26.9 C
Padang
Selasa, April 13, 2021
Beritasumbar.com

Kontroversi Taman Nasional Komodo, Urgensi Antara Tempat Wisata atau Konservasi Komodo?
K

Oleh : Hafshah Mentari Zurisah ~ mahasiswi Program Studi S1 Biologi, FMIPA, Universitas Andalas.

Siapa yang tidak tahu Taman Nasional Komodo? Taman Nasional Komodo merupakan kawasan konservasi atau kawasan perlindungan satwa endemik komodo dan beragam satwa lainnya yang berlokasi di Pulau Rinca, Nusa Tenggara Timur.

Saat ini, taman nasional komodo cukup popular, tidak hanya satwa, Taman Nasional komodo juga memiliki keindahan alam yang memukau yang cocok menjadi destinasi wisata dan riset studi bagi peneliti. Taman nasional ini didirikan oleh pemerintanh Indonesia pada tahun 1980 guna melindungi komodo dan satwa endemik lain pada habitat aslinya agar tidak terganggu oleh berbagai aktivitas manusia yang merugikan.  Pada tahun 1991 Taman Nasional Komodo ini ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO karena komodo termasuk reptile purba terbesar yang masih ditemukan sampai saat sekarang

Namun demikian, seperti yang kita ketahui kini kawasan konservasi yang dijaga ketat dan dilindungi dalam ancaman serius dan menjadi perbincangan publik. Pasalnya kawasan konservasi ini dirancang untuk pembangunan tempat wisata ala Jurrasic Park oleh Pemerintah. Pembangunan ini mulai heboh diperbincangkan public setelah unggahan akun @KawanBaikKomodo yang memperlihatkan tampak seekor komodo yang sedang menghadang sebuah truk yang membawa material untuk pembangunan ke Pulau Rinca tersebut.

Banyak publik berpendapat bahwa komodo juga ikut menyuarakan ketidak setujuannya untuk membangun taman wisata di habitat asli mereka. Seperti yang sama-sama kita ketahui bahwasannya jika habitat komodo yang telah dijaga dengan sedemikian rupa ini dilakukan pembangunan, maka akan berdampak pada habitat komodo yang telah terancam punah ini. Hingga muncul taggar #SAVEKOMODO yang sempat trending di twitter serta petisi yang meminta Presiden Jokowi untuk mencabut izin pembangunan oleh investor asing atau swasta di Taman Nasional Komodo. Kita dapat melihat betapa pedulinya masyarakat Indonesia terhadap konservasi komodo ini.

Tidak hanya masyarakat Indonesia, namun masyarakat dunia ikut menyuarakan kepeduliannya terhadap komodo ini, melalui artikel dan media elektronik. Salah satunya Media Australia ABC News menyinggung upaya Pemerintah Indonesia soal rencana untuk menghabiskan 70 milyar Rupiah untuk pembangunan Pulau Rinca, yang mencakup Geopark seluas 1,3 hektar dan pusat informasi seluas 4.000 meter persegi, demikian disebutkan dalam artikel berjudul “Indonesia’s Jurassic Park Inspired Tourist Attraction Worries Komodo Dragon Fans”. Tidak hanya media asal Australia, media Thailand dalam situs Bangkok Post dengan artikel berjudul “Indonesia Says ‘Jurassic Park’ Project No Threat to Komodo Dragon” artkel ini menyoroti soal Kementerian Lingkungan Hidup Indonesia yang berusaha meredakan kemarahan masyarakat terhadap pembangunan proyek tersebut. “Gambar komodo, salah satu kadal terbesar didunia, menghalangi jalur kendaraan besar di pulau rinca, Indonesia, memicu luapan amarah tentang ancaman yang dirasakan terhadap habitat alami spesies yang rentan tersebut”, tulis Bangkok Post dikutip dari Liputan6.com.

