27 C
Padang
Sabtu, April 17, 2021
Beritasumbar.com

NEO KLASIK II
N

Kategori -

Oleh : Syaiful Anwar

Dosen FE Unand Kampus II Payakumbuh

Konsep Dasar

Neo-klasik adalah istilah yang digunakan untuk mendefinisikan beberapa aliran pemikiran ilmu ekonomi yang mencoba menjabarkan pembentukan harga, produksi, dan distribusi pendapatan melalui mekanisme permintaan dan penawaran pada suatu pasar. Pakar-pakar ekonomi pada Mazhab Neo-klasik 1 telah membuat pemikirannya yang luas. Pada tahun 1930-an sejumlah pakar ekonomi melakukan revisi terhadap pemikiran-pemikiran neo-klasik, terutama yang menyangkut teori pembentukan harga dan kesimbangan pasar dikembangkan oleh tokoh-tokoh neo-klasik terdahulu (generasi pertama) seperti Jevons, Menger, Walras dan Marshall. Tokoh-tokoh neo-klasik generasi kedua yang ikut melakukan revisi terhadap teori-teori klasik dan neo-klasik generasi pertama tersebut diantaranya Pierro Sraffa (1898-1983), Joan V Robinson (1903-1983), Edward H. Chamberlin (1899-1967). Karya-karya sraffa, chamberlin dan robinson menunjukkan kemajuan besar dalam pemikiran tentang struktur pasar, perilaku satuan-satuan usaha dalam transaksi dan pembentukan harga. terdapat dua teori yang berlaku secara berdampingan yaitu :

  1. Mengenai keadaan persaingan sempurna dan ini dijadikan dasar bagi seluruh teori tentang ekuilibrium umum dan.
  2. Keadaan pasar dimana berlaku monopoli, hal yang dianggap sedikit banyak sebagai pengecualian dari teori tentang persaingan sempurna.

Akan tetapi masalahnya ialah bahwa masing-masing teori, baik mengenai persaingan sempurna ataupun mengenai keadaan monopoli, tidak sesuai dengan kenyataan dalam kehidupan ekonomi masyarakat. Dalam kenyataan itu, sering berlaku suatu keadaan yang bercorak “campuran”.

Pada abad ke-20 sraffa mengamati bahwa dalam kenyataan asumsi pasar persaingan sempurna yang dianut oleh tokoh-tokoh klasik dan begitu juga para tokoh neo-klasik tidak bisa diterima begitu saja. Sekarang sudah banyak perusahaan-perusahaan besar, dan tiap perusahaan mengenal jika mereka mengubah keputusan output atau penawaran mereka, maka harga-harga dapat berubah. Kemudian buah pemikran sraffa ini menjadi titik awal dari perubahan pada teori pasar dan ekuilibrium pasar. Beliau mendapatkan bahan untuk mengubah pemikiran ekonomi ini karena pengertian-pengertian ekonomi dari marshall yang merupakan seorang penganut mazhab neo-klasik I. Sehingga, buah pemikiran dari ketiga tokoh ini disebut mazhab neo-klasik II.Karena, pada permulaan awalnya mazhab ini dibuahkan melalui mazhab neo-klasik I. Atau kita dapat menyebut mazhab ini sebagai pengembangan dari mazhab neo-klasik I.

Selanjutnya adalah Chamberlin yang menganut teori persaingan yang bersifat monopolistik. Chamberlin memusatkan perhatiannya pada dasar monopolistik dalam bukunya, The Theory of Monopoistic Competition, 1993. Ia menyebutkan bahwa banyak asumsi yang digunakan dalam pasar persaingan sempurna, terutama dalam produk yang homogen, yang tidak realistis. Karena tidak mungkin suatu pasar hanya memproduksi satu jenis barang saja (homogen).

Sedangkan robinson, lebih terperinci kepada pasar persaingan tidak sempurna (imperfect competition). Menurutnya, tiap perusahaan dalam pasar tidak sempurna memegang posisi monopoli, dimana posisi ini didapatkan dari barang-barang yang dibeli berdasarkan preferensi konsumen (Customer Preference) walaupun ada barang substitusi yang dihasilkan oleh perusahaan lain. Dalam kenyataannya bahwa persaingan dunia pasar tidak sempurna dan membawa pada implikasi yang cukup serius terhadap kesejahteraan masyarakat. Hal ini disebabkan karena dalam pasar persaingan tidak sempurna efisiensinya, sebagaimana diungkapkan.

