24.9 C
Padang
Jumat, Juli 30, 2021
Beritasumbar.com

MARI EFEKTIFKAN LAGI LIMBAGO USALI DI SETIAP NAGARI…!
M

Kategori -

Oleh: Yulfian Azrial

Budayawan, Kolumnis, Pejuang ABS-SBK


“SEBAGAI salah seorang yang pertama menggulirkan wacana gagasan “Baliak Banagari”di tahun 1990-an silam (waktu itu beberapa kali saya tulis di Skh. Singgalang yang kemudian direspon banyak pihak sehingga bergulir menjadi polemik konstruktif-pen), menurut Mak Yum apa pangka bala (sumber utama malapetaka atau yang menyebabkan) gagalnya agenda Baliak Banagari yang telah dijalankan sejak tahun 2000?” tanya seorang peserta seminar nasional tentang Adat Basandi Syarak, Syarak Basandi Kitabullah di Museum Adityawarman Padang, tahun 2016 lalu.

“Pertama saya luruskan dulu. Menurut saya, Gerakan Baliak Banagari tidak sepenuhnya gagal. Setidaknya telah membangunkan kesadaran sejumlah anak Minangkabau dari tidur panjangnya, tentang adanya suatu warisan yang sangat mahal, berupa software-software mumpuni untuk menyikapi persoalan kehidupan. Bahkan di beberapa nagari gerakan ini telah dijadikan momentum untuk recovery, bangkit dari keterpurukan kualitas peradaban akibat menjadi korban sistem jahiliyah SEPILIS (sekuleris, pluralis, liberalis, dan komunis),” jawab saya ketika itu.

Tapi saya mengakui kalau secara umum, gerakan Kembali ke Nagari (kalau istilah saya Baliak Banagari) sejak awalnya memang telah sangat fatal, terutama karena ‘indak di barih makan paek, indak nan baukua nan bakabuang. Sabab dek karuak indak sahabih gauang, awai indak sahabih raso, banyak paham nan indak langsuang, lari dari mukasuiknyo…….’

IBARAT LOKOMOTIF YANG TELAH KE LUAR DARI RELNYA.

Jadi ibarat lokomotif yang membawa gerbong, bahwa sejak awalnya secara umum memang telah ke luar dari rel-nya. Bisa jadi mungkin karena eforia dan grasa-grusu, dan juga mungkin akibat para penentu kebijakan belum memahami konsep idealnya, sehingga lebih terpengaruh format yang ditawarkan dalam kajian akademis pihak tertentu yang juga mungkin kajiannya jauh daripada matang, serta juga giringan kepentingan politik pihak tertentu, ketimbang mengembalikan pondasi gerakan baliak banagari itu sesuai aslinya sebagaimana diamanatkan UUD 1945.

Padahal yang punya payung hukum untuk ini adalah tatanan asli dari masyarakat hukum adat yang diwariskan secara turun temurun. Bukan tatanan bentuk baru yang dibuat-buat sebagaimana tertuang dalam Perda Propinsi Sumatera Barat sejak Perda No 09 Tahun 2000 sampai dengan Perda yang terakhir terkait nagari. Karena boleh dikatakan, bahwa sesungguhnya Gerakan Baliak Banagari ini sejatinya adalah untuk menjalankan  amanat UUD 1945 khususnya Pasal 18.

MARI AKTIFKAN LIMBAGO USOLI DI SETIAP NAGARI

Maka menurut saya, kalau kita masyarakat Minangkabau benar-benar ingin mengembalikan kedaulatan dan kemakmurannya di segala bidang dengan melakukan Gerakan Baliak Banagari itu, . kunci dari suksesnya adalah adanya kemuan serius untuk melakukan upaya mambaliakkan siriah ka gagangnyo, mamulangkan pinang ka tampuaknyo.  Artinya harus ada upaya serius untuk mengembalikan rel atau pondasinya pada rel atau pondasinya yang paling pas, yaitu  LIMBAGO USOLI yang telah ada di setiap nagari secara balanggo-langgi di dalam kehidupan bernagari hingga ke tingkat Alam Minangkabau.

