Oleh: Yusuf Mansur

Dalam kehidupan sehari-hari, kita sering mendengar perbincangan seputar wanita. Banyak hal yang
menjadi perbincangan. Namun, ujung-ujungnya banyak yang menganggap wanita itu manja.

Benarkah wanita itu manja? Wanita itu banyak maunya? Apa benar wanita sangat senang bila semua
yang mereka minta selalu diperhatikan?

Mari kita mencoba menelisik keseharian kita (suami) dan juga keseharian para wanita (istri).
Pernyataan bahwa perempuan atau wanita itu manja, banyak maunya, suka selalu diperhatiin,
mungkin ada benarnya.

Tapi, bisa juga banyak salahnya. Kok? Ya, benar, karena memang mereka banyak maunya dan
kebutuhannya. Tapi itu bisa salah, karena sesungguhnya yang cukup banyak minta diperhatikan
adalah laki-laki, suami.

Nggak percaya? Coba saja perhatikan diri kita sendiri. Kalau istri saya pulang, beliau nggak
nyari
saya tuh. Hehehe. Tapi kalau saya pulang, beliau nggak ada, saya yang nyariin. Akhirnya
kebingungan.

Kemudian, kalau istri sakit, biasanya, nggak apa-apa tuh saya tinggalinuntuk pergi ceramah.
Nah, kalo saya yang sakit, faktanya istri saya nggak ke mana-mana. Dia ada di sisi saya,
nungguin saya.

Saya yakin, ini juga dialami Anda, pembaca Republika, terutama yang sudah berkeluarga. Lalu,
siapa yang butuh perhatian, suami atau istri? Laki-laki atau perempuan?Hehehe.

Hal lainnya, mari kita perhatikan dengan keadaan kita dan istri kita. Benarkah bahwa mereka
(istri atau wanita) itu selalu minta diperhatikan dan banyak maunya?

Kalau istri saya digigit nyamuk, lalu merasa gatal karena bekas gigitan nyamuk itu, istri saya semaksimal mungkin bisa menyelesaikannya dengan caranya sendiri. Istri saya mencoba menggaruknya sendiri.

Pakai apa ngegaruk-nya? Ya, bisa dengan tangan sendiri atau menggunakan alat lainnya. Istri saya tak akan mengganggu saya yang sedang mengetik atau hal lain.

Lha, kalau giliran kita yang digigit nyamuk, lalu merasa gatal akibat gigitan nyamuk itu,  apakah kita akan menggaruk sendiri, atau justru minta bantuan istri atau orang lain?

Misalnya, gatalnya di punggung, saya suka panggil beliau untuk minta tolong. “Say…., tolong garukin dong, di sini (sambil nunjukin tempat yang gatal di punggung)?

Jika hal-hal kecil seperti itu saja kita sebagai laki-laki, sebagai suami, banyak minta diperhatiin, banyak maunya, pantaskah kita membicarakan bahwa yang suka minta diperhatikan itu adalah wanita? Yang manja itu adalah wanita, yang banyak maunya itu wanita?

Sebaliknya, justru kita-lah para laki-laki ini yang suka minta diperhatikan, banyak maunya,
banyak manjanya. Hehehe. Laki-laki kok manja?

Nah, jadi sekarang gimana? Benar nggak perempuan itu manja, banyak maunya, senangnya selalu minta diperhatikan…?

Para suami, kalo lagi ditagih utang, rata-rata justru istri yang disuruhngadepin, termasuk
saya, hehehe. Sssttt… rahasia.

Saat nggak ada beras, nggak ada makanan, istri yang suka disuruh jalan, buat minjem ke mertua, atau ngutang di warung. Hehehe, jadi malu saya. Pengalaman soalnya.

Istri, kalo nggak ada bantal, nggak ada masalah tuh. Dia akhirnya tidur aja pake tangan sebagai bantalnya. Kalo suami? Hehehe, kadang banyak alasan.

Istri kalo mau makan, apa yang ada, ya dimakan. Tapi kalo para suami??? Addaaaa aja alasan yang dicari… Kerupuknya mana? Sambelnya? Macem-macem dah. Pokoknya banyak maunya.

Untuk itu, wahai para suami… Biar kata, istri dibilang manja, banyak maunya, senang diperhatikan, ya nggak apa-apa, manjain aja. Toh, selama ini kita yang banyak minta diperhatiin dan dimanjain.

loading...