26.1 C
Padang
Jumat, Oktober 22, 2021
spot_imgspot_img
Beritasumbar.com

Raih Keridhaan Allah melalui Etos Kerja
R

Kategori -
- Advertisement -

Dalam Manajemen Pendidikan Islam, etos kerja (semangat/motivasi kerja) dilandasi oleh semangat beribadah kepada Allah Swt. Maksudnya, bekerja tidak sekedar memenuhi kebutuhan duniawi melainkan juga sebagai pengabdian kepada Allah Swt, sehingga semangat kerja dalam lembaga pendidikan Islam tidak hanya untuk meraih harta tetapi juga meraih ridha Allah Swt.

Bila kita merujuk kepada KBBI, etos adalah pandangan hidup yang khas dari suatu golongan mayarakat. Jadi, pengertian etos kerja Manajemen Pendidikan Islam adalah seni mengatur semangat kerja yang menjadi ciri khas dan keyakinan seseorang atau suatu kelompok dalam lembaga pendidikan Islam.

Etos kerja dalam Manajemen Pendidikan Islam merupakan langkah awal dalam membentuk nilai-nilai akhlak yang ada di lembaga pendidikan yang berlandaskan pada Al-Quran da hadist Rasulullah Saw. Sebagai seorang muslim, keluhuran dan kebaikan akhlak dalam bekerja merupakan tingkatan keimanan dan ketakwaan yan paling tinggi di hadapan Allah Swt.

Firman Allah “dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik, kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan.” (QS. Al-Qashash: 77).

Melalui ayat ini, poin penting bahwa Allah Swt mewajibkan hambanya untuk bekerja semata-mata karena Allah dengan berbuat baik (etos kerja) agar membawa kebaikan untuk orang banyak. Di sinilah Allah memerintahkan hambanya untuk senantiasa bekerja (berproses) ke arah yang lebih baik. Kebaikan untuk orang banyak ini adalah cara memanajemen pendidikan Islam dalam bekerja agar diridhai oleh Allah Swt.

Ada beberapa sifat manajemen etos kerja dalam Al-Quran yang patut dijadikan pijakan dalam bekerja. Sifat-sifat ini diharapkan dapat membawa perubahan baik dalam dunia pendidikan Islam. Apalagi ditengah persaingan kerja yang begitu kompetitif. Namun, apakah tidak boleh bekerja untuk mendapatkan keduniawiaan ? Jawabannya adalah boleh-boleh saja, toh kita juga hidup di dunia yang tentu membutuhkan sebuah usaha untuk mendapatkan nikmat fisik; uang, makanan, minuman, dan kehidupan layak. Tetapi jangan sampai kenikmatan dunia yang didapat dari sebuah etos kerja yang cerdas membuat lalai dan lupa dari perintah Allah Swt yang berkaitan dengan jalan menuju kehidupan akhirat yang haq.

Diantar sifat-sifat etos kerja di dalam Al-Quran tersebut yakni; Ikhlas. Firman Allah, Katakanlah, (Muhammad) “Sesungguhnya salatku, ibadahku, hidupku, dan matiku hanyalah untuk Allah. Tuhan semesta alam.” (Al-An’am: 162}. Ayat ini menyiratkan keikhlasan diri dalam menjalankan aktivitas apapun termasuk di dalam bekerja dan diniatkan hanya karena lillahita’ala.

Kemudian pada ayat lain, Al-Quran menyampaikan jika etos kerja ditunjukkan dengan kualitas dan kuantitas. Barang siapa yang mengerjakan amal saleh baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik: dan sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik daripada apa yang telah mereka kerjakan. (Al-Nahl/16:97).

Maksud ayat ini ialah seseorang harus mempunyai sikap optimis, bahwa kualitas dan kuantitas bekerja di kehidupan hari esok lebih baik dari hari ini. Penilaian etos kerja tersebut dapat dilakukan dengan kombinasi dari kemampuan, usaha, dan kesempatan yang dapat dinilai dari hasil kerja karyawan. Kualitas bekerja maksudnya adalah baik atau buruknya suatu efek dari pekerjaan tersebut. Sementara kualitas bekerja adalah banyaknya pekerjaan yang bisa kita kerjakan dalam satu waktu.

Di lain ayat dan surat, Allah memerintahkan manusia untuk  memilik sikap adil dalam mengeerjakan sesuatu. Dan kalau ada dua golongan dari mereka yang beriman itu berperang hendaklah kamu damaikan antara keduanya! Tapi kalau yang satu melanggar perjanjian terhadap yang lain, hendaklah yang melanggar perjanjian itu kamu perangi sampai surut kembali pada perintah Allah. Kalau dia telah surut, damaikanlah antara keduanya menurut keadilan, dan hendaklah kamu berlaku adil; sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berlaku adil. (Al Hujurat:49:9).

Maksud ayat di atas adalah keputusan yang memberatkan kepada satu kelompok akan menimbulkan ketidak nyamanan dalam Manajemen Pendidikan Islam, bahkan bisa menimbulkan konflik baru. Prinsip berlaku adil di dalam manajemen sumber daya manusia sangat diutamakan, karena sebagai seorang manusia, karyawan atau anggota lembaga pendidikan ingin diperlakukan sama tanpa di beda-bedakan. Manajer yang adil akan di sukai oleh anggota dan disegani sehingga denga keadilannya ia bisa mengarahkan anggota untuk berbuat atau tidak berbuat dengan suka rela.

Seorang muslim yang memiliki manajemen etos kerja adalah mereka yang selalu obsesif atau ingin berbuat sesuatu yang penuh manfaat yang pekerjaan merupakan bagian amanah dari Allah. Sehingga dalam Islam, semangat kerja tidak hanya untuk meraih harta tetapi juga meraih ridha Allah Swt.

Yang membedakan semangat kerja dalam Islam adalah kaitannya dengan nilai serta cara meraih tujuannya. Bagi seorang muslim bekerja merupakan kewajiban yang hakiki dalam rangka menggapai ridha Allah Swt. Semoga kita adalah salah satu darinya.

Oleh; Dedi Hendris

Mahasiswa Manajemen Pendidikan Islam Pascasarjana IAIN Batusangkar dan Guru Bahasa Indonesia di MTsN 1 Kota Payakumbuh

- Advertisement -
- Advertisement -

BERITA PILIHAN

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Tulisan Terkait

- Advertisement -spot_img