KENAPA? Karena nenek moyang kita telah mewariskan sistem yang sangat luar biasa, sistem yang dengan software-softwarenya telah teruji berabad-abad lamanya dan tentu akan dapat menjawab tantangan zaman secara efektif. Sebab Limbago Usali juga adalah potensi Social Capital yang dibangun atas dasar muatan kejujuran (honesty) dan berkeadilan (equty) yang sangat kental…..

Maka sebagai jawaban dari inti pertanyaan peserta seminar di atas, menurut saya, bahwa pangka bala (sumber utama malapetaka atau yang menyebabkan) gagalnya agenda Baliak Banagari yang telah dijalankan sejak tahun 2000 itu adalah, karena kita belum mengembalikan el atau rpondasinya pada LIMBAGO USALI.

Akibatnya UNTUAK INDAK DIAMBIAK DEK NAN BERHAK, BOKEH INDAK DIHUNI DEK NAN PATUIK, sehingga kebijakan yang dilahirkan akan tetap cacat dan lemah, karena TIDAK DIRUMUSKAN SECARA BERADAT ; dalam arti tidak dirumuskan oleh pihak yang punya legitimasi kuat dalam kehidupan masyarakat adat.

Karena itu, bila kita ingin kehidupan bernagari kita benar-benar bermakna dan berarti, sehingga terwujudnya kembali kehidupan yang berkedaulatan dan berkemakmuran dari masyarakat ABS-SBK,   maka MARI EFEKTIFKAN LAGI LIMBAGO NAN USALI DI SETIAP NAGARI…!


Yulfian Azrial adalah Budayawan, Kolumnis, Pejuang ABS-SBK, Kepala Balai Kajian Konsultansi dan Pemberdayaan (BKKP) Nagari Adat Alam Minangkabau.

- Advertisement -
- Advertisement -

BERITA PILIHAN

Tiga ASN Kankemenag Padang Panjang Mengikuti Pengambilan Sumpah dan Pelantikan Pejabat Fungsional Penyuluh Agama Islam Melalui Jalur Penyesuaian/Inpassing

Padang Panjang, BeritaSumbar.com,_Tiga ASN Kankemenag Kota Padang Panjang mengikuti Pengambilan Sumpah dan Pelantikan Pejabat Fungsional Penyuluh Agama Islam melalui Jalur Penyesuaian/Inpassing, Selasa (27/07/2021).
- Advertisement -

8 Fungsi Keluarga: dengan Kacamata Baru

Cerita Berseri, Seribu Asa untuk Bahagia #Seri 4/1000 cerita “8 Fungsi Keluarga: dengan Kacamata Baru” Oleh : H. Nofrijal, MA Penyuluh Keluarga Berencana Ahli Utama (PUMA) IV-e Sebutan 8...

Sebungkus ES Cindua “Merubah Tangis Menjadi Senyum” Pada Program Jumat Barokah.

Sijunjung, BeritaSumbar.com,--Apapun bisa dilakukan seseorang, yang penting ada kemauan dan usaha yang maksimal. Seperti yang dikerjakan oleh seorang Bapak yang bernama Fadhlur Rahman Ahsas, yang hari ini menjadi penggerak UMKM dengan melakukan berdagang ES Cindua Sagu Abak dengan berkeliling memakai motor buntutnya.
- Advertisement -

Mahasiswa KKN Unand Padang Lakukan kegiatan bagi-bagi masker dan hand sanitizer buatan sendiri.

Payakumbuh,BeritaSumbar.com, - Sebanyak 18 mahasiswa Universitas Andalas Padang angkatan 2018 yang dari berbagai jurusan melaksanakan bakti masyarakat di kelurahan Bulakan Balai Kandi kecamatan Payakumbuh Barat Kota Payakumbuh.