Dengan begitu konsep pengertian dasar dalam dunia nyata meliputi berbagai macam strata yang berbeda. Sehingga, ketiga ahli ini mentapkan dan mencanangkan pasar dan ekuilibrium yang berlaku tingkat strata dan ragam strata. Dalam teori ini juga mengaskan bahwa, belum tentu keadaan pasar yang mencakup berbagai ragam dan strata itu, mengandung kekuatan yang dengan sendirinya secara spontan dapat membawa kepada ekuilibrium yang stabil. Teori ini mengandung anti relevansi yang lebih mendekati realistis ekonomi.

Ahli-ahli pengamat Mahzab Neo-klasik II

  1. Joan V Robinson

Joan Violet Robinson FBA (31 Oktober 1903 – 5 Agustus 1983) seorang ahli ekonomi pasca-Keynesian yang terkenal karena pengetahuan tentang ekonomi moneter dan luas kontribusi ke teori ekonomi. Dia adalah putri dari Mayor Jenderal Sir Frederick Barton Maurice, 1st Baronet, dan menikah dengan sesama ekonom Austin Robinson. Robinson membaca ekonomi di Girton College, Cambridge. Segera setelah lulus pada tahun 1925, ia menikah ekonom Austin Robinson. Pada tahun 1937, ia menjadi dosen ekonomi di Universitas Cambridge. Dia bergabung dengan British Academy pada tahun 1958 dan kemudian terpilih sesama dari Newnham College pada tahun 1962. Pada tahun 1965 dia diberi posisi profesor penuh dan sesama Girton College. Pada tahun 1979, hanya empat tahun sebelum dia pemenang, dia menjadi sesama perempuan pertama King College.

Awalnya pendukung ekonomi neo-klasik, dia berubah pikiran setelah berkenalan dengan John Maynard Keynes. Sebagai anggota dari “Sekolah Cambridge” ekonomi, Robinson dibantu dengan dukungan dan eksposisi Teori  Umum Keynes, menulis tentang implikasi ketenagakerjaan khususnya pada tahun 1936 dan 1937 (itu berusaha untuk menjelaskan dinamika kerja ditengah-tengah Depresi Besar) pada tahun 1993, dalam bukunya The Economics of persaingan Imperfect, Robinson menciptakan “monopsoni”, istilah yang digunakan untuk menggambarkan pembeli kebalikan dari penjual monopoli.

Pada tahun 1942 Robinson adalah An Essay on Ekonomi Marxis terkenal berkonsentrasi pada Karl Marx sebagai ekonom membantu menghidupkan kembali perdebatan tentang aspek warisannya. Selama Perang Dunia Kedua, Joan Robinson bekerja pada komite yang berbeda bagi pemerintah nasional Wartime. Selama waktu ini, ia mengunjungi Uni Soviet serta China. Dia megembangkan minat dalam negara-negara terbelakang dan berkembang dan kontribusi banyak yang kini dipahami dalam bagian ekonomi.

Pada tahun 1949, ia diundang oleh Ragnar Frisch hingga menjadi wakil presiden dari Society Ekonometrik namun menolak, mengatakan dia tidak bisa menjadi bagian dari komite editorial jurnal dia tidak bisa membaca. Pada tahun 1956, Joan Robinson menerbitkan magnum opus-nya, Akumulasi modal, which berbicara tentang konsep jalur “Golden Age” pertumbuhan. Setelah itu, ia mengembangkan teori pertumbuhan Cambridge dengan Nicholas Kaldor. Selama tahun 1960, dia  adalah peserta utama dalam kontroversi modal Cambridge bersama Piero Sraffa. Dekat dengan akhir hidupnya ia belajar dan berkosentrasi pada masalah-masalah metodologis dalam ekonomi dan mencoba untuk memulihkan pesan asli dari General Theory Keynes. Antara 1962 dan 1980 ia menulis banyak buku ekonomi untuk masyarakat umum. Robinson menyarankan mengembangkan alternatif untuk kebangkitan ekonomi klasik.

