24 C
Padang
Sabtu, Juni 22, 2024
spot_imgspot_img
Beritasumbar.com

16 Datuk Baru Diperkenalkan ke Balai Adat
1

Kategori -
- Advertisement -

Anak Nagari Koto nan Ampek di Kecamatan Payakumbuh Barat, baralek batagak penghulu.  Tercatat 16 anak nagari terbaik di kaumnya diangkat jadi ninaik mamak kepala suku.  Datuk-datuk baru tersebut diundang duduk basamo di Balai Adat Nagari Koto nan Ampek, di Balai nan Duo,  dalam acara yang bernama Maningkek Tanggo, Sabtu (1/2). Sore harinya, Penghulu pemegang sako itu diarak dengan kendaraan tradisional bendi hias, ditingkah bunyi talempong pacik,  menuju pusat kota Payakumbuh.

 

Sesuai jadwal, Sabtu (8/2) pekan depan,  gelar  ke-16  Niniak Kapalo Suku itu akan dikukuhkan atau dilewakan Ketua KAN Koto nan Ampek H. Asman Dt. Paduko Marajo, S.Pd.  Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno, dikabarkan akan hadir dalam acara ini bersama Ketua LKAAM Sumbar. Begitu juga Walikota Payakumbuh Riza Falepi selaku pucuk undang bersama  Wawako H. Suwandel Muchtar,  anggota Muspida, Ketua LKAAM Payakumbuh, Ketua Bundo Kanduang, pimpinan SKPD, pengurus MUI, KAN dari seluruh nagari, perantau,  serta para Niniak Mamak setempat, juga akan hadir dalam acara  mambangun soko tersebut.

Ke-16 Penghulu baru itu, masing-masing Ir. Almaizar, Akt, MM  bergelar Dt. Bangso Dirajo nan Kuniang, dari pasukuan Simabua (hiduik bakarelahan) dari  Kelurahan Balai nan Duo,  Salman Paris bergelar Dt. Rajo Maudun, pasukuan Piliang (mangombang nan talipek), dari Kelurahan Piliang, Masri bergelar Dt. Rajo Indo Marajo, pasukuan Piliang (mangombang nan talipek ) dari Kelurahan Bulakan Balai Kandi, Syukri ABS bergelar Dt. Rajo Imbang, pasukuan Paga Cancang (hiduik bakarelahan) dari Kelurahan Pakan Sinayan, H. Ahnul Ridha bergelar Dt. Rajo Imbang nan Panjang, pasukuan Paga Cancang (mamakai nan tataruah) dari Kelurahan Parik Rantang,

Berikutnya, Ir. H. Nurhadi Sabirin bergelar Dt. Aluh, pasukuan Piliang (hiduik bakarelahan) dari Sungai Pinago, Budi Benzani, SH, bergelar Dt. Pobo, pasukuan Dalimo (mangombang nan talipek) dari Kelurahan Padang Tangah, Riko Oktian, SE, bergelar Dt. Rajo Mangkuto nan Sembai, pasukuan Dalimo (mangombang nan talipek) dari Kelurahan Padang Tangah. Selanjutnya, Ilmunawan bergelar Dt. Sati Mangiang, pasukuan Sikumbang (mangombang nan talipek) dari Kelurahan Kubu Gadang,

Seterusnya, Anton Permana, S.IP, MM, bergelar Dt. Hitam, pasukuan Simabua (mangombang nan talipek) dari kelurahan Balai nan Duo, Kurnia bergelar Dt. Pangeran, pasukuan Malayu (mangombang nan talipek) dari Kelurahan Payolansek, Ir. Azirwan, bergelar Dt. Soyieh, pasukuan Kampai, (mangombang nan talipek) dari Kelurahan Talang.

Deswandi Rahmad bergelar Dt. Patiah Bakuruang, pasukuan Caniago (hiduik bakarelahan) dari Kelurahan Payolansek, H. M. Nur bergekar Dt. Patiah Bakuruang, pasukuan Caniago (pinang ciek dibolah duo) dari Kelurahan Talang, H. Fauzal Hasan bergelar Dt. Bandaro Hitam Sati, pasukuan Jambak (manggungguang mambao tobang) dari Kelurahan Pakan Sinayan dan Zulfikar bergelar Dt. Rky. Bosa  Diateh, pasukuan Pitopang (mangombang nan talipek) dari Kelurahan Kubu Gadang.

Maningkek Tanggo ke Balai Adat, prosesi yang harus dijalani niniak mamak kepala kaum  baru tersebut. Gelar pusako yang disandangkan kepadanya diperkenalkan kepada seluruh anak nagari oleh dubalang tuo kampuang kepada kaampek suku dalam nagari. Dengan acara itu,  secara resmi yang bersangkutan sudah sah bergelar kepala kaum dalam nagari.

Dengan tambahan 16 Niniak Mamak baru itu, maka jumlah Niniak Mamak  kepala suku di Nagari Koto nan Ampek berjumlah  120 orang, di antaranya sekitar 30 orang berada diperantauan. Hanya 90 Niniak Mamak yang berdomisili di Payakumbuh, jelas Ketua KAN Dt. Paduko Marajo didampingi sekretaris KAN D. Dt. Putieh dan humas panitia Bakhtaruddin, S.Sos, dalam kesibukannya pada acara batingkek tanggo, Sabtu (1/2).

Dalam rangkaian  batagak Penghulu ini, juga digelar acara Pelatihan/Pengkajian adat, dan hiburan tradisional anak nagari berupa berupa saluang, randai, rabab pasisia, salawaik dulang, basijobang, kalaborasi musik minang dengan modern, lomba pasombahan makan bundokanduang, lomba pakaian lombak ampek yang dimulai sejak 27 Januari hingga 8 Februari 2014, berpusat di Medan nan Bapaneh KAN Koto nan Ampek.

- Advertisement -
- Advertisement -

BERITA PILIHAN

- Advertisement -
- Advertisement -

Tulisan Terkait

- Advertisement -spot_img