26 C
Padang
Senin, Januari 25, 2021
Beritasumbar.com

Pocket Book Panduan Penilaian Melalui E-Learning Platforms Bagi Guru IPA Tingkat SMP Di Kota Padang
P

Kategori -

Sejak wabah Covid-19 mulai muncul di Kota Padang, nasional hingga mancanegara, kegiatan pembelajaran di sekolah yang biasanya dilaksanakan secara tatap muka terpaksa dialihkan menjadi kegiatan belajar dari rumah yang disebut juga School from Home (SFH). Untuk menjaga agar kegiatan belajar dari rumah ini berlangsung sesuai harapan, diperlukan adanya dukungan penuh dari berbagai pihak, diantaranya sekolah (pimpinan dan guru di sekolah), keluarga, dan dari siswa  sendiri. Penyediaan sarana pendukung dan komitmen yang kuat dari seluruh pihak menjadi dasar bagi lancarnya pelaksanaan SFH ini.

Berdasarkan wawancara dengan guru di beberapa sekolah menengah pertama di Kota Padang dan Kabupaten Solok yang dilakukan pada bulan Oktober 2020, ditemukan beberapa kendala terkait pelaksanaan SFH ini dari pihak guru. Kendala yang ditemui antara lain: sulitnya mengontrol siswa yang belajar di rumah masing-masing, masih ada siswa yang tidak memiliki smartphone sendiri sehingga harus bergantian dengan anggota keluarga di rumah, keterbatasan akses siswa ke jaringan internet dan kesulitan membeli kuota internet. Di sisi lain, guru sendiri pun tentu mengalami kendala tertentu dalam melaksanakan tugasnya sebagai guru sekaligus orang tua yang harus membimbing kegiatan anaknya belajar dari rumah.

Transisi pembelajaran dari tatap muka ke pembelajaran daring menuntut penyesuaian dalam banyak hal agar dapat berjalan dengan baik. Guru harus memiliki laptop/PC dan smartphone dengan spesifikasi yang mendukung, menguasai IT dan memiliki akses terhadap jaringan internet yang baik. Dinas Pendidikan telah berupaya memfasilitasi guru agar menguasai IT untuk melaksanakan pembelajaran daring dengan baik. Berbagai pelatihan dan bimtek telah beberapa kali dilakukan baik berbasis kegiatan MGMP maupun internal sekolah. Namun, perkembangan kasus Covid-19 yang masih menanjak di kota Padang mengakibatkan pelatihan online menjadi pilihan utama. Berdasarkan hasil survei di beberapa sekolah, ditemukan bahwa mayoritas guru IPA adalah perempuan dan usianya rata-rata sudah melebihi 45 tahun. Seluruh guru yang kami wawancarai adalah perempuan, dan semua guru mengeluhkan sulitnya fokus berada di depan laptop mengikuti pelatihan dari rumah, kualitas koneksi internet yang tidak stabil dan tidak adanya waktu untuk mengulang kembali materi pelatihan di malam harinya karena sudah harus mengurus keluarga di rumah.  Intinya, banyak guru perempuan yang terkendala mengikuti pelatihan untuk membekali diri dengan pengetahuan berbasis IT untuk pembelajaran daring. Kami juga menemukan beberapa guru yang sudah “menyerah” untuk belajar kembali karena sudah akan pensiun dalam waktu dekat, yang merasa tidak perlu atau tidak sanggup lagi mempelajari hal baru.

Untuk menjembatani masalah keterbatasan waktu bagi guru perempuan ini, tim dosen pelaksana pengabdian dari Jurusan Pendidikan IPA FMIPA Universitas Negeri Padang yang diketuai Monica Prima Sari, M.Pd., dan beranggotakan Rahmah Evita Putri, M.Pd dan Rani Oktavia, M.Pd., menyusun pocket book berisi panduan melaksanakan penilaian untuk pembelajaran IPA yang dilaksanakan melalui online learning platforms.

