Limapuluh Kota,BeritaSumbar.com,-Sosok pria kelahiran Sikabu-kabu, 5 Januari 1968 ini merupakan anak nagari yang gigih dan berkepedulian tinggi. Sehingga diusung masyarakat dengan penuh harap untuk bisa memberikan warga yang berarti bagi nagari.

Anak pasangan Musdar (alm) dan Gadih, Jorong Lakuak Dama, nagari Sikabu-kabu Tanjuang haro ini, awalnya merintis karir sebagai abdi negara dengan menjadi anggota Polri di Banjarmasin, Kalimantan Selatan.

Dinas di Polda Kalses sejak tahun 1989  mengemban tugas negara. Kemudian tokoh ini lebih memilih pensiun muda ditahun 2009 dan fokus pada usaha perumahan yang sudah dirintisnya sejak tahun 2001 silam. Betugas sebagai seorang anggota Polri itulah, menjadi modal awal bagi Maskar untuk mengenal lebih jauh dunia usaha.

“Disitu saya banyak bergaul dengan para pengusaha, sebagai seorang polisi akses untuk bisa bergaul dengan para penggiat usaha menjadi lebih mudah. Akhirnya mulai merintis beragam usaha yang dirasa memungkinkan untuk bisa berkembang,” kisah Maskar menceritakan perjalanan hidupnya.

Yuk dukung Maskar Dt Pobo Di Polling ini
Polling Kandidat Bupati Limapuluh Kota Di Pilkada 2020

Tentunya bukan pekerjaan yang mudah, Maskar merintisnya dari awal
dengan kerja keras yang menguras tenaga, memutar otak untuk bisa mendapatkan peluang. Memulai dengan usaha otomotif penjualan mobil bekas, jasa ekspedisi hingga ikut dalam perusahaan tambang dan akhirnya menemukan peluang di bisnis property.

Perjalan dan tantangan yang dihadapi berhasil ditaklukkan hingga mampu melakukan ekspansi usaha disejumlah kota di Indonesia. Bisnis perumahannya maju pesat dan kian menguntungkan, hingga sang istripun, Erneti Nurkam, pensiun dari pekerjaan sebagai guru bahasa inggris salah satu SMA di Kota Banjarbaru, Kalimantan Selatan.

“Merintis usaha memang tidak mudah, perlu ketekunan dan kerja keras. Disini saya belajar banyak tentang usaha untuk bertahan hidup, hingga akhirnya  memiliki kemandirian dalam menjalani kehidupan,  hingga bisa sedikit membantu orang lain,”ucap Maskar.

Sedikit menjemput kisah masa lalu, Maskar Musdar, awalnya merantau ke Banjarmasin usai menamatkan sekolah di SMAN 3 (Sekarang SMAN 2) Payakumbuh. Lulus sebagai salah satu mahasiswa baru di Univeesitas Lambung Mangkurat, Kalimantan Selatan, membawanya berangkat ke Banjarmasin. Berbekal keinginan kuat untuk merantau, meski tak tau harus kemana ketika sampai dipulau Borneo nanti.

Beruntung seorang ibu yang duduk bersebelahan dengan dirinya di pesawat Jakarta menuju Banjarmasin, peduli dengan kemauannya yang keras, Maskar muda untuk menempuh pendidikan tinggi disana. Ibu itupun akhirnya menjadi ibu angkatnya. Ibu Siti Nurmala, namanya, istri seorang perwira polisi Berpangkat Kolonel (Kompol sekarang), Sultani Syamsu.

Singkat cerita, ditengah masa-masa kuliah di Unlam, Maskar tertarim untuk mencoba hal baru mengikuti jejak ayah angkatnya, menjadi Abdi Negara.  Serangkaian tes diikuti hingga berahsil lulus hingga mengikuti pendidikan selama satu tahun sebelum mulai berdinas sebagai anggota Polri di tahun 1989.

Sejak saat itulah, Maskar, terus menjalani kehidulannya sebagai abdi negara. Perjalanan waktupun membawanya menimba berbagai pengalaman, membuka akses dan bergaul dengan masyarakat didaerah yang sebelumnya sangat asing baginya.

Tidak sampai disitu, Maskar, rupanya memiliki jiwa petualang seorang perantau khasnya masyarakat Minangkabau. Tidak puas berada dizona nyaman, menjadi bagian korps Bhayangkara dengan gaji pasti setiap bulannya itu. Usaha sampinganpun dirintis untuk mengembangkan bakat bisnisnya.

“Alhamdulillah, akhirnya bisa berkembang. Hingga saat ini sejumlah perumahan bisa dibangun di Kalimantan Selatan, hingga Riau, Jawa Barat  dan Sumbar,”ucap tokoh perantau yang  hobi bersepeda ini.

Perusahaan property yang digelutinya berkembang pesat, peluang-peluang jitu untuk pengembangan usahanya berhasil mengantarkan pada salah satu pengusaha mapan di Kalimantan Selatan. Hingga pada  tahun 2011 Maskar dipercaya menjadi Ketua DPD REI Kalimatan Selatan hingga berakhir ditahun 2015 lalu.

