sumber foto: Efrizal Amarullah

Payakumbuh,BeritaSumbar.com,-Pagi Hari jam 09.00, letusan meriam menandai dimulainya prosesi “Maarak kilang” dalam rangkaian Batogak Pangulu Nagori Koto Nan Godang nan mamakai sarunciang-ruciang adat. Rombogan Ninik Mamak sarato ompanglimo jo dubalang adat berjalan dari Kantor KAN menuju rumah Dt. Simarajo Sungai Gayua payuang panji Ompek Niniak untuk meminta izin memakai lobuah nan golong untuk Maarak Kilangan dengan memakai alua pasambahan.

Meriam kembali diletuskan di Juo Bajujai, batas koto dengan anak koto (balai cocang). Rombongan menuju muaro ke rumah Dt. Mansoik Kali Rambun Joli dengan 3 kali letusan meriam untuk membangunkannya, bersiap dan berangkat ke tempat kediaman Dt. Gindo Marajo (piliang) di Nan Kodok.

Dari Pintu Angin (nan Kodok) terus ke kampung Dt. Gindo Marajo untuk mengambil tebu, lalu meminta izin kepada Dubalang Pado Alam untuk memasuki kampungnya. Rombongan minum kawa daun dan makan lomang/pisang di Balai Badindiang Angin (porak Sintuo).

Setelah itu rombongan menuju ke Padang Durian (cubodak ayia nangguang) di batas kampung Nan Kodok dan Cubodak Ayia. Ninik mamak yang dipimpin Dt. Mansoik Kali Rambun Joli (tanjuang), Dt. Gindo Marajo (piliang), Dubalang Pado Alam (Tanjuang). Dinanti oleh Dt. Gindo Malano (koto) karena melewati tanahnya selaku urang tuo, Dt. Gindo Kayo (Tanjuang), Rajo Dipati (Tanjuang), Paduko Alam (Kutianyia), Dt. Rangkayo Mulia Nan Panjang (Katianyia) dan Dt. Rajo Malano Nan panjang (Piliang Napar). Makan minum di Padang Durian kepunyaan Rajo Dipati ini diikuti oleh ompanglimo jo dubalang adat serta ninik mamak dari ka ompek suku godang yang anam ka baruah, anam ka ateh dan anam ka balai. Disinilah terjadi peristiwa memecah dan membelah oleh ompanglimo jo dubalang adat.

Setelah selesai upacara adat mangilang tobu serta makan minum rombongan kembali melanjutkan perjalanan melewati Sawah tobek (batas wilayah balai joriang dengan Cubodak Ayia), disini dilakukan serah terima bahwa alua lah baturuik, adat lah bapakai dengan ninik mamak ka ompek suku, lalu rombongan menuju rumah Pado Alam untuk menyimpan air tebu. Rombongan kembali ke Balai Adat.

Itulah prosesi arak kilangan dalam Olek Batagak Pangulu di Kenagarian Koto Nan Gadang Kota Payakumbuh. Tahun ini kembali dihelat. Tepatnya Kamis 17 Januari 2019 dengan lokasi yang sama. Mari saksikan tampilan adat dan budaya Batagak Pangulu Nagari Koto Nan Gadang yang Insya Allah acara puncak dilaksanakan tanggal 23 Januari 2019 di Balai Adat/Kantor Kerapatan Adat Nagari Koto Nan Gadang Payakumbuh Utara Kota Payakumbuh.

disalin dari tulisan: Efrizal Amarullah

loading...