Ada tiga aplikasi yang dibahas dalam buku saku ini, yaitu Kahoot, Quizizz, dan Mentimeter.com. Meski dimaksudkan untuk mendukung penilaian melalui pembelajaran daring, ketiga aplikasi ini juga dapat digunakan saat pembelajaran tatap muka. Guru dapat menggunakan ketiga aplikasi ini untuk membuat pembelajaran menjadi lebih menyenangkan dan interaktif dengan meningkatkan partisipasi siswa. Buku saku ini diharapkan dapat memfasilitasi guru dalam mengenal aspek teknis dari ketiga aplikasi tersebut terlebih dulu, agar lebih mudah saat menccoba dengan laptop/PC masing-masing. Cara seperti ini kami rasa lebih cocok untuk mayoritas guru IPA yang sudah berusia di atas 40 tahun atau yang kesulitan berlama-lama di depan laptop di rumah karena harus mengurus keluarga. Langkah-langkah dalam buku saku ini disusun dengan sangat jelas, menggunakan bahasa yang komunikatif dan sederhana hingga mudah untuk diikuti.

Idealnya, bimtek adalah cara paling efektif untuk mengenalkan ketiga aplikasi ini kepada guru. Namun, dengan belum dicabutnya kebijakan untuk SFH dan WFH bagi siswa, guru, dan dosen, maka tim pelakasana pengabdian memutuskan untuk menyusun buku saku ini terlebih dahulu kemudian didiseminasikan ke pada guru IPA di sekolah melalui kegiatan Focus Group Discussion.  Sebagai bentuk follow up dari FGD ini, tim pelaksana pengabdian dan guru IPA di beberapa sekolah telah sepakat untuk mengadakan bimtek tatap muka pada awal tahun 2021 sebagai bentuk persiapan menyambut pembelajaran tatap muka di semester baru.

- Advertisement -
- Advertisement -

BERITA PILIHAN

77 Pejabat Baru Dilantik, Ini Tuntutan Wako Padang Panjang

Padang Panjang, beritasumbar.com - Walikota Padang Panjang H. Fadly Amran, BBA Datuak Paduko Malano melantik 77 pejabat struktural daerah itu di Hall Lantai III...
- Advertisement -

DPD PKS Limapuluh Kota Kukuhkan Pengurus di 13 Kecamatan dan 79 Nagari

Dewan Pengurus Daerah (DPD) Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Kabupaten Limapuluh Kota gelar Musyawarah Cabang (Muscab) serentak se-Limapuluh Kota di Aula Hotel Sago Bungsu, Tanjung Pati, Ahad (24/1).

Polres Payakumbuh Rekonstruksi Pembunuhan Di Situjuah, 40 Adegan Diperagakan

Payakumbuh, beritasumbar.com - Polres Payakumbuh, Sumatera Barat melakukan rekonstruksi peristiwa pembunuhan di Jorong Bumbuang, Nagari Situjuah Batua, Kabupaten Limapuluh Kota yang terjadi saat hari H...
- Advertisement -

Ingatkan Kemendikbud Soal Siswi Nonmuslim Diwajibkan Berjilbab, PKB Sumbar: Aturan Sekolah Merusak Persatuan Nasional Harus Ditindak

Viralnya sebuah video tentang dipanggilnya orang tua siswa bernama Elianu Hia karena menolak mengenakan jilbab menggegerkan publik sejak Kamis (21/1) kemaren.

Polsek Lintau Buo Lakukan Pemantaun Sekolah Bersama Forkopimca

Tim Gugus Covid 19 Kecamatan Lintau Buo Di Bawah Pimpinan Bapak Camat Lintau Buo Drs.Agusril, Didampingi Oleh Waka Polsek Lintau Buo Ipda Budi Indra Sani,Danramil 04 Lintau Buo Pelda Endrik Goba Dan Kepala UPT Puskesmas Lintau Buo Dr. Reg Adil. Dalam Kegiatan Tim Gugus Covid 19 Lintau Buo Melakukan Pengecekan Kesiapan SMA Negeri 2 Lintau Buo Dalam Melaksanakan Pembelajaran Tatap Muka Yang Telah Berjalan Selama 5 Hari .
- Advertisement -

Tulisan Terkait

Tim Klewang Ringkus Raja Jambret Kota Padang

HS, 23 tahun, harus merasakan timah panas dari polisi bersarang di kakinya. Ia ditangkap karena diduga terlibat dalam kasus pencurian gawai di delapan Tempat Kejadian Perkara (TKP) Kota Padang. Modusnya, pelaku menjambret korban yang lengah di jalan raya dan membobol masuk melalui jendela rumah pada tengah malam.