  • Pierro Sraffa

Piero Sraffa (5 Agustus 1898 – 3 September 1983) adalah seorang ekonom Italia berpengaruh yang bukunya produksi komoditas oleh sarana komoditas diambil sebagai mendirikan sekolah Neo-Ricardian Ekonomi. Ia lahir di Turin, Italia, sebuah keluarga Yahudi kaya Italia, Angelo dan Ke Irma Sraffa. Ayahnya adalah seoran profesor dalam hukum komersial dan kemudian dekan di Universitas Bocconi di Milan. Meskipun diangkat kesebuah keluarga Yahudi, ia kemudian menjadi agnostik. Sraffa belajar dikota dan lulus di Universitas lokal dengan bekerja pada inflasi di italia selama dan setelah Perang Dunia I. Khususnya, tutor adalah       Luigi Einaudi, salah satu ekonom italia yang paling penting dan kemudian presiden Republik Italia.

Dari tahun 1921 sampai 1922 ia belajar di London School of Economics. Pada tahun 1922 ia diangkat sebagai Direktur departemen tenaga kerja provinsi di Milan, kemudian sebagai profesor ekonomi politik pertama di Perugia, dan kemudian di Cagliari, Sardinia. Di Turin ia bertemu Antonio Gramsci (pemimpin yang paling penting dari partai Komunis Italia). Mereka menjadi teman dekat sebagian karena pandangan mereka bersama ideologis. Ia juga sudah melakukan kontak dengan Flippo Turati, mungkin pemimpin yang paling penting dari Partai Sosialis Italia, yang ia diduga bertemu dan sering dikunjungi di Rapallo, dimana keluarganya memiliki liburan villa.

Pada tahun 1925, ia menulis tentang kembali ke kompetisi skala dan sempurna, menggarisbawahi beberapa poin meragukan teori Alfred Marshall perusahaan. Ini telah diubah untuk pembaca Inggris dan diterbitkan pada tahun 1926 sebagai The Hukum Pengembalian bawah Kondisi Kompetitif.

Pada tahun 1927, teori Sraffa yang belum undiscussed nilai, [3] tetapi juga persahabatan dengan Antonio Gramsci (usaha yang berisiko dan mengorbankan dalam konteks rezim fasis italia, mengingat Gramsci sebelumnya telah dipenjarakan; Srafffa telah membawanya materi, secara harfiah pena dan kertas, dengan mana Gramsci akan menulis Notebook Penjara nya), membawa John Maynard Keynes untuk hati-hati mengundang Sraffa ke Universitas Cambridge, di mana ia awalnya ditugaskan sebuah jabatan dosen. Sraffianekonomi. Produksi Sraffa tentang Komoditas oleh Sarana Komoditas merupakan upaya untuk teori ekonomi klasik yang sempurna nilai, sebagai awalnya dikembangkan oleh David Ricardo dan lain-lain. Ia bertujuan untuk menunjukkan kelemahan dalam teori neoklasik arus utama nilai dan mengembangkan analisis alternatif. Secara khusus, teknik Sraffa tentang menggabungkan modal sebagai input tanggal tenaga kerja menyebabkan perdebatan ilmiah yang terkenal dikenal sebagai kontroversi modal Cambridge.

Para ekonom tidak setuju pada apakah pekerjaan Sraffa ini membantah ekonomi neoklasik. Banyak pasca Keynesia ekonom menggunakan kritik Sraffa sebagai pembenaran untuk meninggalkan analisis neoklasik dan mengeksplorasi model lain dari perilaku ekonomi. Orang lain melihat karyanya sebagai kompatibel dengan ekonomi neoklasik, seperti yang dikembangkan dalam model ekuilibrium umum yang modern, atau tidak dapat menentukan posisi periode panjang.

  • Edward H. Chamberlin

Edward Hastings Chamberlin (18 Mei 1899 – 16 Juli 1967) adalah seorang ekonom Amerika. Ia lahir di La Conner, Washington, dan meninggal di Cambridge, Massachusetts. Chamberlin belajar pertama di University of Lowa (dimana ia dipengaruhi oleh Frank H. Knight), kemudian mengejar lulusan tingkat penelitian di University of Michigan, akhirnya menerima gelar Ph.D. dari Harvard University pada tahun 1927.

