27 C
Padang
Sabtu, Oktober 16, 2021
spot_imgspot_img
Beritasumbar.com

BUMN Berburu di Kebun Binatang
B

Kategori -
- Advertisement -

Sangat menarik menyimak perjalanan PT POS Indonesia sebuah perusahaan BUMN yang pionir dalam bidang jasa pengiriman barang dan serta pengiriman uang dalam bentuk wesel. Tetapi kemudian terpuruk dan kalah bersaing dari perusahan swasta pendatang baru dalam bidang usaha yang sama yaitu jasa pengiriman barang. Padahal unsur penting dalam perusahaan yaitu 5 M, Man atau orang, Money atau uang/modal, Machines atau alat produksi, Method atau prosedur, Material atau bahan baku sudah tersedia dan menyebar di seluruh pelosok Indonesia. Penulis masih ingat sewaktu baru-baru kerja dan sama-sama indekost dengan pegawai kantor Pos di kota kecil Palangkaraya. Sang teman sering bertugas ditemanin aparat kepolisian merazia CV Tiki yang melakukan pengiriman surat/dokumen dan uang karena waktu itu memang aturannya CV Tiki tidak boleh menerima jasa pengiriman dokumen dan uang. Padahal waktu itu CV Tikinya di kota Palangkaraya itu kecil sekali, hanya menyewa kios seukuran kira-kira 4 x 4 meter dengan armada satu sepeda motor dan satu mobil pick up tua. Sedangkan kantor Pos Palangkaraya punya gedung besar dengan puluhan armada sepeda motor dan mobil. Terasa aneh dan janggal sekali rasanya mendengar cerita kawan tersebut sehabis bertugas merazia CV Tiki itu, seperti buaya merazia kadal kecil. Era monopoli berakhir beberapa tahun kemudian dan sejalan dengan itu secara berangsur-angsur pula buaya dikalahkan oleh kadal, sampai akhirnya kadal lebih besar dari buaya dan sang buaya hampir mati kelaparan.

Fenomena PT Pos ini sepertinya juga terjadi di beberapa BUMN lain atau anak usaha BUMN, walaupun hampir semua BUMN itu selalu mendapat privilege dari pemerintah. Bisa dikatakan BUMN itu berbisnis ibarat berburu di kebun binatang, binatang dalam kandang dan tinggal tembak saja. Seperti halnya PT Pos yang selalu mendapat jatah pengiriman barang atau uang dalam program bantuan pemerintah kepada rakyat dan lain sebagainya. Pernah dulu seorang CEO yang terkenal sebagai tokoh perubahan mengatakan, direksi BUMN itu tidur-tidur saja pasti untung karena sudah punya pelanggan banyak dan didukung oleh infrastruktur yang lengkap dan tersebar di seluruh wilayah Indonesia. Lalu jika ingin tambah maju yang berusaha dan pilihlah orang-orang terbaik mengurus BUMN, maka waktu itu banyak sekali gebrakan positif yang beliau buat yang sampai saat ini dikenang dan dirasakan oleh karyawan dan pensiunan. Salah satu tanda dari penempatan orang yang terbaik dan tepat tersebut adalah setiap orang yang beliau tunjuk selalu mendapat dukungan dari semua karyawannya atau minim penolakan. Caranya bagaimana ? Salah satu caranya adalah dengan menjaring orang-orang terbaik melalui kursus kepemimpinan dan hampir dipastikan yang terbaik akan dapat tempat lebih baik. Lalu mengajak wartawan kerjasama melaporkan semua kekurangan atau masalah perusahaan di lapangan serta sering turun ke lapangan sehingga tahu persis permasalahan di lapangan. Di Telkom ada Telkomvision, Telkom Delima atau Blanja.com yang nasibnya menyerupai PT Pos walaupun bisnisnya sudah didukung oleh puluhan ribu karyawan Telkom Group. Dan penulis yakin kejadian yang sama juga terjadi di BUMN atau di anak usaha BUMN lainnya. Karena dari cerita teman pengusaha yang berurusan dengan BUMN parahnya minta ampun, ada yang dimintai uang didepan dengan jumlah yang fantastis sebelum tender diadakan, ada keluhan sulit dan lama mencairkan tagihan dan lain sebagainya.

Sehingga jika ada pemburu yang tidak berhasil membawa pulang buruannya padahal berburunya di kebun binatang tentu yang patut disalahkan adalah yang disuruh berburu dan atau yang memilih pemburunya. Walaupun tidak semua salah dalam memilih pemburu, ada juga satu dua yang terbaik dipilih sebagai pemburu tetapi mungkin posisi atau tempatnya yang tidak tempat. Sebagai karyawan yang pernah bertugas sebagai auditor dan menjabat ketua serikat karyawan, penulis pernah menemukan para pejabat yang sudah bergaji besar tersebut maling atau mengakali-akali perusahan. Ada yang belanja bulanan keluargannya menggunakan uang kantor dan diurus oleh bawahannya, yang tentunya sang bawahan dianggap super loyal dan punya kesempatan pertama dipromosikan walaupun secara kinerja dan prestasi tidak menonjol. Pernah juga penulis dapat tugas menyelidiki kebenaran surat kaleng tentang seorang kepala kantor yang memanfaatkan koperasi karyawan untuk dapat keuntungan pribadi dan selingkuh dengan karyawan di ruang kerjanya. Tetapi setelah diklarifikasi dengan beberapa karyawan dan isi surat kaleng tersebut mengandung kebenaran, sang kepala kantor bukannya dihukum tetapi malah dipromosikan. Ada juga cerita dari seorang kandidat CEO yang tinggal ketuk palu di RUPS untuk menjadi direktur utama dengan setor sekitar satu triliun tetapi tidak jadi karena konon katanya ada yang berani lebih. Ketika kami tanya bagaimana mengembalikan uang 1 T tersebut, dia bilang dengan permainan dana operasional expenditure atau opex dan capital expenditure atau capex selama dua tahun uang 1 T tersebut sudah kembali dan malah sudah berlebih. Kalau CEO naik dengan cara begitu tentunya mengembali setoran 1 T tersebut harus merekrut orang-orang yang mau diajak kerja sama dalam rangka mengembalikan setoran tersebut. Kalau ada karyawan jujur dan berintegritas yang dikira tidak mau diajak kerjasama dalam urusan pengembalian setoran tersebut akan disingkirkan atau paling tidak ditempatkan ditempat yang tidak menghalangi hajat si bos. Dalam hal ini mereka yang dianggap mau bekerja sama untuk urusan tersebut dianggap loyal dan sebaliknya yang tidak mau dianggap tidak loyal. Dengan praktek-praktek yang demikian tentu peluang untuk munculnya orang-orang terbaik berkapasitas dan berintegritas akan sangat sempit. Padahal jika kita baca buku yang best seller dunia Cina Megatrends, salah satu kunci kemajuan Cina adalah fairness dalam proses regenerasinya yang berpatokan kepada prestasi dan kontribusi. Tentunya kontribusi kepada Negara atau perusahaan bukan kontribusi kepada pribadi pemimpinnya.   

Demikian tulisan ini dipersembahkan demi perbaikan dan kemajuan bangsa ini ke depan.

Jakarta, 15 Juni 2021

Dedi Mahardi

Inspirator-Innovator-Author

Profile penulis ada di channel ; https://www.youtube.com/watch?v=HYZblhsAjgo

- Advertisement -
- Advertisement -

BERITA PILIHAN

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Tulisan Terkait

- Advertisement -spot_img