Komodo memiliki habitat yang terbatas dan eksistensinya terancam punah akibat pemanasan global dan kenaikan permukaan laut. Para peneliti meminta pemerintah untuk segera memperbarui praktik konservasi komodo berdasarkan perubahan iklim. “Perubahan iklim kemungkinan besar akan menyebabkan penurunan drastic atas ketersediaan habitat bagi komodo dalam beberapa dekade” kata pimpinan studi Dr. Alice Jones dikutip dari PR Bandung Raya.com. Berdasarkan studi terbaru dari Universitas Adelaide di Australia, kepunahan komodo secara local diprediksi akan terjadi di tiga dalam lima habitat komodo. Saat ini diperkirakan tersisa 4.000 komodo di Taman Nasional Komodo. Menurut Dr. Alice Jones, Strategi konservasi komodo saat ini tidak cukup unuk mencegah penurunan spesies komodo dalam menghadapi perubahan iklim. Hal ini dikarenakan perubahan iklim akan menambah efek negaif dari populasi komodo yang sudah sedikit.  

Jika dilakukan pembangunan besar-besaran di habitat komodo yang sudah semakin rentan ini, sangat disayangkan dan tidak menutup kemungkinan bahwa spesies kadal terbesar ini akan mencapai titik kepunahan. Dengan tidak adanya tindakan konservasi yang dilakukan segera, potensi risiko kepunahan komodo akan semakin tinggi. Apalagi jika tidak dilakukan tindakan konservasi dengan segara dan dilakukan pembangunan yang pastinya akan lebih mengganggu habitat asli komodi, maka resiko kepunahan komodo akan lebih tinggi lagi.

Jadi, apakah sekarang yang perlu dilakukan pemerintah adalah pembangunan sebuah kawasan wisata yang belum tentu dapat menjaga resiko-resiko yang membahayakan spesies serta semakin merusak habitat komodo? Atau yang perlu dilakukan adalah, tindakan konservasi yang intens untuk menjaga habitat hewan endemik Indonesia komodo agar tidak semakin mendekati kepunahan dan kerusakan habitatnya?

- Advertisement -
- Advertisement -

BERITA PILIHAN

Ustadz Orange, Sampaikan Tausiah di Masjid Terapung Samudera Ilahi Carocok

Pesisir Selatan,BeritaSumbar.com,-Ustadz Narlis Nazar, yang dikenal dengan Ustadz Orange ini, memberikan Tausiah agama di Masjid Terapung Samudera Ilahi Carocok Painan, Kabupaten Pesisir Selatan Kamis (8/4).
- Advertisement -

Erman Safar Larang Tempat Hiburan Beroperasi di Bulan Ramadhan

Bukittinggi, beritasumbar.com -- Pemerintah Kota (Pemkot) Bukittinggi, mengimbau seluruh kegiatan yang berhubungan dengan hiburan, agar dihentikan pada waktu ibadah puasa dan shalat tarawih di...

Gubernur Sumatra Barat Serahkan Sertifikat Hafiz Qur’an Kepada Santri PontrenMu Kauman

Padangpanjang, BeritaSumbar.com,- H. Mahyeldi, SP menyerahkan sertifikat tanda kelulusan sebanyak 128 bagi para penghafal Qur’an yang merupakan santriwan - Santriwati Pondok Pesantren Muhammadiyah (PontrenMu) Kauman Padang Panjang.
- Advertisement -

Pemko Payakumbuh Mulai Lebih Awal Tender Pengadaan Barang Dan Jasa Tahun Anggaran 2021

Payakumbuh,BeritaSumbar.com, - Memulai tender pengadaan barang dan jasa untuk tahun anggaran 2021 lebih awal yaitu sejak Desember lalu, Unit Kerja Pengadaan Barang dan Jasa (UKPBJ), Bagian PBJ & Dalbang Kota Payakumbuh menjadi tempat study tiru beberapa daerah di Pulau Sumatera.