Untuk sebagian besar dari karirnya Edward Chamberlin mengajar ekonomi di Harvard (1937-1967). Dia membuat kontribusi signifikan untuk ekonomi mikro, terutama pada teori persaingan dan pilihan konsumen, dan hubungan mereka dengan harga. Edward Chamberlin menciptakan “diferensiasi produk” istilah untuk menggambarkan bagaimana pemasok mungkin dapat mengisi jumlah yang lebih besar untuk produk dari persaingan sempurna akan memungkinkan. kontribusinya yang paling signifikan adalah teori persaingan monopolistik. Chamberlin menerbitkan bukunya Teori Persaingan Monopoli pada tahun 1933, tahun yang sama bahwa Joan Robinson menerbitkan bukunya pada topik yang sama. Ekonomi Persaingan Imperfect, sehingga kedua ekonom dapat dianggap sebagai orang tua dari studi modern persaingan tidak sempurna. Chamberlin juga dianggap telah melakukan “tidak hanya percobaan pasar pertama, tetapi juga eksperimen ekonomi pertama dalam bentuk apapun,” dengan percobaan yang digunakan didalam kelas untuk menggambarkan bagaimana harga tidak selalu mencapai keseimbangan.

Teori Chamberlin tentang persaingan monopolistik digunakan oleh sosiolog Harrison putih dalam bukunya “pasar dan jaringan” model struktur pasar dan persaingan. karya-karya Chamberlin, Robinson, dan Kontributor lain dengan paradigma “Struktur-Perilaku-Kinerja” yang berat diskon oleh teori permainan pada tahun 1960, namun Hadiah Nobel Paul Krugman pemenang dan lain-lain membangun fondasi dari teori “baru perdagangan internasional” dengan menggabungkan teori seperti struktur industri dengan fungsi produksi yang diasumsikan skala ekonomi yang signifikan dan ruang lingkup.

Pandangan Beberapa Ekonomi Mazhab Neoklasik II

Jika dibandingkan dengan pemikiran ekonomi pada kelompok generasi pertama Neo-klasik, maka pemikiran-pemikiran pemikir kedua tampak lebih tajam dan lebih spesifik. Hal ini dapat terjadi karena pemikiran generasi kedua menjabarkan lebih lanjut perilaku variabel-variabel ekonomi yang sudah dibahas sebelumnya. Lingkup yang dibahas telah berkembang dari produksi, konsumsi dan distribusi yang lebih umum beralih pada penjelasan yang lebih tajam.

  1. Alfred Marshall

Pencentus gagasan era ilmiah ilmu eknomi. Hal ini diwali dengan perubahan nama dari ilmu Ekonomi Politik (Political Economy) menjadi ilmu Ekonomi (Economics). Marshall juga menciptakan grafik/kurva permintaan/penawaran, rumusan matematik, ukuran kuantitatif atas elastisitas permintaan, surplus konsumen dan istilah-istilah lain yang diambil dari ilmu fisika, teknik dan biologi.

Marshall adalah orang pertama yang mempopulerkan diagram penawaran dan permintaan. Menurutnya, keduanya berperan dalam menentukan nilai/harga produk akhir. Pendapat ini memadukan paham Ricardian dan aliran Austria. Menurut Marshall biaya produksi adalah hal yang mutlak dan terukur adanya. Ia tidak bisa diabaikan. Tapi juga tidak bisa dijadikan satu satunya penentu nilai sebuah komoditas. Marshall telah menghubungkan teori marginalitas dan klasik. Marshall juga memperkenalkan teori kesetimbangan penawaran dan permintaan, yaitu titik pertemuan antara kurva permintaan dan penawaran. Ia juga yang memperkenalkan asumsi ceteris paribus. Artinya kesetimbangan dicapai dengan asumsi tidak terjadi perubahan pada pendapatan, harga barang substitusi, expektasi perdagangan luar negeri tetap tidak berubah. Selain itu, ia juga berpendapat bahwa dalam jangka panjang harga produk ditentukan oleh biaya produksi.

Elastisitas harga/permintaan juga merupakan temuan lain dari Marshall yang menarik. Temuan ini sangat penting, karena dengan elastisitas maka sensitifitas perubahan harga atas keuntungan yang diperoleh preodusen dan perubahan permintaan konsumen atas suatu komoditas tertentu.

