25.9 C
Padang
Sunday, November 1, 2020

Kakek 71 Tahun Hamili Anak Tetangga

Padang,BeritaSumbar.com,-Ternyata usia lanjut tidak bisa menjamin seseorang bisa kendalikan hawa nafsu bejatnya. Seperti kejadian di Kota Padang ini. Seorang kakek berusia 71 tahun yang merupakan seorang garin di salah satu Mushola Kota Padang, kakek Berinisial “A” warga Kecamatan Koto Tangah, dijemput paksa oleh polisi pada Senin (4/5) malam,karena diduga telah menghamili anak tetangganya sendiri.
Kakek A yang masih memiliki seorang istri serta beberapa anak dan cucu tersebut dilaporkan oleh keluarga Bunga (20) lantaran telah mencabuli Bunga hingga hamil 4 bulan.

baca juga: Tak Sadar Aksinya Dipantau CCTV, R Berhasil Dibekuk Jajaran Polsek Kota Pariaman
Awalnya pelaku membantah telah mencabuli korban dan mengatakan hubungan mereka suka sama suka. Namun hal itu terbantahkan sendiri saat Bunga mengaku ketika dilakukan pencabulan terhadapnya pelaku selalu melakukan pengancaman dan pemaksaan.
Tak berkutik di depan aparat kepolisian, pelaku pun mengakui perbuatannya dengan mengatakan jika hanya dua kali meniduri korban dan selebihnya hanya menggerayangi tubuh korban, akunya didepan aparat.

baca juga: Rabu, 6 Mei Sudah 11 Warga Kota Payakumbuh Positif Corona
Hal itu dibenarkan oleh Kapolsek Koto Tangah Padang, AKP  Zamri Elfino, kepada awak media, Selasa (5/4) kemaren. Menurutnya pelaku diketahui telah melakukan pencabulan dengan cara pengancaman dan pemaksaan terhadap korban sebanyak dua kali. Akibat aksi bejat pelaku korban saat ini dalam kondisi hamil 4 bulan.
Dalam menjalankan aksi bejatnya pelaku mengintai kedua orang tua korban sedang tidak berada di rumah. Selanjutnya pelaku datang ke rumah korban dan memaksa untuk melayani napsu bejat pelaku.
Keluarga korban yang tidak senang atas perlakuan kakek tersebut terhadap anaknya apalagi kakek yang sudah dianggap saudara mereka sendiri, lantas melaporkan perbuatan pelaku ke Polsek Koto Tangah.
Dijelaskan lagi, selama ini pelaku bagi pihak keluarga korban sudah dianggap seperti saudara sendiri. Hubungan mereka cukup dekat dengan pelaku. Pelaku sering bertandang ke rumah keluarga korban. Bahkan Pelaku sering membelikan keperluan sekolah korban.

baca juga: 3 Warga Solok Selatan Dinyatakan Positif Covid-19
Namun kepolosan keluarga korban terhadap pelaku dimanfaatkan pelaku untuk berbuat bejat dengan menghamili Bunga.
Saat ini pelaku sudah diamankan di Mapolsek dan masih proses pemeriksaan. Pelaku dapat dijerat dengan pasal 285 KHUP Jo 286 KHUP dengan ancaman 12 tahun penjara, papar Zamri.(M)

- Advertisement -

BERITA PILIHAN

Peringati Sumpah Pemuda, Kodim 0310/SSD Gelar Penegakan Protokol Kesehatan

Sijunjung, www.beritasumbar.com - Peringatan Hari Sumpah Pemuda Ke-92 tahun 2020 jajaran Komando Distrik Militer (KODIM) 0310/SSD menggelar penegakan disiplin protokol kesehatan kepada...

BPNB Sumbar Gelar Festival Kesenian Multietnis 2020 di Peringatan Sumpah Pemuda

PADANG - Kebhinekatunggalikaan di Kota Padang jadi semakin nyata terlihat lewat Festival Kesenian Multietnis 2020 yang digelar oleh Balai Pelestarian Nilai Budaya...

Menteri PPN Soroti Ketersediaan Air Bersih di Pulau Jawa Pada Acara International Workshop on Coastal Reservoir

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Bappenas menjadi narasumber dalam acara International Workshop on Coastal Reservoir: “Water Availabilty, Coastal Security and Sustainability” yang...

Pengukuhan Pengurus Baru Forum Kota Sehat Payakumbuh, Erwin Yunaz “Kita Siap Meraih Penghargaan Kota Sehat”

Payakumbuh— Sebagai bentuk usaha dalam mewujudkan kota sehat, Forum Kota Sehat Kota Payakumbuh menggelar Rapat Koordinasi Kota Sehat dan Pengukuhan Pengurus Forum...
- Advertisement -

Tulisan Terkait

Herman Nawas, Putra Nagari Silungkang Pendiri UPI YPTK Tutup Usia

Padang,- Pendiri Universitas Putra Indonesia-Yayasan Perguruan Tinggi Komputer Padang wafat pada Sabtu, 31 Oktober 2020 sekitar pukul 19:30 WIB. Ia wafat pada...

KPU Sumbar Optimis Partisipasi Pemilih Meningkat di Pilkada Serentak 2020

Payakumbuh, BeritaSumbar - Komisi Pemilihan Umum (KPU) Sumatera Barat tetap optimis partisipasi pemilih menggunakan hak pilihnya akan meningkar di Pemilihan Kepala Daerah...

Pecah Rekor Positif Covid-19 Di Payakumbuh, Muncul Klaster Tahanan Polisi

Payakumbuh, www.beritasumbar.com - Kasus Covid-19 di Kota Payakumbuh pecah rekor, dimana pada pada Jumat, 30/10 terkonfirmasi 30 orang warga positif virus corona...

Umumkan Hasil Seleksi CPNS, Pemko Padang Berikan Masa Sanggah Tiga Hari

Padang,beritasumbar.com - Perserta seleksi Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) Kota Padang, yang tidak lulus seleksi bisa melakukan sanggah dalam waktu tiga hari...
- Advertisement -