Pilih Bukittinggi Tempat Acara, Pemkot Apresiasi KPU Provinsi

Bukittinggi, beritasumbar.com -- Pemerintah Kota (Pemkot) Bukittinggi mengapresiasi Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi Sumatera Barat, karena telah memilih Bukittinggi sebagai tempat penyelenggaraan Rapat Evaluasi...
- Advertisement -

Tulisan Terkait

MARI EFEKTIFKAN LAGI LIMBAGO USALI DI SETIAP NAGARI…!

"SEBAGAI salah seorang yang pertama menggulirkan wacana gagasan "Baliak Banagari"di tahun 1990-an silam (waktu itu beberapa kali saya tulis di Skh. Singgalang yang kemudian direspon banyak pihak sehingga bergulir menjadi polemik konstruktif-pen), menurut Mak Yum apa pangka bala (sumber utama malapetaka atau yang menyebabkan) gagalnya agenda Baliak Banagari yang telah dijalankan sejak tahun 2000?" tanya seorang peserta seminar nasional tentang Adat Basandi Syarak, Syarak Basandi Kitabullah di Museum Adityawarman Padang, tahun 2016 lalu.

TAN GINDO; DALAM DILEMA KEHIDUPAN

“Sudah jatuh tertimpa tangga,dibunuh anak mati induknya, dibunuh induk mati anaknya,begitulah masalah kehidupan mejadi dilemamaka ambil lah hikamah dan kebijksanaankarena dia hanya seperti dua...

HWK Sumbar Tampil di Konser Minang Bersuara II bersama Seniman dari 5 Negara

PADANG (BeritaSumbar.com)– Eksplorasi seni dan budaya dapat menjadi salah satu cara mengatasi banyak permasalahan. Seni dan budaya juga bermanfaat untuk menyukseskan program Pemerintah dalam...

USTADZ GURU; SANG KOMANDAN

“Pandai mengeluh sudah bawaan manusiaTak dipelajari sepertinya dia datang sendiriTapi jiwa optimis harus dilatih dan ditumbuhkanSebab alam mengajarkan semua makluk bisa bertahanBahkan manusia bisa...

CURHAT NYI BLORO; RATU LAUT KIJING

“Berani karena benar, takut karena salah,Rajin pangkal pandai (pintar), bisa karena biasa,Hemat pangkal kaya, boros pangkal miskin,Maka pelajarilah sebab musababnya itu,& berharaplah takdir bisa...

BANGKITKAN KESADARAN !

“Dunia pasti berobah dan Kiamat pasti kan terjadi juaKebangkitan dan keruntuhan sebuah bangsa pasti silih bergantiBegitu juga bergulir para penguasa, atas nama jabatan dan...

SEBERKAS CAHAYA DI BUMI MEMPAWAH

“Segelap apapun dunia ini, pasti ada cahayaTergantung bagaimana kita menerimanyaKarena kita manusia dibekali akal fikiranOrang bijak kata; jika tak ada kayu rotanpun jadiMaka, setelah...

KERANJINGAN JADI PEJABAT

“Setiap (pejabat) ketua atau sejenisnya adalah PemimpinTapi setiap Pemimpin belum tentu jadi pejabat,Karena Pemimpin adalah amanah terberat dari-Nya,Maka, tidaklah sulit menjadi pejabat ini dan...

TAN GINDO; APA YANG ENGKAU CARI !?

“Mereka-dia yang berjasa dalam hidupmu,semua yang tersedia dalam jagat rayaSekecil apapun itu, sifat dan ragam bentuknyaSemua adalah ayat-ayat Tuhan yang berjalanBerbagai peristiwa adalah bentuk...

SEKOLAH MERDEKA-KU (2)

"Diri kita bukan hanya milik sendiri, tapi juga orang terdekat,bahkan, darah orang tua dan sanak saudara kita mengalir dalam nadi,namun ingat, ada teman-sahabat dan...
- Advertisement -