  • Leon Walras

Menggagas lahirnya teori ekonomi kesejahteraan yang berasal dari ide laissez faire. Ekonomi kesejahteraan membahas soal-soal efisiensi, keadilan, pemborosan ekonomi, dan proses politik dalam ekonomi. Walras merupakan salah satu ekonom yang mencoba menggunakan rumus-rumus matematik dan grafik untuk membuktikan hipotesis tertentu dalam ekonomi kesejahteraan. General Equilibrium merupakan salah satu temuan terbesarnya. Ia mengatakan bahwa sistem pasar bebas akan mencapai kesetimbangan umum dimana penawaran akan sama dengan permintaan untuk semua jenis komoditas.

Kapital menurut Clark

Modal adalah barang nyata yang digunakan sebagai alat produksi dan sebagai harta yang produktif. Menurutnya modal adalah barang-barang sekarang yang lebih penting dari dari barang-barang yang akan datang. Karena itu lahirlah bunga. Ternyata pada kenyataannya barang-barang sekarang (modal) itu lebih bernilai daripada di masa depan. Clark menjelaskan bahwa itu dikarenakan:

  1. karena ada perbedaan kebutuhan sekarang dan mendatang. Hal ini disebabkan nilai barang tergantung pada kepuasan marginal yang     menurun, jika jumlahnya meningkat, dan dengan barang sekarang itu   diharapakan mendatangkan pendapatan di masa yang akan datang  menurun. Hal ini dijelaskan jika mereka memegang uang. Jika individu ingin menggunakan uangnya sebagai alat yang menyimpan nilai, bukan sebagai alat pertukaran, maka ini berarti mengalihkannya dari barang-barang sekarang menjadi barang masa depan.
  2. orang selalu menaksir kebutuhan masa depan lebih rendah (underestimate), karena barang-barang sekarang memberikan premium atau agio terhadap masa depan.
  3. adanya keunggulan teknis sekarang dari masa datang.

Keunggulan teknik produksi sekarang daripada masa datang menjadi  kontroversi antara J.B Clark dan Fisher. Pandangan Fisher mengenai modal dan bunga. Pada tahun 1907 Fisher menerbitkan buku The Teory     of rate of interest.  Menurutnya faktor-faktor produktif menciptakan      pendapatan sepanjang digunakan. Pendapatan itu diukur dengan dasar sekarang (discounted), seperti sewa dan bunga, dua cara untuk   menghitung pendapatan tersebut.

Bunga merupakan faktor penyesuaian arus modal di pasaran karena perhitungan waktu sekarang dan mendatang. Pemilik modal senantiasa mencari alternatif penggunaan modal, misalnya mmbeli mesin untuk meningkatkan pendapatan masa datang. Begitu juga dengan orang yang melalui pelatihan kerja dengan harapan pendapatan masa datang meningkat.

Jadi ada dua kekuatan yang melahirkan bunga dalam ekonomi. Pertama kekuatan subjektif, yaitu preferensi waktu dari  individu tentang masa kini dan mendatang. Serta kekuatan objektif yaitu ketergantungan orang terhadap kesempatan investasi dan produktivitas faktor yang dimiliki.

Teori Kapital Eugen Boehm Bawerk:

Pemilik modal (kapitalis) pantas/wajar mengambil keuntungan dengan menetapkan harga jual lebih tinggi dari ongkos produksi karena dua hal:

  1. Kapitalis harus menunggu sampai ia bisa menggunakan hasil usahanya untuk kepusan diri sendiri, sementara kaum pekerja langsung menerima upah dan menggunakannya sesuai dengan kebutuhan mereka
  2. Kaum kapitalis menanggung resiko kerugian atau kebangkrutan dari kapital yang diinvestasikannya, sementara kaum buruh tidak menghadapi resiko demikian.

Kedua pendapat ini melemahkan tuduhan Marxian yang menganggap kapitalisme telah mengeksploitasi kaum buruh.

Perbedaan Mazhab Neoklasik II dengan Mazhab lainnya

  1. Perbedaan Mazhab Neoklasik II dengan Mazhab Praklasik

Dalam Mazhab Pra klasik belum mempersoalkan apakah pasar tersebut dalam pasar persaingan sempurna atau tidak sempurna. Sedangkan pada Mazhab Neoklasik II telah dibagi pasar-pasar tersebut kedalam pasar persaingan tidak sempurna dan monopolistik.

