25 C
Padang
Selasa, Januari 26, 2021
Beritasumbar.com

Serangga Dan Manusia: Sahabat Atau Musuh?
S

Kategori -

Sejak pandemi Covid-19 disikapi dengan kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) sebagai bentuk pengadaptasian lockdown, sampai dengan kehidupan dengan kelaziman baru atau New Normal di Indonesia, kegiatan masyarakat di rumah menjadi lebih panjang daripada sebelumnya. Dengan demikian maka pergesekan kehidupan masyarakat manusia dengan berbagai makhluk hidup lain yang berhabitat di pemukiman semakin besar. Salah satu hikmah pandemi akhirnya juga menjadikan masyakarat semakin menyadari bahwa di sekitarnya juga terdapat banyak mahkluk hidup lain yang beraktifitas, terutama yang sangat dominan di alam, yaitu serangga.
Serangga adalah mahkluk hidup dengan ciri utama pada tubuhnya yang berbuku-buku, tidak memiliki tulang belakang (invertebrata), dan telah mengalami evolusi yang sangat panjang sejak 400 juta tahun yang lalu. Kehadiran serangga di alam semesta yang jauh lebih senior atau mendahului dari pada manusia – baru muncul dua juta tahun yang lalu -, membuat golongan hewan kecil ini memiliki kemampuan adaptasi yang luar biasa. Serangga mampu bertahan hidup terhadap berbagai tekanan dari luar diri mereka, sehingga tidak mengherankan jika kehadiran mereka di bumi, di sekitar masyarakat manusia menjadi sangat beragam, dan mampu bertahan di berbagai tempat dan bentuk kehidupan secara luar biasa.
Masalahnya adalah ketika masyarakat berhadapan dengan serangga, lebih dominan melihat serangga sebagai musuh daripada sahabat, atau menjadi lawan ketimbang kawan. Padahal serangga sesungguhnya bagian dari ekosistem di alam semesta yang tentu saja berperan besar dan sangat membantu manusia. Ketidaktahuan dan ketidakpahaman masyarakat terhadap keberadaan serangga dan manfaatnya tersebutlah yang membuat mereka memperlakukan serangga sebai musuh ketimbang sahabat. Padahal ada bidang ilmu pengetahuan yang secara khusus mempelajari serangga tersebut di perguruan tinggi yang sering disebut sebagai entimologi.
Entomologi, adalah ilmu tentang serangga yang mengkaji tentang morfologi, taksonomi, dan hubungannya dengan lingkungan. Oleh sebab itu, para Entomolog atau orang yang mempelajari entomologi berkewajiban untuk menyampaikannya kepada masyarakat. Tergerak untuk mendampingi masyarakat agar lebih bijak melihat hubungannya dengan serangga, pada hari Rabu, tanggal 15 Juli 2020, Perhimpunan Entomologi Indonesia (PEI) Cabang Sumatra Barat mengadakan Seminar Nasional Daring atau online dengan tema, “Serangga dan Manusia: Sahabat atau Musuh?”.
Seminar yang diawali dengan sambutan Dekan Fakultas Pertanian Universitas Andalas (Unand) Dr. Ir. Munzir Busniah, M.Si. (yang juga Anggota sekaligus Dewan Pengawas KMDM), dan dibuka langsung oleh Ketua PEI Pusat, Prof. Dr. Ir. Dadang, M.Sc., ini menghadirkan dua entomolog, yaitu Prof. Intan Ahmad, Ph.D., yang merupakan Guru Besar Entomologi pada Sekolah Ilmu dan Teknologi Hayati, Institut Teknolobi Bandung (ITB) dengan spesialisasi entomologi permukiman dan industri (urban and industrial entomology). Entomolog kedua adalah Dr. Henny Herwina, Kepala Laboratorium Taksonomi Hewan Jurusan Biologi FMIPA UNAND, Ketua Perhimpunan Entomologi Indonesia Cabang Sumatra Barat, dan menjadi Direktur Koperasi Mandiri dan Merdeka – Broadcasting Network (KBN).
Kegiatan pendampingan masyarakat oleh para Entomolog tersebut sesuai dengan salah satu misi KMDM selain berkoperasi, yaitu merawat bumi. Ketika manusia bersahabat dengan serangga sebagai sesama makhluk hidup di alam semesta, serangga justru membantu kehidupan manusia, bahkan manusia bisa mengambil hikmah ketika mau belajar tentang kehidupan serangga tersebut. Apalagi ketika ditambah dengan keyakinan bahwa tidak ada satupun ciptaan Tuhan yang sia-sia keberadaannya di muka bumi: di darat, di laut, maupun di udara bahkan di luar angkasa.
Penulis: Henny Herwina (Entomolog FMIPA Unand & Direktur KBN).
Editor: Virtuous Setyaka (Dosen HI FISIP Unand & Ketua KMDM).

- Advertisement -
- Advertisement -

BERITA PILIHAN

Pemko Payakumbuh Ubah Kebijakan Terkait Sekolah Tatap Muka

Pemerintah Kota Payakumbuh melalui Dinas Pendidikan mengeluarkan kebijakan baru dengan telah menerbitkan surat pemberitahuan Nomor 421.2/55/Dikdas/PYK/2021 tanggal 22 Januari 2021. Hal ini merupakan tindak lanjut hasil rapat Tim Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kota Payakumbuh pada 20 Januari 2021 lalu,
- Advertisement -

Terkait Tambak Udang Dan Tarok City, mahasiswa Lingkar Piaman Datangi Kantor DPRD Padang Pariaman

Pariaman,BeritaSumbar.com,-Puluhan mahasiswa yang tergabung dalam LIMAPIA bersama Himpunan Mahasiswa Islam komisariat Universitas Eka sakti, pemuda xtc kota Pariaman dan pemuda amal beramal berunjuk rasa...

