26.8 C
Padang
Wednesday, September 23, 2020

Bahas Potensi Laut, Universitas Terengganu Malaysia Undang Pakar Maritim Dan Kelautan IPB

Malaysia -Prof Rokhmin Dahuri Pakar Maritim dan Kelautan dari IPB diundang secara khusus oleh Universitas Terengganu Malaysia. Rokhimin Dahuri diundang untuk membahas secara detail pemanfaatan petensi laut dua negara bertetangga ini pada Selasa 20/8

Universiti Malaysia Terengganu sendiri adalah lembaga pendidikan tinggi yang memiliki konsentrasi di bidang Kelautan, Pesisir dan pengelolaan sumber daya laut. Terletak di tepi Laut China Selatan, University Malaysia Terengganu layaknya adalah sebuah think tank bagi Malaysia dalam urusan Kelautan dan Sumber Daya Laut.

Vice Chancellor Universiti Malaysia Terengganu, Prof. Dato. Dr. Nor Aieni binti Haji Mokhtar berharap kegiatan tersebut dapat menjadi inisiasi kedua belah pihak untuk saling belajar dan bekerjasama demi kemajuan kedua negara dalam memanfaatkan potensi sumber daya kelautan.

“Kedua negara, baik Indonesia dan Malaysia adalah dua saudara yang saling belajar dan bekerjasama demi kemajuan bersama. Universiti Malaysia Terengganu mengundang Prof. Rokhmin Dahuri untuk berdiskusi secata intens mengenali dan menggali potensi kelautan di kedua negara. Kampus ini memiliki semboyan Ocean of Discoveries for Global Sustainability, Merentasib dan Menemukan Sumber Daya Kelautan untuk Kesejahteraan Global,” ujarnya.

Sementara itu, dalam paparanya, Rokhmin mengatakan bahwa potensi kelautan memiliki kekuatan besar menjadi tulang punggung kesejahteraan dan sumber kehidupan bagi masyarakat global. “Diharapkan dari pertemuan dan diskusi ilmiah ini lahir sebuah perhatian bersama, antara Malaysia dan Indonesia tentang agenda-agenda di bidang kelautan dan juga perikanan,” ujar mantan Menteri kelautan dan perikanan tersebut.

Dalam pertemuan dan diskusi tersebut, lanjut Rokhmin yang juga ketua Masyarakat Akuakultur Indonesia (MAI) itu juga disinggung tentang peristiwa-peristiwa illegal fishing atau penangkapan ikan secara illegal baik di Indonesia dan Malaysia. “Diakui bahwa penangkapan-penangkapan para nelayan ini kadang menjadi komoditas politik, terlebih peristiwa tersebut banyak terjadi di wilayah grey area, tempat dan perbatasan yang masih memiliki dispute antara Indonesia dan Malaysia,” ungkapnya.

Sebagai informasi, Forum Group Discussion tersebut diikuti oleh sekitar 30 orang profesor dan doktor di bidang kelautan dan kepulauan dari Malaysia. Ada sekitar 43 mahasiswa Indonesia yang belajar di Universiti Malaysia Terangganu dan ada 11 intelektual Indonesia yang mengajar dan menjadi dosen.

Rokhmin berharap pertemuan dan FGD tersebut membuka peluang beasiswa bagi pelajar-pelajar Indonesia yang ingin mendalami ilmu-ilmu kelautan dan perikanan di Malaysia. “Indonesia harus menjadi saudara baik bagi Malaysia. Begitu juga Malaysia bagi Indonesia,” pungkasnya.(rel)

- Advertisement -

BERITA PILIHAN

Menteri PUPR Resmikan Infrastruktur di Kabupaten Dharmasraya

Dharmasraya,-Pemerintah Kabupaten Dharmasraya, menginisiasi kegiatan Peresmian Infrastruktur Kabupaten Dharmasraya dilakukan secara virtual langsung dari Jembatan Pulai Kabupaten Dharmasraya pasa Senin (21/09). Diikuti...

Ini Alasan Arival Boy Belum Ambil Cuti

Sijunjung, Berita Sumbar--Gubernur serta Bupati dan Walikota masih ada yang belum mematuhi isi surat Kementerian Dalam Negeri nomor:273/4368/OTDA yang sifatnya penting, tentang...

Ular Piton Sepanjang 5 Meter Berhasil Dievakuasi Damkar Kota Payakumbuh

Payakumbuh --- Seekor Ular Piton besar menggegerkan warga di Perumahan Griya Padang Kaduduak Kelurahan Tigo Koto Diate, Kecamatan Payakumbuh Utara, Minggu (20/9)...

Pemko Padang Gencarkan Sosialisasi Sanksi Pelanggaran Perda AKB

PADANG--Masyarakat Kota Padang diharapkan Patuhi Protokol Pencegahan Covid-19. Karena mulai Senin ini, Sanksi kepada Pelanggar Perda AKB akan diberlakukan, Sebelum penerapan sanksi...
- Advertisement -

Tulisan Terkait

Biden Jangan Sok Kepedean, Pakar : 2016 Hillary Ungguli Survey, Buntutnya Tumbang

Dalam sejumlah jajak pendapat di Amerika Serikat (AS) jelang presidential election (Pemilihan Presiden) sang petahana Donald Trump masih tertinggal 8 bahkan 9...

Berdalih Karantina COVID-19, Migran Afrika Dibiarkan ‘Membusuk’ di Pusat Penahanan Arab Saudi

Salah satu negara terkaya di dunia, Arab Saudi, menahan ratusan bahkan ribuan Migran Afrika dalam kondisi mengenaskan. Penahanan ini berdalih sebagai upaya untuk menghentikan penyebaran COVID-19....

New Normal, 71 Putra Terbaik dari Berbagai Negara Diwisuda di Yaman

Wisuda atau upacara pengukuhan bagi orang-orang yang menempuh pendidikan merupakan salah satu momentum terpenting yang dinanti-nanti mahasiswa, sebagai tanda resmi selesainya masa...

Muhammad Ja’far Hasibuan Juara Dunia CSITF dan WIIPA di Cina Berharap Bisa Bertemu Presiden

Jakarta,BeritaSumbar.com,-Indonesia pantas berbangga dengan lahirnya ilmuwan muda yang berhasil menggoncangkan dunia lewat penemuannya yang spektakuler yakni, Obat Kulit Bagi Manusia dan Hewan Luar dan Dalam. Sang...
- Advertisement -