26 C
Padang
Selasa, Juli 23, 2024
spot_imgspot_img
Beritasumbar.com

Gelar Datuak Bandaro Kayo Nagari Sialang kapur IX Tuai Masalah
G

Kategori -
- Advertisement -

Limapuluh Kota,BeritaSumbar.com,- Permasalahan penyandangan gelar pangulu/niniak mamak pembali mencuat di Luak Limopuluah. Gelar Datuak Bandaro Kayo yang merupakan salah satu Niniak Mamak nan Barompek di Kapur IX dipermasalahkan oleh Niniak Mamak, Tokoh Masyarakat serta tuo adat Nagari Sialang.

Pangkal mula permasalahan dengan adanya dua orang yang memakai gelar adat tersebut. Dan satunya lagi bukan dari nagari Sialang, melainkan dari nagari Koto Lamo.

Gelar Datuak Bandaro Kayo yang merupakan bagian dari Niniak Nan Barampek Kapur IX yang seharusnya disandang oleh anak kamanakan dari Nagari Sialang. Bukan dari orang luar Sialang yang masih satu kecamatan. Bahkan, gelar tersebut terkesan dirampas orang lain bukan dari Nagari Sialang.

Hal itu dibenarkan oleh Zainal Datuak Usang atas nama soko nan barampek antara lain Datuak Guo, Datuak Usang, Datuak Balai dan Datuak Sutan Kayo yang sekaligus  mewakili anak cucu kemenakan Pasukuan Melayu Nagari Sialang.

“Hari ini kami jalang manjalang Datuak Bandaro Kayo. Sudah dari dulu, dari nenek moyang bahwasanya gelar Datuak Bandaro Kayo hanya satu di Kapur IX dan ini merupakan niniak nan barampek Kapur IX. Gelar ini juga disandang oleh anak kamanakan dari Nagari Sialang,” ujar Zainal Datuak Usang saat acara jalang manjalang pada Rabu (26/4) siang.

Niniak Nan Barampek Kapur IX yaitu Datuak Bandaro Kayo di Sialang, Datuak Bandaro Hijau di Durian Tinggi, Datuak Bandaro Kuniang di Muaro Paiti dan Datuak Bandaro Sati di Lolo Koto Lamo.

Datuak Bandaro Kayo di Sialang sudah disandang oleh Fatri Madrika Rales. Tetapi gelar yang sama tersebut juga disandang oleh oknum di Nagari Koto Lamo. Sehingga, katanya dengan adanya gelar Datuak Bandaro Kayo bukan dari Sialang dan masih satu kecamatan, hal tersebut sudah merusak tatanan adat dari Datuak Bandaro Kayo yang asli.

Yang paling parahnya lagi, ujar Zainal Datuak Usang, oknum tersebut lupa akan sejarah maupun silsilah adat terhadap asal muasal gelar tersebut didapat.

Zainal Datuak Usang sebagai perwakilan anak cucu kemenakan pasukuan Melayu Nagari Sialang mengultimatum oknum luar Sialang yang menyandang gelar Datuak Bandaro Kayo tersebut.

“Gelar Datuak Bandaro Kayo ini sudah dimanfaatkan sebagai ajang kampanye oleh oknum tersebut. Gelar ini harus dicabut dan dipertanggung jawabkannya baik secara hukum adat maupun hukum positif bernegara,” katanya.

Pasukuan Melayu Nagari Sialang juga akan melaporkan dan menuntut oknum tersebut ke LKAAM Kabupaten Limapuluh Kota dan LKAAM  Provinsi Sumatera Barat atas dampak yang ditimbulkan.

Sedangkan, penyandang gelar Datuak Bandaro Kayo di Nagari Koto Lamo belum bisa dimintai keterangannya. Ketika dihubungi, dirinya sedang sakit. Sementara Ketua LKAAM Limapuluh Kota Zulkifli Datuak Rajo Suaro ketika dikonfirmasi, belum mengetahui pasti soal gelar Datuak Bandaro Kayo.

“Dulu, gelar itu disandang oleh Bupati Limapuluh Kota almarhum Aziz Haily di Nagari Sialang. Sekarang belum tahu pasti bagaimana gelar tersebut,” ujar Zulkifli Datuak Rajo Suaro.

- Advertisement -
- Advertisement -

BERITA PILIHAN

- Advertisement -
- Advertisement -

Tulisan Terkait

- Advertisement -spot_img