Akui Kesalahan Staf, Kepala SMKN 2 Padang Minta Maaf

Menindaklanjuti santernya kabar mengenai pemaksaan penggunaan kerudung bagi siswi non muslim di SMKN 2 Padang, Kepala Dinas Pendidikan Sumatera Barat, Adib Alfikri, menggelar jumpa pers, Jumat (22/1/2021) malam.

Lakukan Program Sambang Warga,Bhabinkamtibmas Pasa Gadang Kunjungi Sekolah

Dalam Rangka melaksanakan program Sambang Warga, Bhabinkamtibmas Kelurahan Pasa Gadang kunjungi Sekolah SD.N 27 dan 32 Pemancungan Kelurahan Pasa Gadang Kecamatan Kota Padang,Jum'at 22/01/2021.

Nofrijal Hidupkan Wisata Kuliner Lewat Gowes Wes Wes

Suasana pagi di Kota Padang dihidupkan oleh olahraga bersepeda yang dikenal dengan gowes. Saat ini komunitas bersepeda tumbuh bagaikan jamur di musim penghujan, dipicu pandemi Covid-19 yang tengah melanda Sumatera Barat dan Indonesia pada umumnya sejak Maret 2020 lalu.

Napak Tilas Nagari Koto Gadang, Tanah Leluhur Boy Rafli Amar

Ketua Umum Gema Santri Nusa KH. Akhmad Khambali, SE, MM bersama elemen Santri, Aktivis, Jurnalis dan Tokoh Intelektual Sumatera Barat Melakukan Napak Tilas di Nagari Koto Gadang yg sdh byk Melahirkan Tokoh Nasional dan salah Satunya adalah Komjen Pol Dr.Drs.H. Boy Rafli Amar Dt Rangkayo Basa Kepala BNPT RI.

Kunjungan Komunitas Bundo Kanduang Saniangbaka Kabupaten Solok ke Padang Disambut Orasi Kebudayaan

Kedatangan Komunitas Bundo Kanduang Saniangbaka tersebut disambut orasi kebudayaan, bertajuk 'Sinergitas Pelestarian dan Pemajuan Kebudayaan Minangkabau' yang digelar di Aula Gedung Museum Adityawarman, Jalan Diponegoro No. 10 Padang.

Dinas Pendidikan Provinsi Sumatera Barat Rilis Website Sekolah Luar Biasa se-Sumatera Barat

Sehubungan dengan diwajibkannya setiap sekolah memiliki website, Dinas Pendidikan Provinsi Sumatera Barat meluncurkan website Sekolah Luar Biasa (SLB) se-Sumatera Barat Barat pada Senin, 21 Desember 2020 dari pukul 09.00 - 12.00 WIB di Gedung 3 Baltekkomdik Dinas Pendidikan Provinsi Sumbar.

Sumbar Raih Penghargaan Provinsi Sangat Inovatif

Jelang akhir masa jabatannya, Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno seakan tanpa henti menorehkan prestasi berskala nasional, khususnya guna meningkatkan daya saing daerah.

Didampingi Unand, Payo Akan Kembangkan Jeruk Dan Konservasi Bunga Bangkai

Pandemi Covid19 yang terjadi di akhir tahun 2019 telah menyebabkan berbagai masalah baik di sektor kesehatan, sosial, pendidikan, ekonomi, pariwisata dan banyak sektor lainnya. Hingga saat ini lebih dari 75.5 juta orang telah terinfeksi dengan total kematian 1.6 juta jiwa diseluruh dunia. Krisis dan resesi akan terjadi jika pertumbuhan ekonomi tidak kunjung mengalami peningkatan.

Hidroponik 55 siap unggul dalam produksi sayuran sehat dan berkembang menuju kawasan Eco-eduwisata

Sayuran hidroponik adalah sayuran yang tumbuh dengan bantuan cairan yang mengandung mineral yang diperlukan oleh sayuran untuk tumbuh. Berbeda dengan sayuran lainnya yang membutuhkan tanah untuk tumbuh, tanaman hidroponik hanya membutuhkan air bermineral untuk tumbuh. Air yang digunakan untuk menanam sayuran ini pun bisa didaur ulang.
- Advertisement -