26.1 C
Padang
Jumat, Oktober 22, 2021
spot_imgspot_img
Beritasumbar.com

KEKR SUMBAR: Usaha Perdagangan di Sumbar Melambat
K

Kategori -
- Advertisement -

Lapangan usaha sektor perdagangan di Sumatra Barat mengalami perlambatan pertumbuhan menyusul melemahnya harga komoditas ekspor daerah itu sepanjang 2014.

Data Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional (KEKR) Sumbar yang dirilis Bank Indonesia pekan lalu, mencatatkan terjadi perlambatan pertumbuhan lapangan usaha sektor perdagangan baik besar maupun eceran 5,3%. Tahun sebelumnya sektor itu masih mencatatkan pertumbuhan 6,3%.

Kepala Perwakilan Bank Indonesia Sumbar Puji Atmoko menilai perlambatan di sektor perdagangan bisa berdampak luas terhadap pertumbuhan ekonomi Sumbar, sebab 15,4% pangsa usaha perdagangan berperan terhadap pembentukan PDRB daerah itu.

Perlambatan itu, juga sejalan dengan turunnya aktivitas bongkar muat di pelabuhan Teluk Bayur. Total bongkar muat untuk perdagangan luar negeri hanya mencapai 3,6 juta ton atau mengalami penurunan 13,6%. Sedangkan perdagangan dalam negeri turun 1,1% atau hanya 8,4 juta ton.

Selain itu, perlambatan sektor perdagangan juga terkonfirmasi dari melambatnya penyaluran kredit ke sektor perdagangan yang hanya tumbuh 11,6%, padahal tahun sebelumnya masih tumbuh 24,4%.

Perlambatan di sektor perdagangan diikuti pula melambatnya pertumbuhan usaha sektor transportasi dan pergudangan.

Data KEKR Sumbar mencatatkan sektor itu tumbuh melambat 7,5% tahun lalu setelah membukukan pertumbuhan 8,5% di tahun sebelumnya. Penurunan lapangan usaha itu disebabkan rendahnya penggunaan jasa angkutan jalan raya.

Penyaluran kredit untuk sektor transportasi mengalami penurunan 12,5%, atau turun signifikan dari tahun sebelumnya yang mencatatkan pertumbuhan 47,3%.

 

Sumber: Bisnis.com
- Advertisement -
- Advertisement -

BERITA PILIHAN

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Tulisan Terkait

- Advertisement -spot_img