  • Perbedaan Mazhab Neoklasik II dengan Mazhab Klasik

Jika ekonomi klasik menjelaskan segala kondisi ekonomi dalam kerangka kekuatan-kekuatan misterius “invisiblehand” (tangan-tangan tak terlihat), maka dalam mazhab ekonomi neoklasik II mencoba memberi penjelasan lengkap dengan memfokuskan pada mekanisme-mekanisme aktual yang menyebabkan terjadinya kondisi ekonomi tersebut. Selain itu, kaum klasik lebih banyak menggunakan metode induktif. Sedangkan Mazhab neoklasik lebih mengkombinasikan metode induktif dan metode deduktif.

  • Perbedaan Mazhab Neoklasik II dengan Mazhab Keynes

Pihak pemerintah tidak bisa lagi berpangku tangan membiarkan pihak swasta dan masyarakat berjalan sendiri, tetapi pemerintah harus aktif dalam mempengaruhi pergerakan ekonomi. Mazhab ini memiliki beberapa persamaan dengan Mazhab Neoklasik II. Dapat dilihat bahwa yang dipetakan oleh Keynes adalah hampir sesuai dengan yang dijelaskan oleh Mazhab Neoklasik II.

  • Perbedaan Mazhab Neoklasik II dengan Mazhab Neo Keynes

Teori Neo Keynes mengutamakan dengan menerangkan dan mengantisipasi fluktuasi ekonomi dan teori yang berhubungan dengan eksploitasi dapat dinaikkan dengan menaikkan hari kerja dan memperkerjakan perempuan dan anak-anak dengan upah yang lebih rendah dibanding laki-laki yang lebih dewasa. Ini sangat berbeda pada Mazhab Neoklasik II yang lebih mementingkan output dibandingkan dengan teori ekspoitasi yang dikemukakan oleh para keynesian (neo keynes) yang kurang memperhatikan output yang dihasilkan. Neo keynes lebih mengutamakan quantity.

  • Perbedaan Mazhab Neoklasik II dengan Mazhab Monetaris

Mengutamakan kebijakan moneter dalam menanggulangi permasalahan ekonomi. Sedangkan pada Mazhab Neoklasik II lebih mementingkan tentang pasar yng sangat beragam dan stratanya. Sehingga, jika menyelesaikan permasalahan  ekonomi neoklasik akan meneliti dahulu pasar mana yang bermasalah lalu akan segera dilihat penyelesaian masalah melalui beberapa pendekatan-pendekatan yang telah para ahli buat dalam menghadapi berbagai macam jenis permasalahan yang terjadi dalam strata pasar tersebut.

  • Perbedaan Mazhab Neoklasik II dengan Mazhab Marxisme

Mark hanya menambahkan dari pemikiran kaum klasik. Bahwa profit dan dengan pertumbuhan dan pendapatan. Mark memiliki analisis yang dalam. Sehingga sangat sulit bagi para ekonom untuk membedakan Mazhab  Marx dengan Mazhab lainnya. Marx memiliki teori yang tidak hanya didasarkan atas pandangan ekonomi saja, tetapi juga melibatkan moral, etika, sosial, politik, sejarah dan falsafah.

  • Perbedaan Mazhab Neoklasik II dengan Neoklasik I

Pada Neoklasik I berlaku pasar persaingan sempurna, sedangkan Pada Neoklasik II mengasumsikan pasar persaingan tidak sempurna, bisa berbentuk kompetisi, monopoli, oligopoly, atau monopoli. Ketidaksempurnaan pasar timbul karena asumsi-asumsi pasar persaingan sempurna seperti banyak pembeli dan penjual, produk homogen, perusahaan bebas keluar masuk pasar, informasi sempurna, dan sebagainya terlanggar. Kalau ada asumsi-asumsi pasar persaingan sempurna yang terlanggar, berarti pasar tidak lagi beroperasi dalam pasar persaingan sempurna, melainkan dalam pasar persaingan tidak sempurna. Jadi, walau banyak faktor yang menyebabkan pasar tidak bisa menjalankan fungsinya dengan sempurna, para pemikir Neoklasik lebih banyak membahas persoalan eksternalitas, barang publik, dan pasar persaingan tidak sempurna secara umum. Soal perlunya campur tangan untuk mengatasi masalah-masalah sosial lain seperti pemberantasan kemiskinan, redistribusi pendapatan, mengatasi kesenjangan sosial, memajukan pendidikan, serta memperbaiki tingkat kesehatan masyarakat dan sejenisnya sama sekali tidak dibahas.

