26 C
Padang
Rabu, Mei 22, 2024
spot_imgspot_img
Beritasumbar.com

ICBS Siap Olah Sampah Dengan Biodrying Set
I

- Advertisement -

Limapuluh Kota,BeritaSumbar.com,-Saat ini sampah menjadi salah satu persoalan penting di daerah ini. Semakin tinggi aktifitas masyarakat maka akan berdampak pada sampah yang dihasilkan.

Yayasan Insan Cendikia Boarding School (ICBS) hari ini mendapat bantuan peralatan pengolah sampah yang ramah lingkungan.

Biodrying Set, seperangkat peralatan yang terdiri dari Bioactivator and Bamboo Box untuk mengelola limbah ramah lingkungan bakal dimanfaatkan di lingkungan Insan Cindekia Boarding School (ICBS) kedepannya.

Produk tersebut dipamerkan di Aula ICBS, disaksikan oleh Ketua Lembaga Koordinasi Kesejahteraan Sosial (LKKS) Kabupaten Limapuluh Kota Nevi Safaruddin, Perwakilan Kampus Unand, Kampus Politani, Kepala Dinas LH, Sosial, dan Parpora Limapuluh Kota, tamu undangan lainnya, Rabu (8/5).

Hadirnya Biodrying Set ini, menurut keterangan Direktur CV. Permata Global Fefi Amelia yang mengatakan awalnya PPST Unand menerapkan pola teknologi olah sampah di sumbernya (TOSS), dan Fakultas Teknologi Lingkungan Unand bekerjasama dengan Comestoarra dalam melakukan litbang dan diseminasi ke masyarakat. Angkatan pertama yang berkesempatan mengikuti bimbingan teknis langsung adalah CV. Permata Global sebagai konsultan lingkungan.

“Dalam upaya mengurangi volume sampah organik dan menciptakan lingkungan yang lebih bersih, CV. Permata Global melakukan uji coba langsung terhadap teknologi olah sampah di sumbernya menggunakan Biodrying Set ini,” kata Fefi.

Dijelaskannya, hipotesis yang diajukan adalah bahwa teknologi ini dapat mengolah sampah organik secara efektif sehingga tidak menimbulkan bau dan tidak menarik kehadiran lalat. Berdasarkan hasil pengujian yang dilakukan selama 6 minggu, dapat disimpulkan bahwa hipotesis tersebut terbukti benar.

“Penggunaan bioaktivator dan bamboo box dalam proses pengurangan sampah organik menunjukkan hasil yang sangat memuaskan. Dengan keberhasilan uji biodrying set ini, maka CV. Permata global menginisisi sebuah gerakan yang mengajak berbagai pihak untuk turut serta dalam pengurangan sampah organic dari sumbernya yang diberi nama Gerakan Global Green Tech,” tambahnya.

Sementara itu, Pimpinan ICBS Ihsan Ahmad berharap dengan hadirnya Biodrying Set ini, baik pengelola dan siswa di lingkungan ICBS bisa mendapatkan manfaat besar bagaimana cara mengelola sampah dengan lebih baik lagi kedepannya.

“Semoga kita bisa mendapatkan keberkahan, bagaimanapun juga kebersihan adalah sebahagian dari iman. Kita tentu tidak ingin limbah menimbulkan mudharat kepada lingkungan,” katanya.

Dari sisi Ketua LKKS Nevi Safaruddin, dalam sambutannya menyampaikan apresiasi atas hadirnya Biodrying Set yang diproduksi CV. Permata Global untuk dimanfaatkan penggunaannya di ICBS. Nevi menilai hal ini sangat mendukung program pemerintah daerah dalam rangka mewujudkan Lima Puluh Kota bersih lingkungan dan meningkatkan perekonomian masyarakat, bahkan telah melaksanakan Studi Tiru Pengolahan Sampah Metode Teknologi Olah Sampah di Sumbernya (TOSS) ke Pusat Pengolahan Sampah Terpadu (PPST) Unand.

“Disengaja atau tidak, ternyata gerakan ini sejalan dengan program dari LKKS Kabupaten Limapuluh Kota, ICBS sebagai sekolah dengan jumlah siswa terbesar di Kabupaten Limapuluh Kota akan mencoba menggunakan box drying guna bisa berperan dalam pengurangan sampah,” kata Nevi.

Dalam acara tersebut, pihak ICBS juga menyerahkan Biodrying Set kepada pengelola homestay yang ada di Kawasan Harau.

- Advertisement -
- Advertisement -

BERITA PILIHAN

- Advertisement -
- Advertisement -

Tulisan Terkait

- Advertisement -spot_img