Melihat kepedulian dan kegigihannya memperhatikan kampung halaman, masyarakatpun berharap agar dirinya mengabdikan diri untuk nagari. Meski sempat menolak, desakan masyarakat akhirnya meluluhkan hatinya. Alhasil pada tahun 2016 lalu, Maskar benar-benar dililih masyarakat menjadi Wali Nagari Sikabu-kabu Tanjuang Haro Padang Panjang untuk periode 2016-2022.

Maskar dicalonkan menjadi Wali nagari Tanjuang Haro Sikabu-kabu Padang Panjang, Kecamatan Luak melalui Pemeilihan  Walinagari serentak, 12 Juni 2016  lalu. Bersaing dengan dua kandidat calon wali nagari lainnya, Maskar Musdar menjadi pilihan mayoritas dengan suara terbanyak di 11 dari 12 Tempat
Pengutan Suara (TPS) yang ada.

Meski dalam kondisi yang sangat berbeda dengan perusahaan yang dipimpinnya, PT Megah Jaya Prestasi, PT. Minang  Jaya Properti dan sejumlah perusahan yang bergerak dibidang properti lainnya,  Maskar bekerja keras mencoba hal baru untuk pembangunan nagari yang berhadapan langsung dengan masyarakat.

Suami, Ernetti Nurkam ini, bertekad meningkatkan pelayanan maksimal,  namun terbentur pada aparatur nagari yang sulit bekerja maksimal dengan
alasan membutuhkan  tambahan pemasukan dari luar pekerjaan sebagai perangkat. Artinya keluhan gaji dibawah standar upah, menjadi kendala utama. Sehingga Maskar bersedia memberikan kesejahteran lebih pada perangkat dengan syarat pelayanan optimal bisa diciptakan.

“Perangkat nagari harus masuk sesuai jam kerja, alasan honor yang tidak  mencukupi untuk kesejahteraan kita bantu melalui gaji Walinagari. Saya berikan gaji saya untuk memenuhi gaji perangkat , asal pelayanan bisa berjalan maksimal,”kisah Maskar.

Tidak hanya itu,  demi pembangunan nagari, Maskar terpaksa meninggalkan anak dan istrinya di Kota Banjarbaru, Kalimantan Selatan. Sebab harus menatap di nagari untuk masa tugasnya selama 6 tahun menjadi Wali Nagari.

Kepedulian yang tinggi untuk membangun nagari sudah terlihat pada diri Maskar sejak lama, buktinya setiap zakat dan kelebihan keuntungan usahanya diperantauan di manfaatkan di kampung halaman. Persoalan-persoalan yang berkaitan dengan kepentingan umum dinagari ikut menjadi perhatiannya.

Begitulah sosok ayah tiga orang anak ini, dimata masyarakatnya, tidak
sekedar pencitraan, bukti nyata melalui berbagai bantuan sosial itulah
warga melihatnya sebagai orang peduli dengan masyarakatnya.(arf)

Bio Data Maskar Dt Pobo

1. Indentitas

Nama   :  MASKAR MUSDAR
Gelar    : DT.POBO
Tempat, Tanggal lahir  : Sikabu-kabu, 05-01-1968
JenisKelamin     : Laki-laki
Agama   : Islam
Status   : Kawin
Alamat Rumah  : Jorong Lakuk Dama Nagari Sikabu-kabu Tj.Haro Pd.PanjangKec.Luak Kab.Lim a Puluh Kota Prov.Sumatera Barat
NomorTelepon/HP  : 08214970111
Email                     : maskar111mjp@yahoo.co.id

2. Riwayat Pendidikan

– 1985 s/d 1981 : SD Negeri 13 Sikabu-kabu Kab.Lima Puluh Kota-  1981 s/d 1984 : SMP Negeri 3 Payakumbuh- 1984 s/d 1987 : SMA Negeri 3 Payakumbuh- 1987 s/d 1988 : Universitas Lambung Mangkurat (UNLAM) Banjar Masin- 1989 s/d 1990 : Universitas Achmad Yani Banjar Masin

3. Riwayat Pekerjaan

– 1988 s/d 2009 Dinas Aktif POLRI

4. Riwayat jabatan

– 2003 s/d 2009 : Ketua PRIMKOPOL Polres Banjar Baru Kalimantan Selatan – 1997 s/d 2009 :  Wakil Direktur PT. Jaya Makmur Sentosa – 2006 s/d 2009 : Ka.Unit Perumahan PUSKOPOLDA Kalimantan Selatan – 2011 s/d 2014 : Ketua DPD REI Kalimantan Selatan – 2001 : Direktur Utama PT.Megah Jaya Prestasi di Kalimantan Selatan- 2016 s/d Sekarang : Wali Nagari Tj.haro Sikabu-kabu Pd.Panjang Kab.Lima Puluh Kota

5. Kursus/Latihan/Seminar/Penataran dan lain-lain

– 2016 :  Kursus  LEMHANAS RI

6. Data Keluarga

– Nama Istri : ERNETI NURKAM,S.Pd-
Nama Anak : SEPTIAN ADI SAPUTRA (Anak ke 1), DANA JAYA SAPUTRA (Anak ke 2), MEILINA EKA PUTRI (Anak ke 3)

———————————————-

———————————————-

Dok.Pribadi — Maskar.M.Dt.Pobo

loading...