Segera ! Kota Payakumbuh Akan Miliki Cagar Budaya Yang Terlindungi Undang-Undang

Guna menjaga dan terlindungi ya cagar budaya kota Payakumbuh kedepannya, Pemerintah kota Payakumbuh melalui Dinas Pariwisata Kota Payakumbuh laksanakan Focus Group Discussion (FGD) tentang proses penetapan cagar budaya kota Payakumbuh serta sosialisasi Undang-Undang Nomor 11 tahun 2010 tentang cagar budaya.
- Advertisement -

Edward DF Ketua Pelaksana Pelantikan Pengurus DPD LPM Kota Payakumbuh

Surat Keputusan (SK) Kepengurusan DPD LPM 2020-2025 yang terbentuk pada Musda beberapa waktu lalu sudah diterbitkan DPD LPM Provinsi Sumbar. Dalam waktu dekat kepengurusan tersebut akan dilantik.

Ketum DPP PAN H.Zulkifli Hasan, buka Musda V PAN serentak secara virtual

Partai Amanat Nasional menggelar MUSDA DPD PAN ke V yang dilaksanakan serentak secara virtual Sekabupaten/kota Sumatera Barat. Salah satunya DPD PAN, Kabupaten Pesisir Selatan ini.
- Advertisement -

Tulisan Terkait

Pembelajaran Tatap Muka di SDN 09 Lubuk Tareh pada Masa Pandemi

SDN 09 Lubuk tareh terletak di jorong Lubuk Tareh kenagarian Garabak Data kecamatan Tigo Lurah Kabupaten Solok. Lokasi Sekolah ini sangat jauh dari pusat kota solok bahkan untuk sampai ke sekolah ini harus melewati Kabupaten Dharmasraya terlebih dahulu.

Mimpi bertemu sang Ayah, “Sang Datuk” nya anak-anak; Ceracau soal Wanita hingga Virus Corona

Lama tak berjempa dengan beliau, seingat kami sejak kasus Aksi Panas 4 Maret 2004 bersama Forum Aksi Demokrasi Arus Bawah Univ. Negeri Padang yang berujung di tahannya 20 aktivis UNP oleh sang Rektor waktu itu, beliau mangkat pas seminggu sebelum usai kami dibebas tahankan tepatnya 4 Mei 2004; baru sekali beliau datang dalam mimpi panjang. Entah apa hikmahnya gerangan, hanya Allah SWT yang lebih tahu.

Darurat Gempa Majene! Segera Bantu Saudara Terdampak!

Dilansir laman resmi BNPB, Data per Jumat (15/1), pukul 06.00 WIB, BPBD Mamuju melaporkan korban meninggal dunia 3 orang dan luka-luka 24. Sebanyak 2.000 warga mengungsi ke tempat yang lebih aman. Sedangkan kerugian material berupa kerusakan, antara lain Hotel Maleo dan Kantor Gubernur Sulbar mengalami rusak berat (RB). Jaringan listrik masih padam pascagempa.

Melahirkan Kepercayaan Masyarakat Untuk di Vaksinasi

Untuk lahirkan Kepercayaan Masyarakat Pada Vaksin Covid-19 pemerintah perlu lebih transparan soal vaksin Covid-19, terutama pada aspek keamanan dan biaya.

Waspadai ! Perbudakan Intelektual dibalik Akreditasi Perguruan Tiggi

Perguruan Tinggi / Kampus adalah salah satu wadah pendidikan yang sangat berperan penting untuk kemajuan peradaban bangsa dengan mencetak para intelektual yang berkualitas. Melalui keilmuan yang dimilikinya mereka akan terjun kemasyarakat untuk menyelesaikan berbagai problem yang dihadapi.

Menkes: Bantu para Tenaga Medis dengan Patuhi Protokol Kesehatan

Upaya keras pemerintah dalam menghadapi dan menangani pandemi Covid-19 di sisi hilir tidak akan lengkap bila tanpa dibarengi dengan upaya di sisi hulu atau pencegahan. Maka itu, kesadaran seluruh pihak untuk melakukan upaya proaktif mencegah penyebaran Covid-19 amat diharapkan.

Keuntungan Berbisnis Kotoran

Mungkin agak tekesan jorok istilah keuntungan berbisnis kotoran ini kita dengar. Tapi hal ini sangat membantu meningkatkan ekonomi para petani. Kotoran disini yang dimaksud adalah kotoran binatang ternak seperti sapi, kambing, kerbau atau lainnya yang banyak di pelihara masyarakat.

Universitas Bung Hatta Padang Tekan MoU dengan Yayasan Madani

Kamis 17 Desember 2020, bertempat di ruang Rektorat Universitas Bung Hatta Padang telah ditanda tangani kesepakatan atau MOU antara universitas Bung Hatta Padang dengan Yayasan Madani yang mempelopori gerakan Kembalikan Marwah Minangkabau.

Politik Dinasti dan Gerbang Meritokrasi

Bagi banyak individual, tata aturan kekerabatan tidaklah secara teoritis mengesampingkan aturan politik. Menurut definisi morgan terdahulu, kekerabatan megatur keadaan socitas dan yang kedua mengatur civitas. Atau menggunakan terminologi yang sering digunakan sekarang ini yang pertama merujuk pada struktur-struktur respositas dan kedua merujuk pada dikotomi yang jelas.

Simalakama Pandemi: Liburan atau Stay at Home?

Oleh : Niken Februani dan Siska Yuningsih - Mahasiswa Biologi FMIPA Universitas Andalas Corona sudah menjadi beban dunia sejak pertama kalinya China melaporkan adanya penyakit...
- Advertisement -