Kelebihan Mazhab Neoklasik II

Yang pertama terletak pada kemampuannya untuk mempresentasikan ekonomi secara sistematis dan ilmiah dan juga kemampuannya untuk memberikan indikasi-indikasi akan arah atau tindakan ekonomi yang harus diambil.

Yang kedua, teori yang dikemukakan oleh Joan Robinson, sraffa, cahmberlin memiliki konsep pengertian pasar yang sesuai dengan kenyataan dan realitas dalam kehidupan sehari-hari. Yang ketiga mencakup berbagai ragam dan strata mengandung kekuatan-kekuatan yang dengan sendirinya secara spontan dapat membawa ekuilibrium yang stabil. Dan yang terakhir kelebihannya adalah mengandung arti relevansi yang lebih mendekati realitas ekonomi.

Kelemahan Mazhab Neoklasik II   

Terletak pada monopoli dimana dalam monopoli perusahaan menguasai pasok suatu produk tertentu. Sedangkan persaingan berlaku untuk keadaan dimana ada banyak satuan-satuan usaha yang semuanya membuat produk yang serupa. Pada waktu yang sama dan mengenai produk yang sama pula, masing-masing atau beberapa produk di antara jenis barang yang sama juga mengandung monopolistik. Misalnya saja, pada produksi dan penjualan sabun menghadapi persaingan dari banyak perusahaan lain. Namun, dengan adanya diferensiasi dalam hal penampilan, merk, bentuk, periklanan, produsen, dsb, penjual sedikit banyak dapat mempengaruhi secara aktif harga dari produk yang “khas” yang dijualnya. Dengan demikian, terbuka kemungkinan substitusi diantara jenis barang-barang yang bersangkutan. sehingga, kemungkinan terjadinya monopoli tidak akan terjadi secara sempurna.

Baca Juga: NEO KLASIK I

- Advertisement -
- Advertisement -

BERITA PILIHAN

Etika Politik Koalisi PKS dan PAN Dalam Menentukan Wakil Walikota Padang

Kota Padang sudah resmi memiliki walikota. Sejak dilantiknya Hendri Septa pada tanggal 7 April 2021. Dimana sebelumnya Hendri Septa menjabat sebagai wakil walikota dan selanjutnya pelaksana tugas Walikota Padang. Posisi tersebut ditempatinya untuk mengisi kekosongan setelah Buya Mahyeldi Ansharullah dilantik sebagai Gubernur Sumbar.
- Advertisement -

Sarang Tawon Di Depan SPBU Ngalau Dibasmi Damkar Payakumbuh

Payakumbuh,BeritaSumbar.com,- Keberadaan sarang tawon di pohon pelindung tepatnya di depan SPBU Ngalau, Jalan Soekarno Hatta sangat meresahkan warga. Hal itu diketahui berawal dari postingan di grup facebook Informasi Payakumbuh dan Limapuluh Kota, ada warga yang mengingatkan pengendara untuk hati-hati dengan adanya keberadaan sarang tawon tersebut pada Sabtu, 10 April 2021 sore.

Wako Riza Harapkan ASN Jadi Contoh Bagi Masyarakat, Jaga Kinerja Demi Pelayanan Prima

Payakumbuh,BeritaSumbar.com,- Wali Kota Riza Falepi mengatakan ASN harus menjadi pionir dan contoh bagi masyarakat dalam menerapkan protokol kesehatan saat menjalankan ibadah shalat berjemaah di mesjid selama bulan Ramadhan.
- Advertisement -

Startup Milenial Bekerja Membangun Negeri: Pelatihan Gratis Digital Marketing dengan Instagram untuk KUMKM se-Indonesia

Startup digital agency Dig.It.All untuk keseskian kalinya kembali berkontribusi dalam pengembangan kapasitas Koperasi dan Usaha Mikro Kecil Menegah (KUMKM) yang sedang berupaya melakukan transformasi, dari bisnis tradisional brick and mortar menjadi bisnis yang mampu memanfaatkan peluang dari geliat pertumbuhan pasar online.

