernur Jambi Irman mengenai penundaan kunjungan kerja ke Jambi, karena kondisi jarak pandang yang tidak memungkinkan bagi pesawat kepresidenan untuk mendarat di Jambi.

“Presiden menyampaikan akan terus memantau perkembangan penanganan pemadaman kebakaran lahan dan kabut asap di Jambi,” kata Ari.

Selain itu, Jokowi meminta Irman memperhatikan pelayanan kesehatan bagi warga Jambi yang terkena dampak kabut asap.

Resmikan Pantai Mandeh

Hari yang sama, Jokowi dan Ibu Negara Iriana mengunjungi Pantai Mandeh, untuk meresmikan Percepatan Pembangunan Kawasan Wisata Bahari Terpadu Mandeh di Pesisir Selatan, Sumbar.

Adapun sehari sebelumnya tepatnya Jumat 9 Oktober lalu, Jokowi menyambangi Kabupaten Kampar, Provinsi Riau, untuk meninjau lokasi kebakaran hutan dan lahan. Selanjutnya pada sorenya, rombongan Jokowi kembali ke Padang dengan pesawat kepresidenan. (Liputan 6/Ant/Vra)

- Advertisement -

BERITA PILIHAN

Buayan Sayang Pak Kiai

Catatan kecil tentang KH Abdullah Syukri ZarkasyiOleh: A. Fuadi Saya seperti sekarang ini, antara lain karena pernah diayun-ayun di...

Club Sepak Bola LPPKI FC Ikut Ambil Bagian Dalam Turnamen U-14

Padang,- Club sepak bola LPPKI FC turut ambil bagian dalam kejuaraan sepak bola U-14 memperebutkan Piala SIWO PWI Sumatra Barat yang diselenggarakan...

Satlantas Polres Pessel gelar Patroli Hunting Sistem

Pesisir Selatan,- Sat Lantas Polres Pesisir Selatan laksanakan giat Hunting Sistem Satlantas pada hari Selasa (20/10/2020) pukul 20.00 s/d 20 15 Wib....

Terkejut Langsung Sidang,Tergugat Perdata Merasa Di Jebak Pengadilan Negeri Batusangkar

Tanah Datar,Beritasumbar.com - Tergugat dalam sengketa perkara perdata Nomor 20/Pdt.G/2020/PN Bsk Tanggal 09 Oktober 2020,terkejut langsung di sidangkan laporan Pelapor atas gugatan...
- Advertisement -

Tulisan Terkait

Menteri PPN Soroti Ketersediaan Air Bersih di Pulau Jawa Pada Acara International Workshop on Coastal Reservoir

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Bappenas menjadi narasumber dalam acara International Workshop on Coastal Reservoir: “Water Availabilty, Coastal Security and Sustainability” yang...

Polres Inhil Ungkap Narkoba, 50 KG Sabu Berhasil Diamankan

Riau, - Sat Narkoba Polres Inhil patut diapresiasi karena berhasil menggagalkan peredaran narkotika jenis shabu seberat 50 kilo, di Perkebunan milik PT...

Sekolah Online Ditengah Pandemi, Masyarakat Sungai Salak Tanjung Emas Terhalang Jaringan

Tanah Datar,- Wabah virus covid 19 masih terasa efeknya hingga saat ini, bahkan kepelosok desa/ nagari sekalipun. Ditengah kasus...

Pimpinan Pondok Gontor Wafat, Alumni Gontor Berduka

KH DR ( HC) Syukri Zarkasy MA Selaku Pimpinan pondok modern darussalam gontor ponorogo jawa timur wafat dikediamannya pada hari rabu 21/10/20...
- Advertisement -