8 Fungsi Keluarga: dengan Kacamata Baru

Cerita Berseri, Seribu Asa untuk Bahagia #Seri 4/1000 cerita “8 Fungsi Keluarga: dengan Kacamata Baru” Oleh : H. Nofrijal, MA Penyuluh Keluarga Berencana Ahli Utama (PUMA) IV-e Sebutan 8...
- Advertisement -

Tulisan Terkait

Mengenal Politik Praktis & Pragmatisme

Dalam praktik perebutan maupun mempertahankan sebuah kekuasaan Politik Praktis dan Pragmatisme seolah menjadi dua hal yang sulit dipisahkan, khususnya di negara Demokrasi seperti Indonesia.

Filosofi Lidi

Dari filosofi pohon kelapa yang sangat banyak manfaatnya, bahkan hampir seluruh bagian tanaman kelapa tersebut memberi manfaat untuk kehidupan manusia. Manusia sebagai makhluk yang paling sempurna tentu seharusnya juga memberi manfaat dan berperan menjaga bumi dan lingkungan setelah mengambil manfaat untuk kehidupan. Sesuai juga dengan perintah Tuhan dalam ajaran agama bahwa tujuan Tuhan menurun-kan manusia ke muka bumi ini adalah untuk beribadah dan berbuat yang bermanfaat.

Raih Keridhaan Allah melalui Etos Kerja

Dalam Manajemen Pendidikan Islam, etos kerja (semangat/motivasi kerja) dilandasi oleh semangat beribadah kepada Allah Swt. Maksudnya, bekerja tidak sekedar memenuhi kebutuhan duniawi melainkan juga sebagai pengabdian kepada Allah Swt,

Rugi Rasa Untung

Apakah beberapa fenomena terbalik yang terjadi ditengah masyarakat bangsa ini atau mungkin juga ditengah masyarakat dunia adalah pertanda bahwa kiamat sudah dekat ? Wallahu a’lam bishawab hanya Allah pencipta langit dan bumi yang tahu persis.

Mengatur Konflik dengan Teknik Mind Mapping

Konflik. Ketika kita mendengar kata itu, kebanyakan orang akan membayangkan seperti perang, rusuh, gontok-gontokan, atau orang yang berkelahi antarkampung. Tidak, sebenarnya konflik bisa dimulai dari sesuatu yang kecil. Kalau menurut psikologi, konflik itu bisa dimulai dari ketika kita merasa ada perbedaan, entah perbedaan pendapat atau perasaan tentang sesuatu hal.

DPW PTPI Sumbar Buka Bimbel & Bimtes CPNS 2021 Online

Dewan Pimpinan Wilayah Perkumpulan Trainer Profesional Indonesia Wilayah Sumatera Barat (DPW PTPI Sumbar) resmi membuka kegiatan Bimbingan Belajar (BIMBEL) dan Bimbingan Test CPNS 2021...

BUMN Berburu di Kebun Binatang

Sangat menarik menyimak perjalanan PT POS Indonesia sebuah perusahaan BUMN yang pionir dalam bidang jasa pengiriman barang dan serta pengiriman uang dalam bentuk wesel.

Kita Pancasila

Bangsa yang besar adalah bangsa yang memiliki komitmen dan memahami buah pemikiran dan cara pandang hidup yang disarikan para pendiri bangsa. Mereka telah membuat rumusan atau intisari yang digali dari jiwa bangsa ini, dari ruh bangsa ini, dari sikap hidup bangsa ini, yang berbhineka dan penuh nilai-nilai luhur.

Menanamkan Pendidikan Karakter Kepada Anak Sejak Dini

Pendidikan karakter memiliki peranan penting dalam dunia pendidikan dan sangat menarik untuk diteliti, terutama karena pendidikan karakter berorientasi pada pembentukan karakter siswa.

Pentingnya Penggunaan Dan Pemanfaatan Teknologi Ditengah Pandemi

Pandemi covid 19 merupakan tantangan bagi kita sampai saat ini bagaimana kita menyikapinya dalam melaksanakan berbagai kegiatan. Mulai dari bidang pendidikan, ekonomi, politik, sosial dan lainnya. Seluruhnya merasakan dampaknya.
- Advertisement -