LAZIS Caturbakti Sumatera Barat Luncurkan Launching Event di Ramadhan 1442 H

Gn.Pangilun-Padang, LAZIS Caturbakti Sumatera Barat mengadakan program Sebarkan Barokah Ramadhan (SABAR) perdana pada Jumat pertama Ramadhan 1442 H hari ini (16/4/2021), kegiatan berlangsung...
- Advertisement -

Tulisan Terkait

DPRD Lima Puluh Kota Dorong Pemda Tangkap Peluang Ekonomi Yang Ditawarkan Gubernur Jawa Barat

Lima Puluh Kota,  - Ketua DPRD Kabupaten Lima Puluh Kota Deni Asra mendorong pemerintah daerah setempat agar segera mengambil peluang ekonomi yang ditawarkan Gubernur...

Terkait Kebijakan Impor Beras, ini Komentar PPI

Jakarta,-Pemerintah baru saja memutuskan untuk melakukan impor beras 1 juta ton dan menugaskan Bulog untuk melaksanakan kebijakan impor tersebut. Terkait dengan kebijakan tersebut, PPI merasa perlu untuk menyampaikan pandangan

Permata Bank dan Astra Life Luncurkan AVA iFamily Protection

Produk e-bancassurance inovatif hasil kolaborasi PermataBank dan Astra Life yang memberikan santunan rawat inap hingga Rp3jt per hari, hadirkan produk perlindungan dan layanan terbaik yang terdigitalisasi bagi keluarga Indonesia

NYALA | OCBC NISP Luncurkan Solusi Finansial Fitness Guna Membangun Generasi Indonesia yang Financially Fit

Solusi Financial Fitness by NYALA OCBC NISP fokus membangun generasi Indonesia agar memiliki pengetahuan, kebiasaan dan mindset finansial yang tepat. Solusi Financial Fitness hadirkan lebih dari sekadar produk keuangan, ini adalah program pendampingan keuangan untuk membawa Indonesia melaju jauh menjadi salah satu kekuatan ekonomi terbesar di dunia pada tahun 2045.

Wujudkan Transaksi di Sumbar Berbasis Syariah, Ini Harapan Mahyeldi dan Wako Payakumbuh

Payakumbuh, beritasumbar.com - Masyarakat Ekonomi Syariah (MES) Sumatera Barat mengharapkan masyarakat lebih paham dengan ekonomi syariah serta ke depannya semua transaksi keuangan di daerah...

DEREKSI hadir di Padang

Hallo Sumbar. YEAY!! 🤗 DEREKSI hadir di Padang niiih 😍😍 Khawatir tidak efektif? Dengerin dulu testimoni dari alumni kita 😊

Pemuda Asal Lintau Ini Sukses Rintis Usaha Martabak Di Jambi

Pemuda yang memiliki nama lengkap Brian Fakhrul Razi ini, selain memiliki wajah yang rupawan dan sendu, ternyata adalah salah satu sosok pengusaha muda yang terbilang sukses di Jambi yang memiliki garis keturunan dari ibu asli dari Balai Tangah lintau.

Yakin diminati warga, MS Glow hadir di Payakumbuh

Payakumbuh, BeritaSumbar.com - Salah satu produk skin care dan kosmetik yang banyak digemari di pasar daring, toko MS Glow hadir di Kota Payakumbuh, Sumatera...

Ketua DPRD Sumbar Sebut Pasar Ekraf Geliatkan Ekonomi

Payakumbuh, BeritaSumbar.com - Ketua DPRD Sumbar Supardi menilai kehadiran pasar ekonomi kreatif (ekraf) merupakan salah satu upaya untuk menghidupkan kembali Usaha Mikro Kecil Menengah...

Nasrul Abit Apresiasi Pasar Ekraf di Payakumbuh

Payakumbuh BeritaSumbar.com - Wakil Gubernur Sumbar, Nasrul Abid menilai Pasar Ekonomi Kreatif (Ekraf) yang digelar di Kota Payakumbuh merupakan salah satu langkah untuk kembali...
- Advertisement -